Gairah Kencan Online Kaum LGBT di Indonesia

Oleh: Mawa Kresna - 26 Juli 2017
Dibaca Normal 2 menit
Mereka mencari sedikit ruang bebas lewat aplikasi kencan khusus minoritas seksual di tengah situasi politik dan sosial yang diskriminatif terhadap mereka.
tirto.id - "Hari ini aku ketemuan sama orang di Jakarta Coffe House, nanti kukabari, ya."

Pesan singkat itu dikirim Litan ke salah seorang sahabatnya sebelum ia berangkat ke lokasi tersebut. Sandek itu semacam prosedur bagi kelompok LGBTI—Lesbian, Gay, Biseksual, Transgender/Transseksual, dan Interseks—untuk menjaga keamanan saat bertemu dengan orang baru. Berdandan secukupnya, Litan berangkat untuk bertemu dengan Lexa, orang yang baru dikenalnya lewat Wapa, salah satu aplikasi kencan populer khusus lesbian.

Begitu bertemu, keduanya langsung akrab. Sebelumnya mereka sudah sering ngobrol lewat chat di Wapa. Setelah dua minggu, mereka baru sempat bertemu. Obrolan seputar kopi menjadi awal perkenalan yang berkesan bagi Litan.

“Oke juga, boleh deh nanti kencan selanjutnya,” batin Litan.

Perkenalan singkat pada medio 2015 itu rupanya membuat keduanya saling tertarik. Dua bulan setelah perkenalan itu, keduanya resmi menjadi sepasang kekasih hingga saat ini.

“Kalau enggak ada Wapa, enggak ketemu sama pacarku sekarang,” kata Litan.

Kehadiran aplikasi kencan khusus minoritas gender dirasa Litan sangat membantu komunitasnya. Mereka bisa bertemu dengan orang-orang yang memiliki orientasi seksual yang sama tanpa rasa takut dihakimi.

Aplikasi kencan khusus yang menawarkan identitas gender sudah ada pada 2012, seiring berkembangnya platform sistem operasi sumber terbuka Android. Sebelum aplikasi berbasis Android meledak, biasanya komunitas homoseksual masih berselancar di situs-situs maya. Khusus lesbian, ada situs kencan Brenda dan Pink Sofa yang menjadi legenda. Seiring kemajuan teknologi, situs-situs kencan homoseksual itu beralih ke aplikasi. Untuk lesbian ada Wapa, Only Women dan Her. Sementara untuk gay biasanya Wapo atau Grindr.

Pengguna aplikasi ini cukup banyak. Wapa, misalnya, sudah diunduh 100 ribu-500 ribu pengguna di seluruh dunia. Only Women: 500 ribu-1 juta pengguna; Her diunduh sekitar 100 ribu-500 ribu pengguna; Grindr: 10 juta - 50 juta pengguna.

Salah satu pengguna Grindr adalah Dyan, karyawan swasta di Jakarta. Alasannya sederhana: ia ingin membuka relasi dan mencari teman kencan yang lebih aman.

“Kencan dalam arti tidak hanya soal seks, tapi juga jaringan, pertemanan, meski tidak dipungkiri stigma dating app itu lekat dengan hookup,” kata Dyan.

Dyan mengakui ruang bagi komunitas gay di publik yang terbatas membuat sebagian besar mereka memilih aplikasi kencan online. Dalam satu kesempatan, sesama orang yang gay tidak bisa berkenalan langsung di dalam sebuah kafe dengan memendam ketertarikan seksual. Apalagi di Indonesia yang masyarakatnya belum terbuka dengan orientasi homoseksual.

“Kalau kita lihat cowok, terus langsung kita deketin, orang bakal langsung jijik, karena mereka masih homophobic. Beda dengan yang heteroseksual, bisa kenalan di mana saja. Karena ruang kami kecil sekali, maka kami lebih aman di dating app,” tutur Dyan.


Infografik HL Indepth Kencan Online

Menjadi Diri Sendiri

Berbeda di media sosial, komunitas homoseksual lebih berani terbuka di aplikasi kencan. Litan dan Dyan mengaku lebih bebas berekspresi, dari foto hingga secara terbuka menunjukkan orientasi seksualnya.

Di aplikasi kencan, Litan merasa lebih bisa menjadi diri sendiri. Ia tidak perlu takut mengutarakan orientasi seksualnya. Dalam aplikasi kencan Wapa ia memasang foto asli tetapi pakai nama samaran. Ini tidak dilakukannya di media sosial macam Facebook dan Twitter. Ia masih takut atas penghakiman dari orang lain, terutama keluarganya.

“Kalau di Facebook, jelas enggak, kita tahu kondisi masyarakat kita bagaimana,” ujar Litan.

Begitupun Dyan yang nyaman menunjukkan ekspresi seksualnya di dating app. Ia tidak perlu berpura-pura sebagai heteroseksual. Di akun aplikasi kencan, Dyan menampilkan sosok yang berbeda dari profil di media sosial: lebih berani memamerkan foto yang lebih hot untuk menarik perhatian.

Proses menjadi diri sendiri itu yang dianggap Dyan penting. Ia tidak lagi bersembunyi di kamar mandi untuk menjadi diri sendiri.

“Proses coming out, bagi sebagai orang itu penting menjadi momentum, yang sangat penting. Menampilkan diri di aplikasi kencan yang gay itu menurutku sudah coming out. Orang sudah berani bilang ke komunitas itu, dan itu terbuka,” ujarnya.

Kondisi ini berkebalikan dengan kelompok heteroseksual yang lebih terbuka di media sosial ketimbang di aplikasi kencan. Pandangan negatif soal aplikasi kencan yang melulu mencari teman tidur membuat sebagian orang dengan orientasi heteroseksual lebih tertutup di aplikasi kencan semacam Tinder.

Baca:

Hookup dan Menjalin Relasi

Mencari teman tidur pernah dilakukan oleh Litan. Pada awal 2014, Litan berkunjung ke Taiwan. Bermula chatting di aplikasi Wapa, Litan mengundang seorang kenalannya untuk datang ke hotel tempatnya menginap. Tanpa basa-basi, Litan mengajak kenalannya itu untuk tidur bersama.

“Kalau di Indonesia enggak berani," kata Litan. "Kalau di luar seperti Taiwan itu memang negara yang aman buat komunitas LGBT. Jadi tidak khawatir. Kalau di Indonesia, kita tahu kemarin saja ada grebekan begitu."

Litan menyebut tindakan kepolisian yang menggerebek orang-orang dengan orientasi seksual gay di sebuah tempat di Jakarta Utara, Mei lalu, yang disebut oleh otoritas sebagai "pesta gay". Mereka lantas "ditangkap dan digiring" ke kantor Polres setempat dan ditelanjangi lalu foto mereka menyebar di media sosial. Ini bikin takut kelompok homoseksual. Martabat mereka sebagai manusia dilecehkan. Pada Februari 2016 lalu bahkan para menteri dan legislator melayangkan propaganda bahwa LGBT "berpotensi mengancam keamanan".

Dyan jauh lebih berani. Ia beberapa kali mengajak kenalannya untuk melakukan seks, meski di Indonesia tindakan ini sangat tidak aman bagi mereka. (Di Aceh, orang homoseksual yang ketahuan berduaan bahkan dihukum cambuk)

“Tapi tidak langsung ketemu having sex," kata Dyan. "harus ketemu beberapa kali, baru pindah ke kamar. Saya tidak bisa kalau langsung begitu, harus ada feel yang dibangun."

Mas Boy, perempuan 31 tahun, pengguna aplikasi kencan Her dan Tinder, justru memakai kencan online untuk kepentingan relasi dan teman jalan, sebagai teman bercerita yang memiliki kesamaan hobi.

“Saya pernah kenalan begitu, ternyata mantan pacar, pacarnya Litan. Jadi komunitasnya kecil, lingkaran pertemannya juga itu-itu saja. Jadi sering kali lebih banyak dapat teman baru,” ujar Boy.

Baca juga artikel terkait APLIKASI KENCAN atau tulisan menarik lainnya Mawa Kresna
(tirto.id - Gaya Hidup)

Reporter: Mawa Kresna
Penulis: Mawa Kresna
Editor: Fahri Salam
Artikel Lanjutan
DarkLight