Didemo Serikat Pekerja, Rini: Tak Ada Penjualan Aset Pertamina

Oleh: Dipna Videlia Putsanra - 20 Juli 2018
Menurut Rini, tidak ada kalimat "penjualan aset" ataupun "persetujuan penjualan aset" dalam surat yang beredar.
tirto.id - Menteri BUMN Rini Soemarno menjelaskan informasi simpang siur dalam surat yang beredar mengenai "penjualan aset" PT Pertamina (Persero). Penjelasan ini disampaikan Rini saat menemui massa aksi unjuk rasa Federasi Serikat Pekerja Pertamina Bersatu (FSPPB), di Kantor Kementerian BUMN, Jakarta, Jumat (20/7/2018).

"Tidak ada penjualan aset. Surat yang beredar merupakan respons dari surat yang diusulkan Pertamina kepada Pemerintah yang sifatnya masih berupa izin prinsip, yakni perizinan kepada Pemegang Saham untuk melakukan kajian atas rencana-rencana aksi korporasi strategis Pertamina," kata Rini.

Dalam suratnya kepada Pertamina, menurut Rini, ia dengan tegas meminta agar manajemen perseroan melakukan kajian mendalam dan komprehensif bersama dengan Dewan Komisaris untuk mengusulkan opsi-opsi terbaik yang nantinya akan diajukan melalui mekanisme RUPS sesuai ketentuan yang berlaku.

"Baca betul surat saya. Dalam surat saya katakan tolong dikaji untuk kemungkinan aksi korporasi downshare pada WK [Wilayah Kerja] yang dimiliki Pertamina. Namun saya juga tegaskan bahwa kendali harus tetap ada di Pertamina," tegas Rini.

Ia pun menegaskan, tidak ada kalimat "penjualan aset" ataupun "persetujuan penjualan aset" dalam surat tersebut. Justru Rini meminta Pertamina mempertahankan aset-aset strategis di hulu dengan menjadi pemegang kendali.


Ia pun memastikan bahwa pihaknya akan selalu fokus untuk berupaya menyehatkan keuangan BUMN sehingga kuat untuk waktu yang lama.

"Kita sebagai pemegang saham tidak mungkin menjerumuskan Pertamina. Tanggung jawab saya adalah bagaimana Pertamina itu sehat untuk 100 tahun ke depan, untuk cucu dan cicit kalian semua," ujarnya.

Pada kesempatan itu, ia pun menegaskan bahwa Pertamina sebagai BUMN merupakan agen pembangunan untuk mendorong perekonomian nasional dan menyejahterakan masyarakat.

"Sebagai keluarga Pertamina kalian juga punya tanggungjawab untuk menjalankan fungsi itu," katanya.

Orasi Rini berlangsung sekitar lima menit. Unjuk rasa berlangsung simpatik, kemudian para demonstran melanjutkan aksi long march ke Kementerian ESDM dan selanjutnya menuju Terminal BBM Plumpang.


Baca juga artikel terkait ASET PERTAMINA atau tulisan menarik lainnya Dipna Videlia Putsanra
(tirto.id - Ekonomi)

Sumber: antara
Penulis: Dipna Videlia Putsanra
Editor: Dipna Videlia Putsanra
* Data diambil dari 20 top media online yang dimonitor secara live