Al-Ilmu Nuurun

Ahmadun Yosi Herfanda di Antara Puisi dan Sastra Islam

Oleh: M Faisal - 11 Juni 2018
Dibaca Normal 4 menit
Lewat puisi, Ahmadun Yosi Herfanda hendak mengungkapkan gagasannya mengenai relasi antara manusia dengan Tuhan.
tirto.id - Gus Dur pernah mengatakan bahwa sastra Islam merupakan bagian yang tidak bisa dilepaskan dari peradaban Islam. Keberadaan sastra Islam, catat Gus Dur, dapat dilihat dari dua sisi: legalitas formal dan pengalaman religiusitas. Faktor legalitas formal membentuk sastra Islam dengan sandaran Alquran dan Hadits. Sementara itu, sisi religiusitas merupakan sumber-sumber sosial yang menggambarkan pengalaman keberagaman.

Pada 13 Desember 1963, definisi mengenai kesusastraan Islam coba dibakukan oleh Djamaludin Malik serta budayawan Islam lainnya yang tergabung dalam Lembaga Seniman Budayawan Muslimin. Lewat "Manifes Kebudayaan dan Kesenian Islam," mereka menegaskan bahwa kesusastraan Islam ialah tafsir dari rasa, karsa, cipta, dan karya manusia muslim untuk mengabdi pada Allah dan kehidupan umat. Seni Islam, jelas mereka, terlahir karena Allah untuk keberlangsungan umat yang bertolak dari ajaran wahyu ilahi dan fitrah insani.

Sastra Islam sendiri punya riwayat panjang di Indonesia. Kemunculannya dimulai sejak abad 12 bertepatan dengan lahirnya kerajaan Islam macam Samudra Pasai dan Malaka. Saat itu, sastra Islam termanifestasi lewat saduran dan terjemahan karya-karya epos Arab Persia seperti Hikayat Iskandar Zulkarnain, Hikayat Amir Hamzah, Hikayat Muhammad Ali Hanafiya, sampai puisi-puisi Ma’arri, Umar Khayyam, dan juga Rumi. Dari situ, sastra Islam kemudian berkembang mengikuti roda zaman. Dipakai untuk tujuan dakwah, penyebaran agama Islam, hingga medium berkesenian.

Yosi Herfanda Si Petualang


Sastra Islam di Indonesia dengan dinamikanya yang kompleks itu turut melahirkan salah satu anak didiknya bernama Ahmadun Yosi Herfanda, yang merupakan penyair, cerpenis, dan esais populer di eranya.

Herfanda lahir di Kendal pada 17 Januari 1958. Ia menghabiskan masa pendidikan dasarnya di Kendal sebelum mengambil kuliah di Jurusan Bahasa dan Sastra Indonesia FKSS IKIP Negeri Yogyakarta (1979). Ketertarikan terhadap dunia tulis-menulis sudah nampak sejak remaja tatkala ia didapuk menjadi pimpinan Teater 4 Mei dan menggarap beberapa naskah pementasan seperti “Sinang-Siwok,” “Borok-Borok,” hingga “Kaisar Kampret.”

Kesukaan itu berlanjut saat ia duduk di bangku kuliah. Di samping aktif sebagai anggota Pelajar Islam Indonesia (PII) dan Himpunan Mahasiswa Islam (HMI), Herfanda juga mengomandoi keredaksian buletin Warastra IKIP Yogya maupun buletin Intra HMI.

Usai lulus, Herfanda kian menyeriusi dunia tulis-menulis yang dibuktikannya dengan bergabung bersama Kedaulatan Rakyat Yogyakarta (1984-1989), Yogya Post (1989-1991), Sarinah, sampai Republika (1993-2010). Di masa-masa inilah Herfanda mulai membikin puisi, esai, dan cerita pendek.


Beberapa karya yang ia ciptakan selama masa itu antara lain Pagar-Pagar (puisi, 1980), Ladang Hijau (1980), Sang Matahari (puisi, 1984), Sajak Penari (puisi, 1991), Fragmen-Fragmen Kekalahan (puisi, 1996), Sembahyang Rumputan (puisi, 1996), sampai Sebelum Tertawa Dilarang (cerpen, 1997). Selain itu, karya-karya Herfanda juga rutin mengisi media-media lokal macam Horison, Ulumul Qur’an, Kompas, Media Indonesia, dan Republika.

Sepak terjang Herfanda melalangbuana juga sampai luar Indonesia. Karya-karyanya menjadi buruan para penerbit mancanegara seperti yang terjadi pada antologi puisi bikinannya berjudul Secreets Need Words yang dipublikasikan Ohio University pada 2001. Atau Waves of Wonder yang dicetak oleh The International Library of Poetry (2002) hingga “Sajak-Sajak Bulan Ini Radio Suara Jerman” yang dibedah media Jerman, Deutsche Welle.

Capaian-capaian itu dibarengi pula dengan penghargaan demi penghargaan yang ditujukan untuknya. Misalnya, kumpulan puisi berjudul Sembahyang Rumputan ditetapkan jadi pemenang pertama Lomba Cipta Puisi Iqra tingkat nasional oleh Yayasan Iqra pada 1992. Lalu, cerpennya, “Sebutir Kepala dan Seekor Kucing,” meraih salah satu hadiah Lomba Cipta Cerpen Kincir Emas Radio Nederland Wereldomroep dan dibukukan dalam Paradoks Kilas Balik (1989). Herfanda pun juga tercatat pernah memperoleh Editor Choice Award dari The International Library of Poetry di tahun 2002.

Puisi dan Relasi dengan Tuhan


topan menyapu luas padang

tubuhku bergoyang-goyang

tapi tetap teguh dalam sembahyang

akarku yang mengurat di bumi

tak berhenti mengucap shalawat nabi

Bait di atas merupakan petikan puisi Herfanda berjudul “Sembahyang Rumputan” yang ditulisnya pada 1992. Lewat puisi tersebut, Herfanda ingin menekankan bagaimana hubungannya dengan sang pencipta berjalan. Ia berpesan bahwa sebaik-baiknya manusia adalah mereka yang tak meninggalkan ibadah, apapun kondisinya.

Puisi-puisi Herfanda seringkali dipandang memberikan ketenangan spiritual bagi mereka yang membacanya. Ada semacam efek refleksi dan introspeksi tatkala mendalami syair-syair yang digemakannya. Anda bisa melihatnya lewat “Tahajud Sunyi” yang petikannya berbunyi begini:

kuketuk pintumu. biarkan jemari kasihku

mengusap gerai rambutmu. kau pun membuka

tabir jiwaku, hingga hatiku bisa leluasa

mengeja alif ba ta cintamu

(kata-kata mesra pun bermekaran

lewat pintu jiwa kupetik bagai bunga

hadiah untuk kekasihku kelak di sorga)


Tak sekedar membahas tentang habluminallah (hubungan manusia dengan Tuhan), puisi-puisi Herfanda juga kerap menyentil kondisi sosial sekitar hingga kematian. Untuk poin pertama, Herfanda menuangkannya dalam judul “Nyanyian Kota Peradaban.”

meninggalkan tuhan dalam dirinya, orang-orang

makin sibuk mencari tuhan, memanggil-manggil:

tuhan, di mana kau tuhan? di sini tuhan di sini

jawab suara di hotel-hotel dan kelab malam. ketika

orang-orang berdatangan, yang terhampar cuma

kelamin-kelamin rindu bersebadan

Sementara untuk kematian, Herfanda menafsirkan gagasannya dalam “Sajak Ziarah.” Baginya, kematian pada akhirnya juga akan menjadi rumah bagi manusia.

sepanjang langkah aku berziarah

sepanjang sujud kusebut maut

sepanjang cinta kutabur bunga

sepanjang orgasme kusebut kematiannya

sepanjang hidup kau berziarah-ziarah

sepanjang mati hidup kauziarahi

siapa tak kenal ziarah

takkan kenal makna rumah

Sastrawan Korrie Layun Rampan berpendapat puisi-puisi Herfanda menyajikan sajak-sajak dengan bentuk ucap dan tema serta teknik bersajak yang bersahaja. Sajak-sajak Herfanda, tegas Korrie, tak hendak bergagah-gagah, baik pemakaian bahasa maupun soal tema serta amanatnya. Sajak-sajaknya menggarap hal-hal kecil dengan perenungan kecil yang mungkin dilupakan orang, baik peristiwa sosial, metafisis, maupun ketuhanan.

“Menariknya sajak-sajak Herfanda adalah karena diangkat dari ragam pengalamannya. Sajak-sajaknya merupakan rekaman peristiwa yang direpresentasikan kembali dengan tenaga ekspresivitas seorang penyair,” tambahnya.

Senada dengan Korrie, penyair Acep Iwan Saidi juga mengungkapkan kekagumannya akan puisi Herfanda. Secara keseluruhan, terang Acep yang mengamati “Sembahyang Rumputan,” sajak-sajak Herfanda adalah sajak yang memiliki “nilai religius penuh dan kental.”

“Kata pertama, “sembahyang” dari kumpulan itu (juga salah satu puisi di dalamnya) telah menunjukkan hal itu secara gamblang. Sembahyang adalah perilaku peribadatan umat, penyerahan diri terhadap Tuhan Pencipta Semesta. Karena idiom-idiom yang digunakan dalam keseluruhan sajak adalah idiom-idiom dalam Islam, sembahyang di sini berarti sholat. Alhasil, religiusitas yang mau dibangunnya tidak lain adalah religiusitas yang Islami,” ujar Acep.

Infografik Al Ilmu Ahmadun Yosi Herfanda


Pandangan Akan Sastra Islam


Sebagai sosok yang berkecimpung dalam sastra Islam, Herfanda punya pandangannya sendiri mengenai perkembangan sastra Islam dewasa ini. Dalam benak Herfanda, sastra Islam punya ciri khas yang sederhana: membawa semangat Islami, mencerahkan pembaca, hingga disampaikan dalam koridor nilai-nilai Islam. Dengan ciri-ciri tersebut, sastra Islam, jelas Herfanda, “akan tetap jadi pelaku pasar sastra mainstream yang kuat.”

Meski begitu, Herfanda mengakui bahwa ketertarikan publik terhadap sastra Islam masih belum maksimal. Alasannya: kritikus sastra Indonesia kurang adil dalam menilai sastra Islam serta kemampuan bercerita para penulis sastra Islam yang tidak sehebat generasi lama macam Ahmad Tohari hingga Kuntowijoyo.

“Cuma memang kritikus sastra di Indonesia kurang adil dalam menilai genre sastra Islam. Ini juga menjadi problem serius, terutama bagi para kritikus. Sebab, memang mau tidak mau harus mengatakan bahwa pengamat sastra yang kuat atau dikenal publik itu rata-rata pengamat sastra yang kurang peduli terhadap sastra Islami,” ujarnya dalam wawancara bersama Republika pada 2015 silam.


“Akibat ketiadaan kritikus sastra Islami itu, maka perhatian publik terhadap karya sastra yang dikatakan sebagai kelompok karya sastra Islami, menjadi berkurang. Kenyataan ini berbeda dengan sikap para kritikus ketika memperhatikan “sastra sekuler.” Mereka jadi begitu jeli dan penuh perhatian ketika mencermati atau berhadapan dengan karya-karya sastra di luar genre Islami itu.”

Faktor pengganjal berkembangnya sastra Islam berikutnya, seperti yang diutarakan Herfanda, ialah ketidakmampuan para penulis untuk bercerita dengan baik. Menurut Herfanda, ketika para penulis ini tidak punya kecakapan bertutur yang baik, maka “karyanya hanya menjadi sebuah karya sastra yang terasa berat ketika dibaca.”

“Ini bisa jadi karena para penulis itu terburu-buru atau karena mereka mencoba menulis novel yang serius dan padat. Namun, sayangnya, upaya ini membuat kemampuan mereka bercerita secara renyah menjadi hilang. Akibatnya, banyak di antara karya mereka yang ketika dibaca terasa berat karena terlalu padat informasi dan fakta sejarah,” tegasnya.

Meski demikian, Herfanda masih optimistis sastra Islam di Indonesia akan “membesar di masa depan” mengingat banyak penulis dan penerbit baru yang bermunculan dalam beberapa tahun belakangan.

“Begitu juga dengan jumlah generasi penerus penulis karya Islami yang tetap tumbuh serta terus berkreasi. Dengan demikan sebenarnya munculnya berbagai karya sastra Islami yang bermutu dan laris di pasaran sebenarnya hanya tinggal tunggu waktu saja. Salah satu buktinya ya tecermin pada semakin besarnya ajang pameran buku-buku Islami (Islamic Book Fair) itu. Di ajang itu, jelaslah bahwa sastra Islam sudah menjadi sebuah kekuatan tersendiri,” pungkasnya.

====================

Sepanjang Ramadan hingga lebaran, redaksi menyuguhkan artikel-artikel yang mengetengahkan pemikiran para cendekiawan dan pembaharu Muslim zaman Orde Baru dari berbagai spektrum ideologi. Kami percaya bahwa gagasan mereka bukan hanya mewarnai wacana keislaman, tapi juga memberi kontribusi penting bagi peradaban Islam Indonesia. Artikel-artikel tersebut ditayangkan dalam rubrik "Al-Ilmu Nuurun" atau "ilmu adalah cahaya".

Baca juga artikel terkait AL-ILMU NUURUN atau tulisan menarik lainnya M Faisal
(tirto.id - Humaniora)


Penulis: M Faisal
Editor: Maulida Sri Handayani