12 Tips Melalukan Self Healing untuk Mengatasi Luka Batin

Oleh: Dinda Silviana Dewi - 4 Mei 2020
Dibaca Normal 3 menit
Beberapa tips yang dapat dilakukan sebagai upaya self-healing di antaranya beri perhatian penuh pada diri sendiri hingga membiarkan emosi negatif mengalir.
tirto.id - Self-healing dapat diartikan sebagai sebuah proses penyembuhan luka batin atau mental yang dapat diakibatkan oleh berbagai hal. Luka batin tersebut dapat bermacam-macam seperti kesedihan yang tidak berujung, merasa gagal, cemas terhadap sesuatu, hingga mengantarkan pada depresi.

Melansir Psychology Today, self-healing menjadi upaya yang dilakukan diri sendiri untuk menyembuhkan diri sendiri. Oleh karenanya, penting bagi setiap individu untuk mengetahu penyebab luka batin yang dialami agar memudahkan proses penyembuhan luka tersebut.

Sebuah penelitian menunjukkan bahwa setiap orang mampu untuk menyembuhkan diri sendiri sekitar 18-75 persen.

Proses ini disebut dengan efek plasebo, yaitu saat pasien dalam uji klinis diberikan pil gula atau operasi palsu, dan dapat dinyatakan sembuh. Ternyata, keyakinan pasien untuk sembuh itu lah yang membawa mereka pada kesembuhan.

Sementara itu, beberapa aspek yang dapat dipertimbangkan untuk mendapatkan tubuh yang sehat secara lahir batin adalah sebagai berikut:
  • Hubungan sehat
  • Hidup yang sehat
  • Koneksi spiritual yang sehat
  • Ekspresi kreatif
  • Seksualitas sehat
  • Finansial sehat
  • Lingkungan sehat
  • Pikiran sehat
Sementara itu, merawat tubuh dengan pola makan sehat, olahraga teratur, tidur cukup, dan menghindari kecanduan terhadap narkoba dan minuman keras, juga harus dilakukan untuk menunjang kesehatan tubuh.

Untuk mengatasi rasa menyalahkan diri sendiri dan luka batin yang Anda rasakan, berikut beberapa tips dari Healthline yang dapat dilakukan sebagai upaya self-healing:

Buat mantra atau sugesti positif untuk melawan pikiran negatif

Cara Anda berbicara kepada diri sendiri dapat membuat Anda maju atau membuat Anda tetap terjebak di rasa sakit hati Anda. Seringkali, memiliki mantra yang Anda katakan pada diri sendiri di saat-saat kesedihan emosional dapat membantu Anda menyusun ulang pikiran Anda.

Misalnya, psikolog klinis Carla Manly, mengatakan untuk mencoba kalimat positif seperti, "saya beruntung bisa menemukan jalan baru dalam hidup yang baik untuk saya,”.

Buat jarak fisik

Tidak jarang seseorang mengatakan bahwa Anda harus menjauhkan diri dari orang atau situasi yang menyebabkan Anda kesal. Menurut psikolog klinis Ramani Durvasula, itu bukan ide yang buruk.

“Menciptakan jarak fisik atau psikologis antara diri kita dan orang, atau situasi tertentu, dapat membantu upaya self-healing dengan alasan sederhana bahwa kita tidak harus memikirkannya, memprosesnya, atau diingatkan kembali tentang hal itu,” jelasnya.

Kerjakan pekerjaan Anda sendiri

Berfokus pada diri sendiri adalah penting dengan membuat pilihan untuk mengatasi luka yang Anda alami. Ketika Anda memikirkan seseorang yang menyebabkan Anda sakit, bawalah diri Anda kembali ke masa kini. Kemudian, fokuslah pada sesuatu yang Anda syukuri.

Berikan perhatian penuh pada hari ini

Menurut Lisa Olivera, seorang terapis pernikahan dan keluarga berlisensi, semakin kita dapat fokus pada saat ini maka semakin sedikit dampak masa lalu atau masa depan kita pada kita.

"Ketika kita mulai berlatih untuk memberikan perhatian penuh atas apa yang terjadi saat ini, rasa sakit kita yang memiliki kendali atas diri kita akan berkurang, dan kita memiliki lebih banyak kebebasan untuk menentukan bagaimana kita ingin menanggapi hidup kita," tambahnya.

Bersikaplah lembut terhadap diri sendiri

Jika hal pertama Anda yang dilakukan setiap kali berbuat salah adalah mengkritik diri sendiri, sekarang saatnya untuk mencoba menunjukkan kebaikan dan kasih sayang kepada diri sendiri.

Perlakukan diri sendiri seperti memperlakukan teman, dengan menawarkan belas kasih, dan menghindari perbandingan antara perjalanan diri sendiri dan orang lain.

“Terluka tidak bisa dihindari, dan kita mungkin tidak bisa menghindari rasa sakit; namun, kita dapat memilih untuk memperlakukan diri kita dengan baik dan penuh kasih ketika itu datang,” jelas Olivera.

Biarkan emosi negatif mengalir

Alih-alih menghindari emosi negatif, ada baiknya bagi Anda untuk tetap membiarkannya mengalir. Emosi negatif tersebut termasuk kesedihan, kekecewaan, kemarahan, hingga kesedihan.

"Emosi negatif ini seperti riptides," jelas Durvasula. "Biarkan mereka mengalir keluar dari Anda. Mungkin memerlukan intervensi kesehatan mental, tetapi melawan mereka dapat membuat Anda terjebak," tambahnya.

Terima bahwa orang lain mungkin tidak meminta maaf

Menunggu permintaan maaf dari orang yang melukai Anda akan memperlambat proses self-healing. Jika Anda mengalami luka dan sakit, penting bagi Anda untuk mengatasinya sendiri, yang berarti menerima bahwa orang yang menyakiti Anda tidak akan meminta maaf.

Terlibat dalam perawatan diri

Ketika terluka, Anda mungkin akan merasa seperti tidak ada yang terluka. Olivera mengatakan bahwa mempraktikkan perawatan diri dapat terlihat seperti menetapkan batasan, mengatakan tidak, melakukan hal-hal yang memberi kita kesenangan dan ketenangan, serta mendengarkan kebutuhan kita terlebih dahulu.

“Semakin kita dapat menerapkan perawatan diri ke dalam kehidupan kita sehari-hari, semakin kita diberdayakan. Dari ruang itu, rasa sakit kita tidak terasa luar biasa,” tambahnya.

Kelilingi diri Anda dengan orang-orang yang mendukung Anda

Dengan membiarkan diri dikelilingi orang-orang yang mendukung Anda, Anda dapat terbantu untuk melewati banyak luka.

Beri diri Anda izin untuk membicarakannya

Saat Anda berurusan dengan perasaan yang menyakitkan atau situasi yang menyakiti Anda, penting untuk memberi diri Anda sendiri izin untuk membicarakannya.

Durvasula mengatakan kadang-kadang orang tidak bisa melepaskannya karena mereka merasa tidak diizinkan untuk membicarakannya.

“Ini mungkin karena orang-orang di sekitar mereka tidak lagi ingin mendengarnya atau [orang itu] malu untuk terus membicarakannya,” dia menjelaskan.

Sementara itu, berbicara merupakan hal penting dalam proses penyembuhan luka batin. Itulah sebabnya Durvasula merekomendasikan untuk mencari teman atau terapis yang sabar dan menerima setiap cerita Anda.

Beri diri Anda izin untuk memaafkan

Karena menunggu orang lain untuk meminta maaf dapat menghentikan proses penyembuhan diri, Anda mungkin harus memulai memaafkan orang lain atau diri Anda sendiri.

Memaafkan sangat penting untuk proses penyembuhan karena memungkinkan Anda melepaskan kemarahan, rasa bersalah, rasa malu, kesedihan, atau perasaan lain, yang mungkin Anda alami dan teruskan.

Mencari bantuan profesional

Jika Anda kesulitan melepaskan pengalaman yang menyakitkan, Anda dapat berbicara dengan seorang profesional. Terkadang sulit untuk menerapkan kiat ini sendiri, dan Anda membutuhkan profesional berpengalaman untuk membantu memandu Anda melalui proses penyembuhan diri.


Baca juga artikel terkait APA ITU SELF HEALING atau tulisan menarik lainnya Dinda Silviana Dewi
(tirto.id - Kesehatan)

Kontributor: Dinda Silviana Dewi
Penulis: Dinda Silviana Dewi
Editor: Nur Hidayah Perwitasari
DarkLight