Parenting

Ketahui 10 Cara Mendampingi dan Mengasuh Anak dengan Autisme

Kontributor: Lucia Dianawuri, tirto.id - 10 Feb 2023 09:50 WIB
Dibaca Normal 4 menit
Berikut ini 10 cara mengasuh dan mendampingi anak autis, salah satunya memberikan rasa sayang dan rasa hormat.
tirto.id - Autisme merupakan gangguan perkembangan pada diri anak yang amat kompleks.

Dilansir dari laman Sehat Negeriku Kementerian Kesehatan, gangguan perkembangan kompleks ini terwujud dalam ketidakmampuan anak dalam berbagai bidang, seperti ketidakmampuan dalam komunikasi sosial, ketidakmampuan motorik kasar, motorik halus, serta ketidakmampuan berinteraksi secara sosial.

Berbagai gejala tersebut, membuat anak yang menderita autisme seolah-olah hidup dalam dunianya sendiri.

Berbagai gejala itu sendiri dilatarbelakangi berbagai faktor yang sangat bervariasi, saling berkaitan dan sangat unik.

Untuk menyebut hal ini, beberapa ahli menggunakan istilah Spektrum Autisme atau Autistic Spectrum Disorder (ASD).

Menurut laman Kementerian Kesehatan RI, berdasarkan data dari Centre of Disease Control (CDC) di Amerika Serikat, diperkirakan prevalensi (angka kejadian) anak dengan Gangguan Spektrum Autisme pada 2018 adalah 1 dari 59.

Angka ini meningkat sekitar 15% dibandingkan pada 2014, yaitu 1 dari 68 anak.

Sedangkan menurut WHO, diprediksi ada sekitar 1 dari 160 anak-anak di dunia yang mengalami gangguan spektrum autisme.

Dari angka-angka itu, terlihat perlahan tapi pasti, jumlah anak yang mengalami gangguan perkembangan ini terus meningkat dari tahun ke tahun.

Oleh karena itu, menurut laman Sehat Negeriku Kemkes, para orang tua hendaknya memahami, bahwa gejala autisme bersifat individual.

Artinya, gejala autisme itu amat berbeda antara anak yang satu dengan yang lainnya, meskipun sama-sama dianggap sebagai low functioning atau high functioning.

Jadi, orang tua harus tahu bahwa memang butuh kesabaran ekstra mengasuh dan mendampingi anak yang menderita autisme.

Cara Mendampingi dan Mengasuh Anak dengan Autisme


HARI PEDULI AUTIS
Seorang anak penderita autisme merangkai manik-manik untuk di jadikan gelang pada kampanye kegiatan Hari Peduli Autis Internasional di Anjungan Losari, Makassar, Sulawesi Selatan, Minggu (2/4). Kampanye peduli autis tersebut dimaksudkan agar lebih banyak warga khususnya orang tua lebih paham tentang autisme agar anak dengan gejala autisme dapat terdeteksi sedini mungkin. ANTARA FOTO/Dewi Fajriani/nz/17


Untuk memberikan panduan sederhana tentang bagaimana mendampingi serta mengasuh anak dengan autisme, berikut adalah beberapa poin pentingnya, seperti dilansir dari laman University of Rochester Medical Center:

1. Tetap sabar

PONDOK PESANTREN BAGI PENDERITA AUTIS
sejumlah santri mengikuti proses belajar di pondok pesantren khusus penderita autis al-achsaniyyah, dawe, kudus, jawa tengah, senin (13/6). pondok pesantren tersebut secara khusus mengasuh 75 santri dari berbagai daerah di indonesia dengan penderita autis dengan diajarkan membaca alquran, hafalan surat pendek dan sholat berjamaah serta diberi pengobatan kepada santri dengan metode akupuntur hingga sembuh. antara foto/yusuf nugroho/foc/16.


Anak dengan ASD seringkali memproses informasi lebih lambat ketimbang anak tanpa ASD. Anda mungkin perlu melambatkan tempo bicara Anda, dan mengikuti tempo bicara anak Anda.

Memberi jeda dalam waktu lama saat Anda berbicara dengan anak Anda mungkin akan sangat membantu anak Anda untuk bisa memahami apa yang sedang dibicarakan.

2. Ajari anak Anda bahwa marah itu adalah hal wajar

Anak Autis
Anak Autis. foto/istockphoto


Anda harus mengajari anak Anda yang mengidap ASD bahwa tidak apa-apa bila ia ingin mengekspresikan rasa marahnya.

Mereka tidak perlu menyimpan rasa marah dan frustasi mereka di dalam diri. Namun, Anda juga harus mengajari bahwa rasa marah itu tidak perlu diekspresikan secara agresif.

3. Tetap gigih dan ulet

PERINGATI HARI AUTISME INTERNASIONAL
Sejumlah anak penderita Autisme melakukan senam bersama saat memperingati hari autisme Internasional di Kudus, Jawa Tengah, Selasa (2/4/2019). ANTARA FOTO/Yusuf Nugroho/aww.


Jangan ‘baper’ atau jadi sensitif ketika anak Anda tidak merespon apa yang Anda katakan atau lakukan. Anak dengan ASD seringkali kesulitan untuk mengekspresikan, termasuk mengontrol emosinya.

4. Tetap positif

Anak Autis
Anak Autis. foto/istockphoto


Anak yang mengidap ASD akan merespon secara positif, jika Anda juga selalu bersikap atau berpikir positif.

Berusahalah untuk terus membicarakan hal-hal positif. Ungkapkan secara tulus apresiasi Anda, kepada anak Anda, jika ia sudah bersikap baik.

5. Jangan pedulikan jika anak Anda cari-cari perhatian dengan cara yang kurang baik

HARI DOWN SYNDROME
Sejumlah siswa dengan 'down syndrome' berfoto usai mengikuti kegiatan belajar di Sekolah Berkebutuhan Khusus (SBK) Salsabila, Periuk, Tangerang, Banten, Selasa (21/3). Pada Hari Down Syndrome Sedunia, para siswa yang didorong guru berharap tetap mendapat ruang di masyarakat untuk berprestasi. ANTARA FOTO/Fajrin Raharjo/foc/17.


Anak dengan ASD terkadang akan bersikap buruk untuk menarik perhatian Anda. Berusaha untuk tidak memedulikan hal itu, adalah hal terbaik yang bisa Anda lakukan.

Dan ingatlah, terus bicarakan hal-hal baik yang anak Anda lakukan, serta berilah reward kepada anak Anda jika ia sudah bersikap baik.

6. Berinteraksi lewat aktivitas fisik

SENAM YOGA ANAK BERKEBUTUHAN KHUSUS
Pemandu melatih sejumlah anak berkebutuhan khusus melakukan gerakan dasar enam yoga di rumah terapi yoga di Tulungagung, Jawa Timur, Jumat (21/10). Senam terapi yoga bertujuan melatih fokus serta keseimbangan fungsi gerak tubuh, fikiran dan jiwa anak berkebutuhan khusus seperti penderita down syndrome, autis maupun lainnya. ANTARA FOTO/Destyan Sujarwoko/ama/16


Sering-seringlah berinteraksi secara fisik kepada anak Anda yang mengidap ASD.

Anak dengan ASD cenderung memiliki fokus perhatian yang sangat singkat, oleh karena itu, terkadang sangat sulit untuk bisa berkomunikasi secara verbal dengan anak yang mengidap ASD.

7. Berikan kasih sayang sepenuhnya dan rasa hormat

EDUKASI ANAK BERKEBUTUHAN KHUSUS
Anak-anak berkebutuhan khusus dari Down Syndrome School Bina Anak bermain salju di wahana 'Snowplay' Grand City Mall, Surabaya, Jawa Timur, Rabu (11/12/2019). ANTARA FOTO/Moch Asim/wsj.


Beberapa anak dengan ASD membutuhkan afeksi secara fisik yang lebih intens ketimbang anak tanpa ASD.

Namun, banyak juga yang sama sekali tidak menyukai sentuhan. Oleh karena itu, hormati ruang privat anak Anda. Jangan memaksakan afeksi fisik jika anak Anda tidak berkenan.

8. Tetap yakin

Melukis Bus Transjakarta
Anak-anak berkebutuhan khusus melukis bus transjakarta untuk memperingati Hari Kartini di depan Pendopo Balaikota Kota DKI Jakarta, Jumat (20/4/2018). tirto.id/Andrey Gromico


Tetap yakin dan percaya bahwa anak Anda adalah pribadi yang unik dan pasti memiliki berbagai kelebihan yang bisa dikembangkan, dan dilatih terus menerus.

9. Belajar dari anak Anda

PENYANDANG AUTIS BELAJAR MEMBATIK
Dua anak penyandang autis melakukan proses membatik jumput di Sekolah Luar Biasa 'Agca Center' Surabaya, Jawa Timur, Kamis (30/3). Kegiatan yang diikuti sekitar 30 anak penyandang autis merupakan belajar melatih motorik dan konsentrasi yang nantinya kain tersebut akan dijadikan seragam bagi mereka. ANTARA FOTO/M Risyal Hidayat/foc/17.


Banyak pelajaran berharga yang bisa Anda ambil dari anak Anda. Dengan keunikannya itu akibat ASD, anak Anda melihat dunia dengan caranya sendiri. Dari sinilah Anda bisa belajar tentang dunia dari perspektif anak And.

10. Perhatikan diri Anda sendiri terlebih dahulu

Bukan perkara mudah mendampingi dan mengasuh anak dengan ASD. Oleh karena itu, Anda harus memperhatikan kesejahteraan diri Anda sendiri terlebih dahulu, sebelum memberikan perhatian penuh kepada anak Anda.


Baca juga artikel terkait AUTISME atau tulisan menarik lainnya Lucia Dianawuri
(tirto.id - Kesehatan)

Kontributor: Lucia Dianawuri
Penulis: Lucia Dianawuri
Editor: Dhita Koesno

DarkLight