Berita COVID-19 Hari Ini

Studi: Kekebalan Terhadap Coronavirus Bisa Bertahan Sekitar 8 Bulan

Oleh: Dhita Koesno - 12 Januari 2021
Dibaca Normal 2 menit
Kekebalan Coronavirus pada pasien yang pernah terinfeksi COVID-19 setidaknya bertahan 8 bulan menurut studi terbaru.
tirto.id - Sebuah studi baru tentang COVID-19 menunjukkan bahwa kebanyakan orang yang pulih dari infeksi virus Corona SARS-CoV-2 mempertahankan memori kekebalan yang mereka perlukan untuk mencegah infeksi ulang yang parah.

Perlindungan yang diberikan oleh vaksinasi mungkin juga akan bertahan lama.

Para peneliti di La Jolla Institute di La Jolla, CA, memantau keempat cabang sistem kekebalan "adaptif" yang melindungi dari infeksi tertentu pada orang yang pulih dari COVID-19 akibat penyakit yang disebabkan oleh virus SARS-CoV-2.

Antara 5 dan 8 bulan setelah permulaan gejala yang dialami, sistem kekebalan adaptif dari sekitar 95% orang-orang ini menyimpan ingatan untuk infeksi di tiga cabangnya.

“Data kami menunjukkan bahwa respons imun ada dan tetap ada,” kata Prof. Alessandro Sette, yang memimpin penelitian dengan Prof. Shane Crotty.

Para ilmuwan mengukur tingkat antibodi, sel B memori, dan dua jenis sel T yang semuanya ditargetkan pada virus.

“Sejauh yang kami tahu, ini adalah studi terbesar yang pernah ada untuk infeksi akut yang telah mengukur keempat komponen memori kekebalan tersebut,” kata Prof. Crotty. Penelitian tersebut muncul di jurnal Science.

Hasil yang bertentangan

Medical News Today telah melaporkan beberapa investigasi kecil dengan temuan yang tampaknya bertentangan mengenai kekebalan pasca-infeksi.

Misalnya, para peneliti di Fakultas Kedokteran Universitas Arizona di Tucson menemukan bahwa orang yang terinfeksi COVID-19 masih memproduksi antibodi untuk melawan virus tersebut 5-7 bulan kemudian.

Sebaliknya, sebuah studi oleh Imperial College London di Inggris menunjukkan bahwa respons antibodi terhadap virus dalam populasi menurun setelah gelombang pertama infeksi.

Akibatnya, ada kekhawatiran bahwa respons kekebalan banyak orang akan terlalu lemah untuk melindungi mereka dari infeksi ulang. Ini juga akan berimplikasi pada umur panjang perlindungan yang diberikan oleh vaksin.

“Tentu saja, respons imun menurun dari waktu ke waktu sampai batas tertentu, tapi itu normal. Itulah yang dilakukan oleh respon imuns. Mereka mengalami fase pertama peningkatan, dan setelah ekspansi fantastis itu, akhirnya, respons imun berkontraksi dan mencapai kondisi stabil," kata Prof. Sette

Prof. Sette dan koleganya menganalisis 254 sampel darah dari 188 orang yang sembuh dari COVID-19. Dari jumlah tersebut, 43 sampel diambil setidaknya 6 bulan setelah infeksi.

Mereka menemukan bahwa tingkat antibodi yang ditargetkan pada lonjakan protein yang digunakan virus untuk masuk ke sel inangnya, tetap relatif stabil selama setidaknya 6 bulan.

Yang lebih mengherankan, kemungkinan memori sel B yang memproduksi antibodi ini lebih banyak dalam 6 bulan setelah timbulnya gejala dibandingkan saat 1 bulan.

Sel-sel ini kemungkinan akan meningkatkan produksi antibodi mereka setelah pertemuan kedua dengan virus.

Para peneliti juga mengukur tingkat sel T helper, yang merekrut bagian lain dari sistem kekebalan untuk melawan infeksi, dan sel T pembunuh, yang menghancurkan sel yang terinfeksi.

Mereka menemukan bahwa 3–5 bulan setelah timbulnya gejala, jumlah dari dua jenis sel T yang menargetkan virus ini berkurang setengahnya.

Para ilmuwan percaya itu adalah pertanda baik bahwa beberapa antibodi, sel B memori, dan sel T tetap berada dalam darah lebih dari 8 bulan setelah infeksi karena berbagai cabang sistem kekebalan adaptif bekerja sama.

"Ini menyiratkan bahwa ada kemungkinan besar orang akan memiliki kekebalan perlindungan, setidaknya terhadap penyakit serius, untuk jangka waktu tersebut, dan mungkin jauh lebih baik," kata Prof. Crotty.

Meski begitu, penelitian ini menemukan variasi besar dalam besarnya daya ingat kekebalan antar individu. Ini menunjukkan bahwa orang dengan kekebalan adaptif yang relatif lemah terhadap virus mungkin tetap rentan terhadap infeksi ulang.

Mereka mencatat bahwa ada beberapa kasus infeksi ulang yang dikonfirmasi. Misalnya, ada kasus yang dilaporkan di Hong Kong dan satu lagi di Amerika Serikat.

Para penulis mengatakan, penelitian di masa depan harus menyertakan lebih banyak data longitudinal untuk setiap subjek demi mendapatkan pemahaman yang lebih tepat tentang daya tahan pertahanan antibodi terhadap virus.

Selain itu, mereka mengakui bahwa memori kekebalan lokal di saluran pernapasan bagian atas mungkin memainkan peran penting dalam menentukan apakah seseorang dapat terinfeksi kembali. Studi saat ini hanya mengukur sel kekebalan dan antibodi yang beredar di aliran darah.

Terakhir, penting untuk dicatat bahwa para peneliti tidak merancang penelitian untuk mengatasi kemungkinan bahwa mutasi dapat memungkinkan virus untuk “melarikan diri” dari tanggapan kekebalan adaptif setelah infeksi atau vaksinasi awal.


Baca juga artikel terkait KEKEBALAN CORONA atau tulisan menarik lainnya Dhita Koesno
(tirto.id - Kesehatan)

Penulis: Dhita Koesno
Editor: Agung DH
DarkLight