Jokowi Paparkan Asumsi Ekonomi Makro 2023, Begini Rinciannya

Reporter: Dwi Aditya Putra, tirto.id - 16 Agu 2022 14:51 WIB
Jokowi memaparkan asumsi ekonomi makro dalam Rancangan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) 2023.
tirto.id - Presiden Joko Widodo (Jokowi) memaparkan asumsi ekonomi makro dalam Rancangan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) 2023. Pertama, pertumbuhan ekonomi 2023 diperkirakan sebesar 5,3 persen.

"Kita akan berupaya maksimal dalam menjaga keberlanjutan penguatan ekonomi nasional. Ekspansi produksi yang konsisten akan terus didorong untuk membuka lapangan kerja sebanyak-banyaknya," katanya di DPR, Jakarta, Selasa (16/8/2022).

Berbagai sumber pertumbuhan baru harus segera diwujudkan. Pelaksanaan berbagai agenda reformasi struktural terus diakselerasi untuk transformasi perekonomian.

Kedua, inflasi akan tetap dijaga pada kisaran 3,3 persen. Kebijakan APBN akan tetap diarahkan untuk mengantisipasi tekanan inflasi dari eksternal, terutama inflasi energi dan pangan.

"Asumsi inflasi pada level ini juga menggambarkan keberlanjutan pemulihan sisi permintaan, terutama akibat perbaikan daya beli masyarakat," kata Jokowi.

Tahun depan, rata-rata nilai tukar Rupiah diperkirakan bergerak di sekitar Rp14.750 per dolar AS dan rata-rata suku bunga Surat Utang Negara 10 tahun diprediksi pada level 7,85 persen.

Selanjutnya, harga minyak mentah Indonesia (ICP) diperkirakan akan berkisar pada 90 dolar AS per barel. Di sisi lain, lifting minyak dan gas bumi diperkirakan masing-masing mencapai 660 ribu barel per hari dan 1,05 juta barel setara minyak per hari.



Baca juga artikel terkait ASUMSI EKONOMI MAKRO atau tulisan menarik lainnya Dwi Aditya Putra
(tirto.id - Ekonomi)

Reporter: Dwi Aditya Putra
Penulis: Dwi Aditya Putra
Editor: Anggun P Situmorang

DarkLight