Apa Itu Integrasi Sosial & Faktor-Faktor yang Memengaruhinya?

Oleh: Ilham Choirul Anwar - 28 Desember 2020
Dibaca Normal 2 menit
Apa itu Integrasi Sosial dan faktor-faktor yang bisa memengaruhinya?
tirto.id - Di tengah kemajemukan dalam kehidupan bermasyarakat, integrasi sosial menjadi hal yang sangat penting. Integrasi sosial membuat kehidupan masyarakat berjalan serasi fungsinya.

Pasalnya, gesekan-gesekan dan berbagai perbedaan di antara individu atau kelompok dapat disatukan dalam keserasian.

Kata “integrasi” bermakna pembauran yang kemudian menjadi kesatuan. Adanya kesatuan menunjukkan berbagai jenis elemen berbeda, kemudian bersatu mengalami proses pembauran.

Apabila pembauran berbagai kemajemukan ini terjadi dalam masyarakat, maka terjadilah integrasi sosial.

Jika didefinisikan, menurut Michael Banton, integrasi sosial yaitu pola hubungan yang mengakui adanya pebedaan ras dalam masyarakat.

Sementara itu, Soerjono Soekanto menjabarkan jika integrasi sosial adalah proses individu atau kelompok yang berusaha memenuhi kebutuhan untuk melawan musuh dengan ancaman dan kekerasan.

Namun beda lagi definisi integrasi sosial dari sisi pandang Abu Ahmadi. Menurutnya, integrasi sosial yaitu integrasi yang memiliki kerja sama dari seluruh anggota masyarakat, mulai dari tingkat individu, keluarga, lembaga, dan masyarakat, hingga menghasilkan kesepakatan yang dijunjung tinggi.

Meski demikian, cara pandang terhadap integrasi sosial tidak lepas dari manusia yang memiliki sifat sosial. Artinya, manusia tidak akan dapat hidup sendiri tanpa adanya interaksi dengan orang lain. Dia menjadi bagian dari masyarakat sebagai satu kesatuan yang saling mendukung dan tidak bisa dipisahkan.

Ada dua unsur di dalam integrasi sosial yaitu pembauran atau penyesuaian, dan unsur fungsional. Kalau ditemukan bahwa kemajemukan sosial tidak bisa membaur satu sama lain, maka yang terjadi adalah disintegrasi sosial. Artinya, kemajemukan gagal membentuk masyarakat yang diidamkan.

Oleh sebab itu, setiap anggota dalam masyarakat perlu menyadari pentingnya integrasi sosial. Pada akhirnya nanti, integrasi sosial berbuah kebaikan masyarakat dengan berjalannya fungsi-fungsi dalam keserasian. Semua perbedaan dapat dikompromikan untuk mencapai tujuan bersama.

Proses tersebut memerlukan beberapa tahapan hingga akhirnya integrasi sosial dapat tercapai sepenuhnya. Beberapa proses yang harus dilewati adalah:

1. Proses interaksi. Dalam proses ini ditandai dengan kecenderungan dan niat positif yang memiliki potensi terjadinya aktivitas bersama.

2. Proses identifikasi. Setelah terbuka peluang kerja sama, pada proses ini tiap pihak dapat menerima secara terbuka keberadaan pihak lain secara utuh. Mereka saling memahami karakater, latar belakang, dan kepentingan pihak lain.

3. Proses kerja sama. Masing-masing pihak saling menyadari bahwa di antara mereka memiliki kepentingan yang sama. Pada saat bersamaan, kepentingan tersebut harus diwujudkan dengan kerja sama. Dari proses ini, peluang integrasi mulai terbuka lebar.

4. Proses akomodasi. Pada proses ini segala masalah dan pertentangan mulai diselesaikan, namun tidak ada niat menghancurkan pihak lawan. Semua pihak bersama-sama mencapai mufakat ketika masalah datang.

5. Proses akulturasi dan asimilasi. Dalam proses ini semua pihak melakukan aksi nyata untuk mengurasi perbedaan yang ada dalam individu atau kelompok ayng berkonflik. Proses ini juga mengupayakan penyatuan persepsi kedua pihak untuk lebih menengok pada tujuan dan kepentingan bersama.

6. Proses integrasi. Jika semua proses sudah berjalan, maka proses integrasi akan berlangsung. Semua unsur dalam masyarakat yang majemuk membentuk keserasian dalam kehidupan sosial masyarakat.

Faktor pendorong integrasi sosial


Integrasi sosial dipengaruhi oleh berbagai faktor. Beberapa faktor tersebut yaitu:

    • Homogenitas kelompok. Semakin majemuk atau heterogen masyarakat, maka proses integrasi sosial memakan waktu lebih lama. Sebaliknya, jika masyarakat cenderung homogen, maka lebih mudah diwujudkan.
    • Jumlah anggota. Semakin sedikit jumlah anggota dalam masyarakat, lebih mudah dalam berintegrasi sosial. Begitu pula sebaliknya, akan lebih sulit atau lama berintegrasi sosial saat jumlah anggota masyarakat banyak.
    • Mobilitas geografis. Ini adalah perubahan atau perpindahan penduduk di suatu wilayah. Anggota di kelompok baru harus beradaptasi dengan norma dan nilai di tempat yang baru.
    • Efektivitas komunikasi. Jika komunikasi antaranggota efektif, maka integrasi sosial lebih mudah diwujudkan.
    • Sikap toleransi dan saling membutuhkan. Kesadaran inilah yang membuat perbedaan di masayakat lebih mudah disatukan. Setiap anggota tidak saling egois dan saling bahu-membahu demi terciptanya integrasi sosial.


Baca juga artikel terkait INTEGRASI SOSIAL atau tulisan menarik lainnya Ilham Choirul Anwar
(tirto.id - Sosial Budaya)

Kontributor: Ilham Choirul Anwar
Penulis: Ilham Choirul Anwar
Editor: Dhita Koesno
DarkLight