Apa Itu Flu Babi G4 yang Disebut Bisa Jadi Pandemi Baru?

Oleh: Nur Hidayah Perwitasari - 30 Juni 2020
Dibaca Normal 2 menit
G4 secara genetik diturunkan dari strain H1N1 yang menyebabkan pandemi pada tahun 2009.
tirto.id - Para ilmuwan di universitas-universitas Cina dan Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit China menemukan adanya virus flu babi G4 tipe baru yang disebut dapat memicu adanya pandemi baru.

Sebuah studi baru menemukan, saat ini babi di Cina semakin sering terinfeksi oleh jenis influenza yang berpotensi melompat atau menginfeksi manusia, dan dapat bermutasi lebih lanjut sehingga dapat menyebar dengan mudah dari orang ke orang dan memicu wabah global.

Apa itu Flu Babi G4?


Studi yang diterbitkan dalam Prosiding National Academy of Sciences ini berfokus pada virus influenza bernama G4. G4 secara genetik diturunkan dari strain H1N1 yang menyebabkan pandemi pada tahun 2009.

Dilansir hindustantimes para ilmuwan mengatakan virus flu baru G4 memiliki semua ciri penting dan sangat beradaptasi untuk menginfeksi manusia serta membutuhkan pemantauan ketat.

"Sangat mengkhawatirkan bahwa infeksi manusia pada virus G4 akan semakin meningkatkan adaptasi manusia dan meningkatkan risiko pandemi manusia," kata para peneliti.

Virus ini adalah campuran unik dari tiga garis keturunan, satu mirip dengan strain yang ditemukan pada burung Eropa dan Asia, strain H1N1 yang menyebabkan pandemi 2009, dan H1N1 Amerika Utara yang memiliki gen dari virus flu burung, manusia, dan babi.

Varian G4 secara khusus memprihatinkan karena intinya adalah virus flu burung — yang tidak memiliki kekebalan pada manusia — dengan campuran beberapa jenis mamalia.

Sebuah tim yang dipimpin oleh Liu Jinhua dari Universitas Pertanian Cina (CAU) menganalisis hampir 30.000 swab hidung yang diambil dari babi di rumah jagal di 10 provinsi Cina dan 1.000 swab dari babi dengan gejala pernapasan terlihat di rumah sakit pendidikan kedokteran hewan sekolah mereka dari 2011 hingga 2018.

Itu adalah bagian dari proyek untuk mengidentifikasi potensi pandemi influenza.

Penyeka yang dikumpulkan menghasilkan 179 virus flu babi, yang sebagian besar adalah G4 atau satu dari lima galur G lainnya dari garis keturunan mirip burung Eurasia.

Para peneliti melakukan berbagai percobaan termasuk pada ferret, yang banyak digunakan dalam studi flu karena mereka mengalami gejala yang mirip dengan manusia seperti demam, batuk dan bersin.

Mereka menemukan bahwa G4 sangat menular, bereplikasi di sel manusia dan menyebabkan gejala lebih serius pada musang daripada virus lain. Tes juga menunjukkan bahwa kekebalan yang didapat manusia dari paparan flu musiman tidak memberikan perlindungan dari G4.

Menurut tes darah, yang menunjukkan antibodi yang diciptakan oleh paparan virus, 10,4% pekerja babi sudah terinfeksi. Tes menunjukkan bahwa sebanyak 4,4% dari populasi umum juga tampaknya telah terpapar.

Karena itu, virus telah berpindah dari hewan ke manusia, tetapi belum ada bukti bahwa virus itu dapat ditularkan dari manusia ke manusia seperti kekhawatiran utama para ilmuwan.

Sementara itu, dilansir sciencemag Martha Nelson, ahli biologi evolusi di Pusat Internasional Institut Kesehatan Nasional Fogarty AS yang mempelajari virus influenza babi di Amerika Serikat dan penyebarannya ke manusia mengatakan virus influenza sering berpindah dari babi ke manusia, tetapi kebanyakan tidak menular antar manusia.

Dua kasus infeksi G4 manusia telah didokumentasikan dan keduanya adalah infeksi buntu yang tidak menular ke orang lain.

"Kemungkinan varian tertentu ini akan menyebabkan pandemi adalah rendah," kata Martha Nelson.

Tetapi Nelson mencatat bahwa tidak ada yang tahu tentang pandemi H1N1, yang menular dari babi ke manusia, hingga kasus manusia pertama muncul pada 2009.

“Influenza dapat mengejutkan kita,” kata Nelson. "Dan ada risiko bahwa kita mengabaikan influenza dan ancaman lain saat ini dari COVID-19," tambahnya.

Namun, Nelson berpendapat bahwa dominasi G4 dalam analisis mereka adalah temuan yang menarik, ia mengatakan sulit untuk mengetahui apakah penyebarannya merupakan masalah yang berkembang, mengingat ukuran sampel yang relatif kecil.

"Anda benar-benar tidak mendapatkan gambaran yang baik tentang apa yang dominan pada babi di Cina," tambahnya, menekankan perlunya pengambilan sampel lebih banyak pada babi Cina.


Baca juga artikel terkait VIRUS FLU BABI atau tulisan menarik lainnya Nur Hidayah Perwitasari
(tirto.id - Kesehatan)

Penulis: Nur Hidayah Perwitasari
Editor: Agung DH
DarkLight