Penyebab Keputihan pada Perempuan dan Cara Alami Mengobatinya

Oleh: Nur Hidayah Perwitasari - 5 Desember 2019
Dibaca Normal 2 menit
Keputihan yang tidak normal juga bisa menjadi gejala infeksi menular seksual (IMS) tertentu.
tirto.id - Keputihan merupakan hal sering kali menjadi masalah bagi setiap perempuan. Hampir seluruh perempuan pernah mengalami masalah ini.

Keputihan melansir laman Mayo Clinic adalah kombinasi cairan dan sel-sel yang terus menerus keluar melalui vagina Anda.

Keputihan normal membantu menjaga jaringan vagina tetap sehat, memberikan pelumasan, dan melindungi dari infeksi dan iritasi. Jumlah, warna dan konsistensi keputihan normal bervariasi dari keputihan dan lengket hingga bening dan berair tergantung pada tahap siklus reproduksi (menstruasi) Anda.

Namun, keputihan yang tidak normal misalnya, cairan dengan bau yang tidak biasa atau keputihan yang terjadi bersamaan dengan rasa gatal atau nyeri, jika hal ini terjadi mungkin merupakan tanda bahwa ada sesuatu yang salah.

Sebagian besar penyebab keputihan yang tidak normal seperti infeksi ragi, vaginosis bakteri atau gejala menopause relatif yang tidak berbahaya, tetapi bisa menjadi tidak nyaman.

Keputihan yang tidak normal juga bisa menjadi gejala infeksi menular seksual (IMS) tertentu. Karena ini dapat menyebar pada rahim, indung telur dan saluran tuba, dan dapat diteruskan ke pasangan seksual, sehingga deteksi dan pengobatan IMS adalah penting.

Vaginosis bakteri

Bakterial vaginosis adalah infeksi vagina yang disebabkan oleh pertumbuhan bakteri yang berlebihan. Vagina secara alami memiliki lingkungan yang mengandung bakteri "baik" dan "jahat".

Dalam kasus vaginosis bakteri, ada kelebihan bakteri jahat. Ini membuat lingkungan vagina tidak seimbang dan sering kali menjadi penyebab keputihan pada perempuan.

Bacterial vaginosis adalah kondisi umum yang bisa dialami banyak perempuan, terlepas dari apakah mereka pernah berhubungan seks atau tidak. Obat rumahan dapat digunakan untuk mengobati dan mencegahnya. Beberapa mungkin lebih efektif daripada yang lain. Perawatan ini kemungkinan tidak akan seefektif obat resep dokter.

Tetapi obar rumahan ini biasanya tidak menimbulkan efek samping, berikut beberapa obat rumahan yang bisa Anda pilih untuk mengatasi masalah keputihan akibat vaginosis bakteri seperti dilansir dari laman Healthline,

1. Yogurt

Yogurt adalah probiotik alami. Ini berarti ada banyak bakteri sehat di dalamnya. Menurut Mayo Clinic, makan yogurt dapat membantu memasukkan bakteri sehat kembali ke dalam tubuh. Ini membantu membangun lingkungan vagina yang seimbang, dan dapat membantu melawan bakteri jahat. Untuk mendapatkan manfaat penuh, makan setidaknya satu porsi yogurt per hari.

2. Probiotik

Yogurt mengandung beberapa probiotik. Tetapi ada banyak suplemen probiotik yang tersedia. Menurut sebuah studi, ada bukti bahwa mengkonsumsi suplemen probiotik setiap hari dapat membantu mengobati dan mencegah vaginosis bakteri.

Jika Anda memiliki vaginosis bakteri, minum probiotik setiap hari untuk membantu mengobati dan mencegah kasus vaginosis bakteri di masa depan. Probiotik dapat berbentuk pil atau cairan. Jika Anda menggunakan antibiotik, obat tersebut dapat membunuh bakteri baik dan buruk. Jadi gantilah bakteri baik dengan suplemen probiotik dan yogurt.

3. Bawang putih

Bawang putih memiliki sifat antibakteri yang kuat, dan telah lama digunakan sebagai obat rumahan untuk vaginosis bakteri. Satu studi menemukan bahwa mereka yang mengonsumsi tablet suplemen bawang putih bisa menjadi pilihan untuk mengobati bakteri vaginosis.

4. Hidrogen peroksida

Sebuah studi di 2003, menemukan bahwa sekitar 1 ons hidrogen peroksida digunakan setiap hari selama satu minggu karena irigasi vagina mampu membantu mengobati vaginosis bakteri.

5. Gunakan pakaian katun

Jenis pakaian dalam tertentu, termasuk spandeks, tidak seindah pakaian dalam katun. Mengenakan pakaian dalam yang terbuat dari bahan-bahan ini bisa memerangkap kelembaban. Hal ini dapat menyebabkan berkembang biaknya bakteri dan dapat memperburuk infeksi vagina akibat bakteri.

Untuk membantu vaginosis bakteri Anda sembuh dengan cepat dan untuk mencegah kasus-kasus di masa depan, kenakan celana dalam katun serta jangan kenakan celana ketat.

6. Asam borat

Kapsul asam borat dapat digunakan untuk mengobati vaginosis bakteri. Menurut UWHealth, kapsul asam borat dapat dimasukkan ke dalam vagina setiap malam selama dua minggu untuk mengobati vaginosis bakteri.

Aman untuk digunakan dalam vagina dan terbukti sama efektifnya dengan beberapa pendekatan medis terhadap perawatan. Namun, perhatikan bahwa asam borat tidak dapat dimakan karena beracun untuk dimakan. Itu harus dijauhkan dari anak-anak dan binatang. Juga tidak aman untuk digunakan jika Anda sedang hamil.

7. Jangan membersihkan vagina secara berlebihan

Beberapa perempuan membersihkan vagina secara berlebihan karena mereka percaya itu membuat mereka "lebih bersih."

Pada kenyataannya, itu dapat mengganggu keseimbangan alami bakteri dalam vagina dan meningkatkan kemungkinan infeksi. Menurut Mayo Clinic, vagina bersifat membersihkan diri dan hanya membersihkan lingkungan alami di dalam vagina.

8. Seks yang aman

Menurut Women's Health, menggunakan kondom dapat mengurangi risiko vaginosis bakteri. Sementara itu, memiliki pasangan seksual yang berganti-ganti atau ganda dapat meningkatkan risiko Anda. Karena itu, selalu gunakan kondom, terutama dengan pasangan seksual baru.

9. Lakukan kebersihan yang baik

Area anal dan vagina berdekatan. Dengan mempraktikkan kebersihan yang baik, Anda dapat membantu merawat dan mencegah kasus vaginosis bakteri. Selalu bersihkan anus dari depan ke belakang setelah menggunakan kamar mandi. Ini berarti menyempotkan air dari vagina menuju dubur untuk menghindari kontaminasi dari tinja.

Ganti pembalut atau tampon Anda beberapa kali sehari selama menstruasi. Selalu bersihkan vagina setelah melakukan hubungan seks.


Baca juga artikel terkait KEPUTIHAN atau tulisan menarik lainnya Nur Hidayah Perwitasari
(tirto.id - Kesehatan)

Penulis: Nur Hidayah Perwitasari
Editor: Agung DH
DarkLight