Update Corona 19 Januari, WHO: Dunia Berada di Ambang Bencana Moral

Oleh: Dhita Koesno - 19 Januari 2021
Dibaca Normal 3 menit
Update Corona dunia 19 Januri dan pernyataan WHO soal dunia berada di ambang kegagalan "bencana moral"
tirto.id - Jumlah kasus virus Corona di dunia masih belum menunjukkan perkembangan ke arah yang lebih baik, karena orang yang terinfeksi COVID-19 dan yang meninggal terus saja bertambah dari hari ke harinya.

Data Worldometers Selasa (19/1/2021) pagi mengonfirmasi, kasus virus Corona di dunia telah mencapai 96.004.123 kasus dan yang meninggal dunia menjadi 2.049.232 orang.

Meski demikian, pasien yang sembuh dari virus ini juga mengalami penambahan, yakni 68.626.506 orang.

Berikut ini data 10 negara dengan kasus Corona terbanyak di dunia.

1. Amerika Serikat: 24.626.376 kasus, 408.620 orang meninggal dunia, dan 14.551.685 pasien sembuh.
2. India: 10.582.647 kasus, 152.593 orang meninggal dunia, dan 10.227.852 pasien sembuh.
3. Brasil: 8.512.238 kasus, 210.328 orang meninggal dunia, dan 7.452.047 pasien sembuh.
4. Rusia: 3.591.066 kasus, 66.037 orang meninggal dunia, dan 2.978.764 pasien sembuh.
5. Inggris: 3.433.494 kasus, 89.860 orang meninggal dunia, dan 1.546.575 pasien sembuh.
6. Prancis: 2.914.725 kasus, 70.686 orang meninggal dunia, dan 210.200 pasien sembuh.
7. Turki: 2.392.963 kasus, 24.161 orang meninggal dunia, dan 2.270.769 pasien sembuh.
8. Italia: 2.390.101 kasus, 82.554 orang meninggal dunia, dan 1.760.489 pasien sembuh.
9. Spanyol: 2.336.451 kasus dan 53.769 orang meninggal dunia.
10. Jerman: 2.059.314 kasus, 48.105 orang meninggal dunia, dan 1.691.700 pasien sembuh.

Indonesia sendiri berada di posisi ke-20 dengan kasus kumulatif mencapai 917.015, meningal dunia 26.282 orang, dan pasien sembuh 745.935 orang.


Update COVID-19 WHO: Dunia di Ambang Kegagalan "Bencana Moral"


Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) dalam paparan terbarunya menyebutkan bahwa 40 tahun lalu, virus baru (HIV) muncul dan memicu pandemi. Obat-obatan penyelamat hidup dikembangkan, tetapi lebih dari satu dekade berlalu sebelum orang miskin di dunia dapat mengaksesnya.

12 tahun lalu, ada virus baru (H1N1) muncul dan memicu pandemi dan vaksin penyelamat hidup dikembangkan, tetapi pada saat dunia miskin mendapat akses, pandemi telah berakhir.

Lalu satu tahun lalu, virus baru (COVID-19) muncul dan memicu pandemi. Vaksin penyelamat hidup saat ini telah dikembangkan.

"Kami memiliki kesempatan untuk mengalahkan sejarah; untuk menulis cerita yang berbeda; untuk menghindari kesalahan pandemi HIV dan H1N1," kata Dirjen WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus.

Tedros mengatakan, pengembangan dan persetujuan vaksin yang aman dan efektif kurang dari setahun setelah kemunculan virus baru merupakan pencapaian ilmiah yang menakjubkan, dan sumber harapan yang sangat dibutuhkan.

Kemunculan varian yang menyebar dengan cepat baru-baru ini membuat peluncuran vaksin yang cepat dan adil menjadi semakin penting.

"Namun sekarang kita menghadapi bahaya nyata bahwa meskipun vaksin membawa harapan bagi sebagian orang, vaksin menjadi batu bata lain di dinding ketidaksetaraan antara orang kaya dan miskin," ujarnya.

Akan ada cukup vaksin untuk semua orang, kata Tedros, namun saat ini, perlu kerja sama sebagai satu keluarga global untuk memprioritaskan mereka yang paling berisiko terkena penyakit parah dan kematian, di semua negara.

"Selama 9 bulan terakhir, pilar ACT Accelerator dan vaksin COVAX telah meletakkan dasar bagi pemerataan dan penyebaran vaksin. Kami telah mengatasi hambatan ilmiah, hambatan hukum, hambatan logistik, dan hambatan peraturan," jelas Tedros.

"Kami telah mendapatkan 2 miliar dosis dari lima produsen, dengan opsi lebih dari 1 miliar dosis lebih banyak, dan kami bertujuan untuk memulai pengiriman pada bulan Februari," lanjutnya.

Lebih dari 39 juta dosis vaksin sekarang telah diberikan di setidaknya 49 negara berpenghasilan tinggi. Hanya 25 dosis telah diberikan di satu negara berpenghasilan terendah. Bukan 25 juta; bukan 25 ribu; hanya 25.

"Saya harus terus terang dunia berada di ambang bencana kegagalan moral dan harga kegagalan ini akan dibayar dengan nyawa dan mata pencaharian di negara-negara termiskin di dunia," tegas Tedros.

Bahkan ketika mereka berbicara dalam bahasa akses yang adil, sambungnya, beberapa negara dan perusahaan terus memprioritaskan kesepakatan bilateral, membahas COVAX, menaikkan harga dan mencoba untuk melompat ke depan antrian.

"Ini salah," imbuhnya.

44 kesepakatan bilateral telah ditandatangani tahun lalu, dan setidaknya 12 telah ditandatangani tahun ini. Situasi ini diperparah oleh fakta bahwa sebagian besar pabrikan memprioritaskan persetujuan peraturan di negara-negara kaya di mana keuntungan paling tinggi, daripada menyerahkan berkas lengkap ke WHO.

Kondisi ini dapat menunda pengiriman COVAX dan menciptakan skenario yang dirancang COVAX untuk dihindari, dengan penimbunan, pasar yang kacau, respons yang tidak terkoordinasi, serta gangguan sosial dan ekonomi yang berkelanjutan.

"Pendekatan saya-pertama ini tidak hanya membuat orang termiskin dan paling rentan di dunia dalam risiko, tetapi juga merugikan diri sendiri. Pada akhirnya, tindakan ini hanya akan memperpanjang pandemi, pembatasan yang diperlukan untuk mengatasinya, serta penderitaan manusia dan ekonomi. Ekuitas vaksin bukan hanya keharusan moral, ini juga merupakan keharusan strategis dan ekonomi," terang Tedros.

Sebuah studi baru-baru ini memperkirakan bahwa manfaat ekonomi dari alokasi vaksin yang adil untuk 10 negara berpenghasilan tinggi akan menjadi setidaknya 153 miliar dolar AS pada tahun 2021, meningkat menjadi 466 miliar dolar pada tahun 2025. Itu lebih dari 12 kali lipat dari total biaya Akselerator ACT.

"Tidak terlalu terlambat. Saya menyerukan kepada semua negara untuk bekerja sama dalam solidaritas untuk memastikan bahwa dalam 100 hari pertama tahun ini, vaksinasi petugas kesehatan dan lansia sedang dilakukan di semua negara. Ini demi kepentingan terbaik setiap bangsa di Bumi," katanya.

Menurut Tedros, ada tiga cara yang saat ini perlu dilakukan, yakni:

Pertama, WHO meminta negara-negara dengan kontrak bilateral dan kendali pasokan agar transparan dalam kontrak ini dengan COVAX, termasuk mengenai volume, harga, dan tanggal pengiriman.

"Kami menyerukan kepada negara-negara ini untuk memberikan prioritas yang lebih besar pada tempat COVAX dalam antrian, dan untuk membagikan dosis mereka sendiri dengan COVAX, terutama setelah mereka memvaksinasi petugas kesehatan dan populasi yang lebih tua, sehingga negara lain dapat melakukan hal yang sama," tegasnya.

Kedua, WHO meminta produsen vaksin untuk memberikan data lengkap kepada WHO untuk tinjauan peraturan secara real time, untuk mempercepat persetujuan serta meminta produsen untuk mengizinkan negara-negara dengan kontrak bilateral berbagi dosis dengan COVAX, dan untuk memprioritaskan penyediaan COVAX daripada kesepakatan bilateral baru.

Dan ketiga, WHO menyerukan kepada semua negara yang memperkenalkan vaksin untuk hanya menggunakan vaksin yang memenuhi standar internasional yang ketat untuk keamanan, kemanjuran dan kualitas, dan untuk mempercepat kesiapan penyebaran.

WHO meminta semua Negara Anggota untuk memastikan bahwa pada saat Hari Kesehatan Dunia pada tanggal 7 April mendatang, vaksin COVID-19 sudah diberikan di setiap negara.

"Ini sebagai simbol harapan untuk mengatasi pandemi dan ketidaksetaraan yang ada di akar dari begitu banyak tantangan kesehatan global," tutup Tedros.


Baca juga artikel terkait UPDATE CORONA DUNIA atau tulisan menarik lainnya Dhita Koesno
(tirto.id - Kesehatan)

Penulis: Dhita Koesno
Editor: Agung DH
DarkLight