Mengenal Pengertian Obat Generik & Paten: Dari Bermerek dan Berlogo

Oleh: Dewi Adhitya S. Koesno - 31 Agustus 2020
Dibaca Normal 1 menit
Obat generik dan paten: pengertian, perbedaan dan jenis obat yang ada di pasaran.
tirto.id - Jenis obat dalam dunia farmasi dikenal ada dua macam, yakni generik dan paten. Generik biasanya merupakan obat yang telah habis masa patennya, sehingga dapat diproduksi oleh semua perusahaan farmasi tanpa perlu membayar royalti.

Obat generik sendiri juga terbagi 2 jenis, yaitu obat generik bermerek dagang dan obat generik berlogo yang dipasarkan dengan merek kandungan zat aktifnya.

Sementara obat paten, menurut laman Disaster Management Institute of Indonesia (DMII), adalah obat baru yang diproduksi dan dipasarkan oleh sebuah perusahaan farmasi yang memiliki hak paten untuk memproduksi obat tersebut sesuai dengan aturan internasional.

Obat paten sebelum dipasarkan ke masyarakat, harus melalui serangkaian uji klinis yang dilakukan oleh perusahaan farmasi tersebut.

Selain itu, obat paten hanya boleh diproduksi oleh perusahaan yang memegang hak paten akan obat tersebut. Di Indonesia sendiri, hak paten memiliki jangka 20 tahun.

Setelah masa tersebut habis, maka hak paten tak dapat diperpanjang dan dapat diproduksi perusahaan farmasi lain.

Seperti dilansir dari situs Dinkes Kalbar, khasiat obat generik sendiri sebenarnya tidak kalah bagus dari obat paten. Karena obat generik juga memiliki kandungan zat aktif serta tingkat efektivitas yang sama dengan obat paten.

Jenis Obat Generik


Lalu, apa yang dimaksud dengan obat generik bermerk dan obat generik berlogo (OGB)?

Obat Generik Berlogo (OGB)

OGB atau obat generik berlogo adalah obat yang dinamai sesuai dengan kandungan zat aktif yang dimiliki. Contohnya pada obat antibiotik seperti amoksisilin.

Pada obat generik berlogo atau OGB, maka nama pada kemasannya adalah Amoksisilin tanpa ada nama lain di bagian belakang nama obat tersebut.

Obat Generik Bermerek

Obat generik bermerek adalah obat generik yang dinamai sesuai dengan keinginan dari produsen farmasi yang memproduksinya.

Contohnya pada obat antibiotik seperti amoksisilin di atas tadi. Misalnya sebuah perusahaan SX memproduksi obat tersebut, maka nama pada obat tersebut akan menjadi Amoksisilin SX pada kemasannya.

Perbedaan Obat Generik Berlogo dan Obat Generik Bermerek


Sebenarnya kedua jenis obat tersebut memiliki kandungan zat aktif serta tingkat efektivitas yang sama. Hanya saja berbeda dari sisi kemasan obat.

Obat generik berlogo biasanya hanya akan menggunakan kemasan yang sederhana, sedangan obat generik bermerek akan menggunakan kemasan yang lebih baik sesuai dengan keinginan produsennya.

Perbedaan lainnya, terletak pada beberapa zat tambahan serta zat pelarut yang digunakan pada racikan obat tersebut. Pada sebagian jenis obat generik bermerek, biasanya akan ditambahkan zat yang akan mengurangi aroma yang kurang sedap dari obat.

Laman Medicinet mewartakan, harga obat generik yang lebih murah disebabkan karena produsen belum mengeluarkan biaya untuk mengembangkan dan memasarkan obat baru.

Ketika sebuah perusahaan membawa obat baru ke pasar, perusahaan tersebut telah mengeluarkan banyak uang untuk penelitian, pengembangan, pemasaran dan promosi obat tersebut.

Sedangkan obat paten diberikan oleh perusahaan yang mengembangkan obat hak eksklusif untuk menjual obat selama paten tersebut berlaku.


Baca juga artikel terkait OBAT GENERIK atau tulisan menarik lainnya Dewi Adhitya S. Koesno
(tirto.id - Kesehatan)

Penulis: Dewi Adhitya S. Koesno
Editor: Agung DH
DarkLight