Ahli Temukan Prosedur Medis yang Bisa Tunda Menopause

Oleh: Yandri Daniel Damaledo - 6 Agustus 2019
Dibaca Normal 2 menit
Para ahli mengklaim, prosedur ini bisa menguntungkan ribuan wanita yang mengalami masalah kesehatan serius.
tirto.id - Sebuah prosedur medis yang bertujuan membiarkan wanita untuk menunda menopause sampai 20 tahun telah dirilis oleh para ahli IVF (In Vitro Fertilization) atau bayi tabung di Britania Raya.

Dokter mengklaim operasi tersebut dapat menguntungkan ribuan wanita yang mengalami masalah kesehatan serius, seperti kondisi jantung dan osteoporosis yang dibawa saat menopause.

Womenshealth menulis, setelah menopause indung telur menghasilkan sangat sedikit estrogen. Wanita yang telah mengalami menopause memiliki kadar estrogen yang sangat rendah.

Kadar estrogen dan progesteron yang rendah meningkatkan risiko untuk masalah kesehatan tertentu setelah menopause. Masalah kesehatan lainnya dapat terjadi secara alami seiring bertambahnya usia.

Namun para ahli percaya bahwa prosedur yang sama juga dapat meningkatan angka kehidupan jutaan lebih wanita dengan menunda gejala umum menopause, seperti mood tidak baik, gelisah dan sulit tidur, hot flushes atau rasa panas saat menopause, keringat malam hari dan berkurangnya gairah seks.

Dilansir dari The Guardian, Prosedur ini yang biayanya antara 7.000 poundsterling sampai 11.000 poundsterling, akan ditawarkan pada wanita sampai umur 40 melalui ProFam, sebuah perusahaan berbasis di Birmingham, didirikan oleh Simon Fishel, seorang dokter IVF dan direktur dari UK Care Fertility Group, yang berkolaborasi dengan para ahli lainnya.

“Prosedur Ini berpotensi untuk memberikan manfaat yang signifikan bagi wanita mana pun yang mungkin ingin menunda menopause dengan alasan apa pun, atau wanita-wanita yang akan mengambil HRT (Hormon Replacement Teraphy), dan ada banyak manfaat disitu,” tutur Prof. Fishel.

Sembilan wanita sejauh ini memiliki prosedur untuk mengangkat dan membekukan jaringan ovarium mereka dengan tujuan untuk menunda menopause ketika mereka lebih tua.

Dokter menggunakan operasi lubang kunci untuk mengangkat sepotong kecil jaringan ovarium, yang kemudian diiris dan dibekukan untuk mengawetkannya.

Ketika wanita memasuki menopause, berpotensi puluhan tahun dari sekarang, jaringan beku dapat dicairkan dan dicangkokkan kembali dalam tubuh.

Untuk mengembalikan level hormon yang turun, dokter biasanya memilih bagian dengan suplai darah yang baik, seperti ketiak.

Asalkan jaringan ovarium selamat dari proses, upaya ini harus mengembalikan hormon seks wanita yang menurun dan menghentikan menopause.

“Ini proyek pertama didunia untuk menyediakan kriopreservasi jaringan ovarium wanita yang sehat murni untuk menunda menopause," kata kepala petugas medis perusahaan, Yousri Afifi.

Seperti yang dikutip Clevelandclinic, kriopreservasi merupakan proses pembekuan dan penyimpanan embrio dan merupakan bagian dari sebagian besar program fertilisasi in vitro atau bayi tabung.

Para dokter telah menggunakan prosedur serupa untuk melindungi kesuburan remaja dan wanita yang akan menjalani pengobatan kanker.

Sebelum mereka memulai terapi anti-kanker, dokter mengangkat beberapa jaringan ovarium dan membekukannya.

Jika wanita itu ingin memiliki anak di masa depan, jaringan tersebut kemudian dicairkan dan ditanam kembali di sebelah saluran tuba, yang membawa telur matang yang dilepaskan oleh jaringan.

Dikutip dari The Guardian, transplantasi jaringan ovarium untuk wanita yang ingin memiliki bayi setelah perawatan kanker tampaknya aman dan sangat sukses, menurut tim ahli di Denmark, di mana prosedur ini ditawarkan secara rutin.

Satu dari tiga wanita muda yang menjalani transplantasi dan ingin hamil berhasil memiliki bayi, analisis hasil selama 10 tahun terakhir telah menunjukkan. Setengah dari anak-anak dikandung secara alami, tanpa bantuan IVF.

Seberapa besar kemungkinan prosedur baru ini akan menunda menopause?

Keberhasilan tergantung pada usia ketika jaringan diambil dan kapan dimasukkan kembali.

Jaringan yang diambil dari seorang anak berusia 25 tahun mungkin menunda menopause selama 20 tahun, sedangkan jaringan yang diambil dari seorang anak berusia 40 tahun mungkin hanya menunda timbulnya selama lima tahun.

Fishel menunjukkan bahwa wanita muda saat ini dapat menghabiskan 30 hingga 40 tahun dalam tahap menopause dan sementara banyak yang akan mendapat manfaat dari terapi penggantian hormon, tetapi itu tidak cocok untuk semua orang.

Richard Anderson, wakil direktur Pusat Kesehatan Reproduksi di Universitas Edinburgh, telah melakukan pembekuan jaringan ovarium untuk remaja perempuan dan perempuan muda selama 25 tahun.

Dia mengatakan itu adalah "berita lama" bahwa transplantasi dapat mengembalikan kadar hormon, tetapi ia juga menambahkan: "Yang kurang jelas adalah apakah ini cara yang aman dan efektif untuk melakukannya."

Selain menunda menopause, para dokter percaya prosedur ini dapat menghemat banyak uang NHS (National Health Service) dengan mengurangi biaya perawatan untuk menopause dan masalah yang lebih serius dan terkait seperti kondisi jantung dan osteoporosis.

Tapi itu juga bisa menjadi game-changer untuk perawatan kesuburan. Tidak seperti IVF, pengawetan jaringan ovarium tidak memerlukan obat untuk merangsang ovarium, dan kemungkinan akan menghasilkan lebih banyak sel telur.

Jika wanita berusia 20-an secara rutin memiliki jaringan ovarium diangkat dan disimpan, kata Fishel, mereka berpotensi memiliki akses ke ribuan sel telur jika mereka kemudian memutuskan untuk memiliki anak.

Wanita bahkan dapat memiliki bagian dari jaringan mereka ditanamkan kembali untuk mengembalikan kesuburan mereka sebelum mulai berkeluarga, dan sisanya disusun kemudian untuk menahan menopause, katanya.


Baca juga artikel terkait TEMUAN AHLI atau tulisan menarik lainnya Yandri Daniel Damaledo
(tirto.id - Kesehatan)

Penulis: Yandri Daniel Damaledo
Editor: Agung DH
DarkLight