Bagaimana Cara Masker dan Ventilasi Mencegah Penularan COVID-19?

Oleh: Dhita Koesno - 15 Desember 2020
Dibaca Normal 2 menit
Bagaimana cara penggunaan masker dan ventilasi dapat mencegah penularan virus COVID-19?
tirto.id - Dengan pandemi COVID-19 yang mengubah hidup banyak orang, sebagian besar ingin mengukur risiko pribadi yang sudah diambil dalam skenario yang berbeda.

Para ilmuwan telah sepakat bahwa virus corona baru tidak hanya menyebar melalui tetesan, tetapi juga dapat bertahan di udara, terutama di ruang yang berventilasi buruk.


Itulah mengapa beberapa penelitian mencoba mengukur bagaimana masker dan ventilasi dapat berkontribusi dalam mencegah infeksi.


Jose-Luis Jimenez, ahli kimia atmosfer di Universitas Colorado Boulder membuat penaksir risiko infeksi berdasarkan informasi terbaru yang tersedia tentang penyebaran COVID-19.

Ahli dalam dinamika partikel di udara ini menggunakan dua model yang diketahui berdasarkan penyebaran kontaminan dan bagaimana orang terinfeksi oleh virus di udara untuk menentukan jumlah orang yang akan terinfeksi dalam pengaturan tertentu.

“Model mencoba mensimulasikan kondisi yang menyebabkan superspreading. Ini dikalibrasi dengan kejadian superspreading nyata dari penyakit ini, seperti paduan suara Skagit di AS, kotak restoran dan bus di China, dll. Jadi, kami berharap ini akan memberikan perkiraan yang berguna saat virus Corona hadir di ruang dalam ruangan,” ujar Jimenez dilansir Euronews.

Menurut model tersebut, jika enam orang berada di sebuah ruangan tanpa masker dan ventilasi yang buruk selama empat jam dan satu orang positif COVID-19, semua orang akan terinfeksi.

Namun, jika kami mengurangi waktu menjadi dua jam dan semua orang memakai masker dan ventilasi yang baik, hanya satu orang yang terinfeksi.

Namun terdapat pertanyaan mendasar yang membuat sulit untuk memprediksi bagaimana penularan dapat terjadi di dalam ruangan, termasuk bahwa para ilmuwan masih belum sepenuhnya memahami seberapa menular orang-orang tertentu.

Namun, kata Jimenez, model tersebut tampaknya menunjukkan pentingnya ventilasi yang baik dan penggunaan masker dalam perang melawan COVID-19, serta menunjukkan batasannya.

"Saya melihat ini membantu kami menghasilkan peringkat 'keberisikoan' berdasarkan fisika, tetapi hasil epidemiologis yang sebenarnya selalu lebih sulit untuk diprediksi," kata Natalie Dean, profesor biostatistik di University of Florida.

Ia menunjukkan bahwa hal itu dapat terjadi dan sulit untuk memprediksi bagaimana seseorang terinfeksi.

Sementara Dr Emma Hodcroft dari Universitas Bern menjelaskan bagaimana aspek-aspek yang banyak diabaikan orang terkait aerosol dan perannya dalam menginfeksi seseorang.

"Sangat mudah untuk membersihkan meja dan permukaan, memberi jarak [2 meter], dan merasa lebih aman tanpa memengaruhi cara kerja bisnis atau lokasi, tetapi lebih sulit untuk ventilasi, selalu pakai masker, kurangi kerumunan, dan kurangi waktu di lokasi yang secara fundamental mengubah bisnis dan cara kerjanya," kata Hodcroft.

Para ahli setuju bahwa pemakaian masker dan ventilasi yang baik adalah kunci untuk menurunkan infeksi.

"Penggunaan masker sama sekali bukan obat mujarab dan perlu dilakukan bersama dengan tindakan lain," kata Hans Kluge, direktur regional Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) untuk Eropa.

“Namun, jika penggunaan masker mencapai 95%, 'penguncian' tidak diperlukan. Tapi, dengan penggunaan masker 60% atau lebih rendah, sulit untuk menghindari penguncian," jelasnya.

Sebuah studi pada Juni 2020 yang diterbitkan di Health Affairs menemukan bahwa masker memang memperlambat penyebaran COVID-19 setelah analisis mandat masker di lima belas negara bagian AS dan Washington DC.

Alat Jimenez juga mengukur pentingnya ventilasi yang baik untuk memerangi COVID-19.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) memperingatkan bahwa penularan COVID-19 melalui udara dapat terjadi di tempat yang berventilasi buruk tetapi mengatakan bahwa penyebarannya terutama melalui transmisi tetesan pernapasan dalam jarak pendek.

"Tidak ada bukti penyebaran yang efisien ke orang yang jauh atau yang memasuki ruang beberapa jam setelah orang yang terinfeksi ada di sana," kata CDC.

Tapi, tambah CDC, ventilasi yang tidak memadai dapat menciptakan penumpukan tetesan dan partikel pernapasan kecil yang tersuspensi.

Organisasi Kesehatan Dunia juga telah mengenali risiko penularan melalui udara yang menyebar di tempat-tempat dengan ventilasi yang buruk, dalam sebuah laporan yang datang menyusul surat dari 239 ahli yang mendesak para ilmuwan untuk mengenali kemungkinan tersebut.

Banyak otoritas kesehatan sekarang menyarankan membuka jendela jika berada di dalam ruangan atau jika memungkinkan hindari pertemuan di dalam ruangan di mana orang berisiko lebih mudah menyebarkan virus corona.

Pemerintah bersama Satgas COVID-19 terus gencar mengampanyekan #ingatpesanibu untuk mencegah penyebaran virus Corona dengan penerapan perilaku disiplin 3M, yaitu mencuci tangan, memakai masker, menjaga jarak dan menjauhi kerumunan.

Selain itu, upaya lain yang bisa dilakukan untuk menekan penyebaran virus COVID-19 dapat ditambahkan dengan penerapan 3T, yaitu testing secara berkala, tracing (telusuri dan lacak kontak fisik), serta treatment (terapkan perawatan dan isolasi mandiri dalam ruangan).


-----------------------------------
Artikel ini terbit atas kerja sama Tirto.id dengan Badan Penanggulangan Bencana Nasional (BNPB).

Baca juga artikel terkait KAMPANYE COVID-19 atau tulisan menarik lainnya Dhita Koesno
(tirto.id - Kesehatan)

Penulis: Dhita Koesno
Editor: Agung DH
DarkLight