Hari Penerjemahan Internasional 2021: Tema 30 September & Sejarah

Oleh: Dipna Videlia Putsanra - 29 September 2021
Dibaca Normal 1 menit
Hari Penerjemah Internasional 30 September 2021: sejarah dan tema.
tirto.id - Hari Penerjemahan Internasional diperingati setiap tahun pada 30 September. Hari Penerjemahan Internasional 2021 menjadi kesempatan untuk menghargai karya para profesional bahasa, yang memainkan peran penting dalam menyatukan bangsa, memfasilitasi dialog, pemahaman dan kerja sama, berkontribusi pada pembangunan dan memperkuat perdamaian dan keamanan dunia.

Transposisi karya sastra atau ilmiah, termasuk karya teknis, dari satu bahasa ke bahasa lain, penerjemahan profesional, termasuk terjemahan yang tepat, interpretasi dan terminologi, sangat diperlukan untuk menjaga kejelasan, iklim positif dan produktivitas dalam wacana publik internasional dan komunikasi antarpribadi.

Oleh karena itu, pada 24 Mei 2017, Majelis Umum mengadopsi resolusi 71/288 tentang peran profesional bahasa dalam menghubungkan negara-negara dan membina perdamaian, pemahaman dan pembangunan, dan menyatakan 30 September sebagai Hari Terjemahan Internasional.


Sejarah Hari Penerjemahan Internasional 2021


Tanggal 30 September dipilih sebagai Hari Penerjemahan Internasional untuk merayakan pesta St. Jerome, penerjemah Alkitab, yang dianggap sebagai santo pelindung para penerjemah.

St. Jerome adalah seorang imam dari Italia yang terkenal karena usahanya menerjemahkan sebagian besar Alkitab ke dalam bahasa Latin dari manuskrip Yunani Perjanjian Baru.

Dia juga menerjemahkan bagian-bagian dari Injil Ibrani ke dalam bahasa Yunani. Dia adalah keturunan Illyrian dan bahasa ibunya adalah dialek Illyrian.

Dia belajar bahasa Latin di sekolah dan fasih berbahasa Yunani dan Ibrani, yang dia dapatkan dari studi dan perjalanannya. Jerome meninggal di dekat Betlehem pada tanggal 30 September 420.

Setiap tahun sejak tahun 2005, PBB mengundang semua stafnya untuk bersaing dalam Kontes Terjemahan St. Jerome PBB, sebuah kontes yang memberikan penghargaan kepada terjemahan terbaik dalam bahasa Arab, Cina, Inggris, Prancis, Rusia, Spanyol, serta Jerman, dan bertujuan untuk merayakan multibahasa dan menyoroti peran penting penerjemah dan profesional bahasa lainnya.


Tema Hari Penerjemahan Internasional 2021


Tahun ini, PBB mengambil tema "Multilingualisme, nilai inti Perserikatan Bangsa-Bangsa" untuk Hari Penerjemahan Internasional. Bahasa, dengan implikasinya yang kompleks terhadap identitas, komunikasi, integrasi sosial, pendidikan dan pembangunan, memiliki kepentingan strategis bagi manusia dan planet ini.

Ada kesadaran yang berkembang bahwa bahasa memainkan peran penting dalam pembangunan, dalam memastikan keragaman budaya dan dialog antarbudaya.

Bahasa juga bisa mencapai pendidikan berkualitas untuk semua, membangun masyarakat yang inklusif dan melestarikan warisan budaya, memobilisasi kemauan politik untuk menerapkan manfaat ilmu pengetahuan dan teknologi bagi pembangunan berkelanjutan.

Faktor penting dalam komunikasi yang harmonis di antara orang-orang, multibahasa juga dianggap oleh Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa sebagai nilai inti Organisasi.

Dengan mempromosikan toleransi, multibahasa memastikan partisipasi yang efektif dan meningkat dari semua orang dalam pekerjaan Organisasi, serta efektivitas yang lebih besar, kinerja, dan transparansi yang lebih baik.


Baca juga artikel terkait HARI PENERJEMAHAN INTERNASIONAL atau tulisan menarik lainnya Dipna Videlia Putsanra
(tirto.id - Sosial Budaya)

Penulis: Dipna Videlia Putsanra
Penyelia: Addi M Idhom
DarkLight