Watimpres: Sumbar Termasuk Aman Dari Konflik Sosial

Oleh: Alexander Haryanto - 1 Agustus 2016
Anggota Dewan Pertimbangan Presiden, Yusuf Kartanegara mengatakan, secara keseluruhan Sumatera Barat termasuk wilayah yang relatif aman dari konflik sosial.
tirto.id - Yusuf Kartanegara selaku anggota Dewan Pertimbangan Presiden Republik Indonesia (Wantimpres) menyatakan bahwa Sumatera Barat (Sumbar) termasuk daerah yang cukup aman dari berbagai macam konflik sosial.

"Secara keseluruhan konflik sosial di Sumbar jarang terjadi, jika ada, lebih pada kepentingan," kata Yusuf Kartanegara di Padang, Senin (1/8/2016).

Ia menjelaskan, konflik yang terjadi beberapa waktu lalu di Sijunjung dan Dharmasraya hanya semata-mata kepentingan ekonomi. Meskipun demikian, apabila dibandingkan dengan daerah lain, Sumbar termasuk daerah yang jarang terjadi konflik, terutama yang melibatkan banyak masyarakat.

"Secara khusus konflik sosial memiliki banyak pemicu, selain kepentingan, ada provokasi dan perbedaan pemikiran," ujarnya.

Di Sumbar, menurut Yusuf, jarang terdengar informasi atau laporan tentang perpecahan atau konflik misal kesukuan atau ras.

Hal ini berbeda di daerah lain yang ada mengalami konflik yang melibatkan kesukuan tersebut. "Inilah yang menjadi bahan kajian Wantimpres untuk memberikan masukan bagi presiden dalam mencarikan solusi konflik tersebut," katanya.

Dia menyebutkan selain di Sumbar pihaknya juga akan berkunjung ke Sulawesi Selatan dan daerah lain.

Dalam kunjungan terkait konflik sosial pihaknya menggunakan sistem sampel daerah sebagai representasi. "Seperti di Sumbar, hanya beberapa kabupaten dan kota yang akan dikunjungi," ujarnya.

Senada dengan Yusuf, Gubernur Sumbar, Irwan Prayitno juga mengatakan bahwa konflik sosial di Sumbar jarang terjadi.

Meskipun demikian, dia tidak menampik jika pernah terjadi persoalan lahan yang menjadi faktor munculnya konflik.

Akan tetapi. Kata dia, dengan adanya adat dan budaya yang melekat pada masyarakat Sumbar, konflik sosial tingkat tinggi dapat dihindari.

Sebab saat berkonflik semua elemen bersatu bermusyawarah menyelesaikan persoalan tersebut.

Seperti yang terjadi di Sijunjung dan Dharmasraya saat ini telah dilakukan mediasi antara pemerintah, alim ulama, niniak mamak dan keamanan untuk penyelesaian konflik di perbatasan tersebut.

"Hal ini juga yang menjadikan Sumbar tidak pernah terjadi konflik terkait agama, atau kesukuan lainnya," ujar Gubernur Sumbar.

Baca juga artikel terkait KONFLIK SOSIAL atau tulisan menarik lainnya Alexander Haryanto
(tirto.id - Sosial Budaya)

Sumber: Antara
Penulis: Alexander Haryanto
Editor: Alexander Haryanto
DarkLight