Ramadan 2019

Bacaan Niat Zakat Fitrah di Bulan Ramadan

Penulis: Beni Jo, tirto.id - 9 Mei 2019 12:47 WIB
Dibaca Normal 1 menit
Pada saat membayar zakat di bulan Ramadan, membaca niat itu sangat penting karena niat merupakan iktikad untuk melaksanakan sebuah perbuatan.
tirto.id - Membayar zakat fitrah merupakan tuntunan Islam. Zakat termasuk salah satu lima rukun Islam dan menempati posisi ketiga. Zakat fitrah dibayarkan pada bulan Ramadan dan paling akhir sebelum dimulainya Salat Idulfitri. Mengucapkan niat sebelum menunaikan zakat fitrah adalah hal penting.

Dalam Buku Saku Sukses Ibadah Ramadan terbitan LTN PBNU (2017:38), diriwayatkan oleh Ibnu Abbas, Rasulullah mewajibkan zakat fitrah sebagai penyuci bagi orang yang berpuasa dari kata-kata tak berguna dan kotor, serta sebagai makanan bagi orang-orang miskin. Barangsiapa mengeluarkannya sebelum salat id maka itu adalah zakat yang diterima. Bila ia mengeluarkannya setelah salat id maka menjadi sedekah biasa (H.R. Abu Dawud).

Selain itu, zakat fitrah juga dikenakan pada semua umat muslim, baik itu laki-laki atau perempuan, dewasa maupun anak-anak, dan merdeka, bahkan seorang hamba sahaya. Diriwayatkan dari Ibnu Umar, bahwa, "Rasulullah mewajibkan zakat fitrah bulan Ramadan sebanyak satu sha’ kurma atau gandum atas setiap muslim merdeka atau hamba sahaya laki-laki atau perempuan” (H.R. Bukhari Muslim).

Pada saat membayar zakat fitrah, membaca niat itu penting karena niat merupakan iktikad untuk melaksanakan sebuah perbuatan. Selain itu, niat juga bagian dari penentu sah atau tidaknya suatu amalan. Terdapat riwayat,
“Sahnya suatu amal bergantung pada niat. Setiap orang akan mendapatkan balasan dari apa yang ia niatkan.” (H.R. Bukhari).

Niat zakat fitrah sendiri dibaca sesuai dengan kepentingannya masing-masing menurut orang yang membayar zakat fitrah atau orang yang akan dizakati (dibayarkan zakatnya). Hal tersebut meliputi bacaan niat zakat fitrah untuk diri sendiri, untuk istri, untuk anak laki-laki, untuk anak perempuan, untuk diri sendiri dan keluarga, atau untuk orang yang akan diwakilkan.

Berikut adalah lafal niat zakat fitrah berdasarkan masing-masing pembayar zakat tersebut.

Niat zakat fitrah untuk diri sendiri

ﻧَﻮَﻳْﺖُ أَﻥْ أُﺧْﺮِﺝَ ﺯَﻛَﺎﺓَ ﺍﻟْﻔِﻄْﺮِ ﻋَﻦْ ﻧَﻔْسيْ ﻓَﺮْﺿًﺎ ِﻟﻠﻪِ ﺗَﻌَﺎﻟَﻰ

Artinya: "Aku niat mengeluarkan zakat fitrah untuk diriku sendiri, fardu karena Allah Ta‘âlâ."

Niat zakat fitrah untuk Istri

ﻧَﻮَﻳْﺖُ ﺃَﻥْ ﺃُﺧْﺮِﺝَ ﺯَﻛَﺎﺓَ ﺍﻟْﻔِﻄْﺮِﻋَﻦْ ﺯَﻭْﺟَﺘِﻲْ ﻓَﺮْﺿًﺎ ِﻟﻠﻪِ ﺗَﻌَﺎﻟَﻰ

Artinya: "Aku niat mengeluarkan zakat fitrah untuk istriku, fardu karena Allah Ta‘âlâ."

Niat zakat fitrah untuk anak laki-laki

ﻧَﻮَﻳْﺖُ ﺃَﻥْ ﺃُﺧْﺮِﺝَ ﺯَﻛَﺎﺓَ ﺍﻟْﻔِﻄْﺮِ ﻋَﻦْ ﻭَﻟَﺪِﻱْ ... ﻓَﺮْﺿًﺎ ِﻟﻠﻪِ ﺗَﻌَﺎﻟَﻰ

Artinya: "Aku niat mengeluarkan zakat fitrah untuk anak laki-lakiku…. (sebutkan nama), fardu karena Allah Ta‘âlâ."

Niat zakat fitrah untuk anak perempuan

ﻧَﻮَﻳْﺖُ ﺃَﻥْ ﺃُﺧْﺮِﺝَ ﺯَﻛَﺎﺓَ ﺍﻟْﻔِﻄْﺮِﻋَﻦْ ﺑِﻨْﺘِﻲْ ... ﻓَﺮْﺿًﺎ ِﻟﻠﻪِ ﺗَﻌَﺎﻟَﻰ

Artinya: "Aku niat mengeluarkan zakat fitrah untuk anak perempuanku…. (sebutkan nama), fardu karena Allah Ta‘âlâ."

Niat zakat fitrah untuk diri sendiri dan keluarga

ﻧَﻮَﻳْﺖُ ﺃَﻥْ ﺃُﺧْﺮِﺝَ ﺯَﻛَﺎﺓَ ﺍﻟْﻔِﻄْﺮِ ﻋَنِّيْ ﻭَﻋَﻦْ ﺟَﻤِﻴْﻊِ ﻣَﺎ ﻳَﻠْﺰَﻣُنِيْ ﻧَﻔَﻘَﺎﺗُﻬُﻢْ ﺷَﺮْﻋًﺎ ﻓَﺮْﺿًﺎ ِﻟﻠﻪِ ﺗَﻌَﺎﻟَﻰ

Artinya: "Aku niat mengeluarkan zakat fitrah untuk diriku dan seluruh orang yang nafkahnya menjadi tanggunganku, fardu karena Allah Ta‘âlâ."

Niat zakat fitrah untuk orang yang diwakilkan

ﻧَﻮَﻳْﺖُ ﺃَﻥْ ﺃُﺧْﺮِﺝَ ﺯَﻛَﺎﺓَ ﺍﻟْﻔِﻄْﺮِ ﻋَﻦْ (..…) ﻓَﺮْﺿًﺎ ِﻟﻠﻪِ ﺗَﻌَﺎﻟَﻰ

Artinya: "Aku niat mengeluarkan zakat fitrah untuk… (sebutkan nama spesifik), fardu karena Allah Ta‘âlâ."



Baca juga artikel terkait RAMADAN 2019 atau tulisan menarik lainnya Beni Jo
(tirto.id - Sosial Budaya)

Penulis: Beni Jo
Editor: Fitra Firdaus

DarkLight