Bagaimana COVID-19 Berdampak pada Pengobatan Tumor Otak?

Oleh: Dhita Koesno - 7 Juni 2021
Dibaca Normal 1 menit
Dampak Covid-19 pada pengobatan pasien tumor otak dan tindakan pencegahan yang bisa dilakukan.
tirto.id - Saat dunia berjuang melawan wabah virus corona, kekhawatiran terkait dampak COVID-19 pada tumor otak dan keputusan pengobatannya telah muncul secara signifikan dari waktu ke waktu.

Dikutip dari situs Jagran English, masyarakat khawatir apakah virus COVID-19 dapat menyerang pasien tumor otak seperti halnya pasien diabetes dan apakah aman untuk menjalani pengobatan di masa sekarang.

Sebuah studi pernah menyebutkan bahwa keputusan terkait pengobatan tumor otak dapat dipengaruhi oleh pandemi Covid-19, karena pasien dapat tertular virus saat mereka berada di rumah sakit.

Ada beberapa kondisi klinis yang menempatkan orang pada risiko lebih tinggi terkena penyakit parah akibat virus corona (COVID-19).

Jika Anda termasuk dalam kategori ini, tim medis seharusnya sudah menghubungi Anda tentang tindakan pencegahan yang harus diambil.

Di luar sana, banyak orang yang hidup dengan tumor otak, mungkin Anda termasuk dalam kategori ini, dan karena itu harus diambil tindakan yang diperlukan untuk melindungi diri sendiri.

Kriteria untuk pasien kanker ditentukan secara hati-hati, berdasarkan mereka yang memiliki risiko klinis terbesar.

Beberapa pasien kanker mungkin menerima diagnosis karena mereka memiliki kondisi lain yang menempatkannya dalam kelompok risiko tertinggi.

Jika tidak yakin dengan risiko dan tindakan apa yang harus Anda ambil, segera bicarakan dengan dokter spesialis rumah sakit yang dipercaya.

Meski demikian, hingga saat ini belum ada cukup penelitian untuk menyimpulkan apakah COVID-19 dapat memengaruhi tumor otak.

Yang terpenting, jika Anda melihat perubahan atau memburuknya gejala yang biasa dialami, maka hubungi tim medis sesegera mungkin.

Tergantung dari keseriusan kondisi pasien apakah pengobatan tumor otak bisa ditunda atau tidak. Jika kondisinya kritis, pasien harus segera diberikan pengobatan sesuai protokol COVID-19.

Namun, jika kondisinya normal pengobatan bisa dilakukan saat sudah aman. Selanjutnya, dokter yang akan memutuskan apakah perawatan diperlukan segera atau dapat ditunda.

Berikut ini risiko menahan pengobatan tumor otak selama corona?

• Perawatan mungkin tidak memberikan hasil yang diinginkan nanti

• Risiko kekambuhan tumor

• Risiko bertahan hidup

• Potensi kerusakan neurologis

Tindakan pencegahan apa yang harus dilakukan oleh pasien tumor otak yang menjalani perawatan selama Corona?

• Selalu pakai masker

• Cuci tangan Anda setidaknya selama 20 detik secara teratur

• Sanitasi dengan larutan berbasis alkohol tinggi high

• Hindari menggunakan transportasi umum

• Batuk di bawah siku atau menggunakan tisu saat bersin atau batuk

• Jaga jarak fisik dan jangan menyentuh mata, mulut, atau hidung Anda

• Pertahankan kebersihan yang tepat dan ikuti langkah-langkah perlindungan yang disarankan oleh dokter

• Pastikan juga tenaga kesehatan yang memberikan perawatan mengikuti protokol kebersihan.




Baca juga artikel terkait DAMPAK COVID-19 atau tulisan menarik lainnya Dhita Koesno
(tirto.id - Kesehatan)

Penulis: Dhita Koesno
Editor: Iswara N Raditya
DarkLight