Cara Melihat Hujan Meteor Perseid di Indonesia 12-13 Agustus 2020

Oleh: Dipna Videlia Putsanra - 11 Agustus 2020
Dibaca Normal 1 menit
Cara melihat puncak hujan meteor Perseid yang akan terjadi 12-13 Agustus 2020 di Indonesia.
tirto.id - Puncak hujan meteor Perseid akan terjadi pada pertengahan Agustus, tepatnya pada tanggal 12-13 Agustus 2020. Diwartakan CNet, Agustus merupakan salah satu bulan yang menghadirkan malam dengan diterangi 100 bintang jatuh dan bola api per jam.

Perseid adalah salah satu kumpulan bintang jatuh terbaik dan paling terang. Hujan meteor ini terjadi setiap tahun sekitar bulan Agustus, saat Bumi melayang melalui awan yang ditinggalkan oleh komet raksasa 109P / Swift-Tuttle.

Debu, kerikil, dan serpihan kosmik lainnya menghantam atmosfer kita, terbakar menjadi garis-garis terang yang singkat dan bahkan bola api yang sesekali meledak melesat di langit malam.

Pada tahun 2020, Perseid diperkirakan akan mencapai puncaknya pada 12 dan 13 Agustus, saat bulan akan sedikit kurang dari setengah purnama.

Popularitas hujan meteor Perseid disebabkan pancuran terkuat, dengan rata-rata hingga 100 meteor yang terlihat per jam, dan itu bertepatan dengan malam musim panas yang hangat di belahan bumi utara.

Bulan yang memudar kemungkinan akan menyapu banyak meteor yang tidak terlihat, tetapi masih menyisakan banyak meteor yang semestinya mudah dilihat jika Anda melakukan sedikit perencanaan.

Secara umum, strategi yang baik adalah pergi mencari Perseid selarut mungkin, tetapi sebelum bulan terbit di lokasi Anda. Jika Anda berada di Indonesia, pergilah sejauh mungkin dari semua polusi cahaya sekitar pukul 11 ​​malam.

Waktu terbaik menyaksikannya adalah mulai tengah malam hingga fajar bahari/nautika berakhir (24 menit sebelum Matahari terbit ketika titik radian bekulmunasi di arah Utara dengan ketinggian 25.3 derajat.

Anda juga dapat mencoba menghalangi bulan dengan menempatkan diri di samping bangunan, pohon, atau benda lain yang menahan sebagian cahaya bulan dari retina Anda.

Bulan akan mulai menghilang sama sekali setelah pertengahan bulan, dan meskipun Perseid telah melewati masa puncaknya, mereka masih aktif dan terlihat.

Setelah Anda memutuskan waktu dan tempat yang tepat dengan gangguan cahaya minimal dan pemandangan langit yang luas, berbaring saja, biarkan mata menyesuaikan dan rileks.

Siapkan bantal, selimut, kursi santai, dan minuman untuk membuat Anda nyaman. Mata Anda memerlukan waktu sekitar 20 menit untuk menyesuaikan diri dengan kegelapan, jadi pastikan untuk bersabar.

Tidak masalah di langit mana Anda memandang, selama Anda memiliki pandangan yang luas. Konon, Perseid akan tampak terpancar keluar dari konstelasi Perseus, the Hero.

Jika Anda ingin berlatih menjadi pengintai meteor yang canggih, temukan Perseus dan coba fokus di sana sambil menonton. Kemudian cobalah melihat ke atas tanpa fokus ke mana pun. Lihat apakah Anda melihat perbedaan.

Namun, semua ini tergantung pada ketidakpastian alam, jadi hasilnya akan bervariasi.

Apa Itu Hujan Meteor Perseid?


Hujan meteor Perseid aktif sejak tanggal 17 Juli-24 Agustus 2020 dan puncaknya akan terjadi pada tanggal 12-13 Agustus 2020. Hujan meteor ini dinamai berdasakan titik radian 9 titik asal munculnya hujan meteor) yang terletak di konstelasi Perseus.

Hujan meteor ini berasal dari sisa-sisa debu komet 109P/Swift-Tuttle dan dapat disaksikan mulai tengah malam hingga fajar bahari/nautika berakhir (24 menit sebelum Matahari terbit ketika titik radian bekulmunasi di arah Utara dengan ketinggian 25.3 derajat.

Intensitas maksimum hujan meteor ini mencapai 60-70 meteor tiap jam dengan kelajuan meteor mencapai 212.400 kilometer/jam.


Baca juga artikel terkait HUJAN METEOR atau tulisan menarik lainnya Dipna Videlia Putsanra
(tirto.id - Sosial Budaya)

Penulis: Dipna Videlia Putsanra
Editor: Agung DH
DarkLight