Fransiskus Jadi Paus Pertama yang Dukung Legalitas Pasangan LGBT

Oleh: Dipna Videlia Putsanra - 22 Oktober 2020
Dibaca Normal 2 menit
Paus Fransiskus mendukung legalitas LGBT dan jadi Paus pertama yang melakukannya.
tirto.id - Paus Fransiskus menjadi paus pertama yang mendukung serikat sipil (civil unions) atau legalitas untuk pasangan sesama jenis. Dukungan ini memicu pro kontra dan tuntutan klarifikasi dari kaum konservatif, mengingat ajaran resmi Vatikan tentang masalah tersebut.

Komentar Paus muncul di tengah-tengah film dokumenter panjang Francesco, yang ditayangkan perdana di Festival Film Roma.

Film, yang menampilkan wawancara baru dengan Paus, menyelidiki masalah yang paling dipedulikan Fransiskus, termasuk lingkungan, kemiskinan, migrasi, ketidaksetaraan ras dan pendapatan, dan orang-orang yang paling terpengaruh oleh diskriminasi.

“Orang homoseksual memiliki hak untuk berada dalam keluarga. Mereka adalah anak-anak Tuhan,” kata Fransiskus, seperti dikutip AP News, Kamis (22/10/2020).

“Kamu tidak bisa mengusir seseorang dari keluarga, atau membuat hidup mereka sengsara karena ini. Apa yang harus kita miliki adalah hukum persatuan sipil; dengan cara itu mereka dilindungi undang-undang," ujarnya.

Saat menjadi Uskup Agung Buenos Aires, Paus Fransiskus mendukung persatuan sipil (legalitas) untuk pasangan homoseksual sebagai alternatif dari pernikahan sesama jenis. Namun, ia tidak pernah secara terbuka mendukung LGBT saat menjadi Paus, dan belum ada Paus pendahulu yang pernah melakukannya.

Pendeta James Martin, seorang Yesuit yang berusaha menjembatani komunikasi dengan umat Katolik homoseksual, memuji komentar tersebut sebagai "langkah maju yang besar dalam dukungan gereja untuk orang-orang LGBT."

"Paus berbicara secara positif tentang serikat sipil juga mengirimkan pesan yang kuat ke tempat-tempat di mana gereja telah menentang undang-undang tersebut," kata Martin dalam sebuah pernyataan.

Namun, Uskup Providence Thomas Tobin yang konservatif, menyerukan klarifikasi soal komentar Paus tersebut.

“Pernyataan Paus jelas-jelas bertentangan dengan ajaran lama gereja tentang pasangan sesama jenis. Gereja tidak dapat mendukung penerimaan hubungan yang secara obyektif tidak bermoral," ujarnya.

Ed Mechmann, direktur kebijakan publik di Keuskupan Agung New York, mengatakan dalam sebuah blog, Paus "membuat kesalahan serius".

Ajaran Katolik berpendapat, orang homoseksual harus diperlakukan dengan bermartabat dan hormat, tetapi tindakan homoseksual adalah sebuah "disordered".

Sebuah dokumen tahun 2003 dari kantor Vatikan menyatakan, penghormatan gereja terhadap LGBT "tidak dapat mengarah pada persetujuan perilaku homoseksual atau pengakuan hukum atas serikat homoseksual."

Dengan menyetujui pasangan LGBT, Vatikan beralasan, tidak hanya akan memaafkan "perilaku menyimpang," tetapi menciptakan kesetaraan dengan pernikahan, yang menurut gereja adalah persatuan tak terpisahkan antara pria dan wanita.

Dokumen itu ditandatangani oleh prefek kantor saat itu, Kardinal Joseph Ratzinger, Paus Benediktus XVI dan pendahulu Fransiskus.

Kontroversi Dukungan Paus pada LGBT


“Ini luar biasa,” kata David Gibson, direktur Pusat Agama dan Budaya Universitas Fordham. “Melihat di balik semua ini, [Fransiskus] pada dasarnya berkata, 'Kami di sini bukan untuk menjadi pejuang budaya. Kami tidak di sini untuk berkelahi. Kami di sini untuk membangun keluarga."

Roberto de Mattei, presiden dari Yayasan Lepanto yang konservatif di Roma, mengatakan pada hari Rabu, "ini mungkin pertama kalinya Paus Fransiskus secara terbuka mengambil sikap tentang poin moralitas tertentu yang bertentangan dengan doktrin gereja."

“Tidak diragukan lagi ini akan menambah kebingungan besar yang sudah ada di dunia Katolik,” kata de Mattei, “dan akan menjadi makanan bagi mereka yang mempertahankan bahwa, setidaknya secara pribadi, Paus mempromosikan atau mendukung hal yang bertentangan dengan ajaran gereja.”

Kaum konservatif sering menuduh Fransiskus mengacaukan ajaran gereja tentang seksualitas, dengan mengatakan dia membiarkan perubahan budaya memengaruhi apa yang seharusnya menjadi aturan yang tidak dapat diubah.

Salah satu peristiwa terkenal adalah saat Fransiskus berpendapat mengenai LGBT pada tahun 2013: "Siapakah saya dapat menilai?" Dan dia sering berbicara tentang pelayanannya kepada umat Katolik LGBT, mengatakan mereka dikasihi oleh Tuhan dan disambut oleh gereja.

Dalam penerbangan ke Roma pada 2018, Paus Fransiskus mengatakan anak-anak yang menunjukkan "kecenderungan homoseksual" harus diperlakukan dengan pengertian dan tidak dikutuk atau diabaikan.

Dilansir The Washington Post, dukungan untuk serikat sipil dan pernikahan sesama jenis di antara umat Katolik AS terus meningkat selama bertahun-tahun. Menurut studi Pew Research Center dari 2019, sekitar 61 persen umat Katolik mendukung pernikahan sesama jenis, dibandingkan dengan 42 persen satu dekade sebelumnya.

Bagi banyak anggota LGBT, Fransiskus mungkin belum melangkah cukup jauh. Marianne Duddy-Burke, direktur eksekutif DignityUSA, sebuah organisasi Katolik nasional yang didedikasikan untuk hak-hak LGBT, menyatakan pada Rabu (21/10/2020), ia skeptis.

"Apakah ini pengakuan bahwa dunia dan komunitas hukum sedang bergerak maju dan gereja tertinggal ribuan tahun di belakang?" Kata Duddy-Burke.

Pernyataan Paus mungkin dilihat oleh beberapa orang sebagai langkah selanjutnya menuju kesetaraan pernikahan, tetapi Gereja Katolik masih jauh dari mengambil langkah itu, kata Patrick Hornbeck, profesor teologi di Universitas Fordham.

Hornbeck, yang meninggalkan Gereja Katolik dan pindah ke Gereja Episkopal sebelum menikah dengan pasangan sesama jenis pada 2015, mengatakan umat Katolik harus melihat hal ini dengan mata terbuka.

“Selama Gereja Katolik terus memperlakukan kehidupan dan cinta orang-orang LGBT sebagai kekurangan dari rencana ilahi, orang-orang LGBT akan selalau menjadi status kelas dua,” kata Hornbeck.


Baca juga artikel terkait LGBT atau tulisan menarik lainnya Dipna Videlia Putsanra
(tirto.id - Sosial Budaya)

Penulis: Dipna Videlia Putsanra
Editor: Agung DH
DarkLight