Wajah Muram Dunia Riset Indonesia

- 7 April 2016
Dibaca Normal 2 menit
Jumlah tulisan akademisi Indonesia dalam jurnal-jurnal internasional meningkat. Tapi, kualitasnya tak serta merta berbanding lurus dengan pertumbuhan itu. Secara peringkat, Indonesia ada di tangga nomor 52 dari total 229 negara. Bukan hanya tak menonjol di lingkup ASEAN, Indonesia juga dikalahkan negara-negara yang tengah mengalami konflik seperti Mesir, Pakistan, dan Ukraina.
tirto.id - Jumlah tulisan akademisi Indonesia dalam jurnal-jurnal internasional meningkat. Tapi, kualitasnya tak serta merta berbanding lurus dengan pertumbuhan itu.

Agustus 2015, Menristekdikti Muhammad Nasir menyatakan akan mengubah pola riset yang tadinya berpola hulu-ke-hilir menjadi hilir-ke-hulu. Meski demikian, tidak berarti kementerian tidak mendukung pola riset hulu-ke hilir. "Korea dan Jepang risetnya sudah dari hilir ke hulu, namun hulu ke hilirnya juga sudah kuat," katanya.

Nasir hanya ingin riset berguna secara praktis untuk kebutuhan industri, bukan meminggirkan riset yang tidak berhubungan langsung dengan industri. Dengan pola ini, diharapkan ada sinergi antara industri dan lembaga riset. Industri yang saat ini bekerja sama dengan kemenristedikti meliputi bidang farmakologi, pangan, teknologi informasi, dan industri penerbangan. Totalnya ada 27 ragam industri.

Jika menilik pernyataan Nasir di atas, tampaknya yang bermasalah hanya soal orientasi penelitian. Tapi benarkah tak ada masalah dalam dunia riset di Indonesia selain kecilnya keterkaitan antara hasil-hasil penelitian dengan dunia industri?
Data menunjukkan, dunia riset di Indonesia bahkan secara kuantitatif tak cukup baik. Meski hingga September 2015 sudah berhasil memenuhi target jumlah penerbitan karya ilmiah, tetapi Indonesia belum unggul dibanding negara-negara tetangga.

"Tahun 2015, kita berhasil memublikasikan 5.421 karya ilmiah di jurnal internasional," kata Muhammad Dimyati, Direktur Jenderal Penguatan Riset dan Pengembangan, Kemenristekdikti, seperti dilansir Antara. "Itu sudah melebih target yang ditetapkan, yaitu 5.008," lanjutnya.

Secara peringkat, Indonesia ada di tangga nomor 52 dari total 229 negara. Dibanding Singapura saja, Indonesia kalah telak. Pada 2014, menurut data www.scimagojr.com, Indonesia menerbitkan 5.499 jurnal ilmiah pada publikasi-publikasi internasional. Tak hanya kalah dari Singapura, negara ini juga kalah dari Malaysia dan Thailand. Tiga negara itu menghasilkan angka masing-masing 17.198, 25.330, dan 12.061 jurnal.

Bukan hanya tak menonjol di lingkup ASEAN, Indonesia juga dikalahkan negara-negara yang tengah mengalami konflik seperti Mesir, Pakistan, dan Ukraina, yang masing-masing peneliti di negaranya memproduksi 14.196, 10.541, dan 9.218 jurnal ilmiah. Itupun masih ada catatannya. Dari lima ribuan naskah jurnal yang dipublikasikan, tak semua berasal dari riset terbaru. Kebanyakan di antaranya berasal dari makalah seminar.



Jumlah jurnal ilmiah peneliti Indonesia yang dipublikasikan secara internasional memang mengalami peningkatan selama lima tahun terakhir. Pada 2009, Indonesia menghasilkan 1.950 tulisan yang dimuat jurnal internasional. Pada 2010, angka itu meningkat lagi sebanyak 32,62 persen, menjadi 2.586 jurnal.

Tahun berikutnya ada 3.187 jurnal yang terbit, naik sebesar 23,63 persen. Pada 2012, peningkatan terjadi lagi dibandingkan tahun sebelumnya, menjadi 3.752 jurnal atau 17,36 persen. Pada 2013, Indonesia menghasilkan 4.881 jurnal sebelum akhirnya meningkat jadi 5.499 pada 2014.

Meski jumlah naskah akademik asal peneliti Indonesia mengalami pertumbuhan positif setiap tahunnya, jumlah pengutipan atas karya-karya itu menurun. Padahal, dikutipnya suatu tulisan ilmiah oleh naskah lainnya merupakan indikator kualitas dari tulisan ilmiah itu.

Pada 2009, ada 19.496 jurnal yang mengutip hasil karya ilmiah peneliti Indonesia. Setahun kemudian, angka itu turun 20,49 persen menjadi 15.502. Tahun berikutnya turun lagi sebesar 16,20 persen menjadi 12.990 pengutip. Pada 2012 turun menjadi 9.735 persen atau turun 25,06 persen dari tahun sebelumnya. Lantas pada 2013 turun lagi jadi 5.772 pengutip atau 40,71 persen. Penurunan tertinggi dan titik paling rendah kualitas jurnal penelitian Indonesia terjadi pada 2014. Ketika itu, hanya ada 1.388 pengutipan saja, turun drastis 76,04 persen dari tahun sebelumnya.

Anehnya, pemerintah melalui Dirjen Penguatan Riset dan Pengembangan Kemenristekdikti cukup berbangga dengan meningkatnya jumlah publikasi karya ilmiah di jurnal internasional. Daya saing Indonesia dari sisi inovasi dan pendidikan tinggi dianggap membaik. Padahal, kenyataannya daya saing Indonesia secara umum merosot, yang tadinya menduduki peringkat ke-34 tahun lalu turun ke peringkat ke-37 pada tahun ini.

Jika jurnal ilmiah bisa menjadi tolok ukur kualitas pendidikan tinggi dan inovasi suatu bangsa, bagaimana dengan jumlah lulusan program doktoral?

Direktur Eksekutif Centre for Strategic and International Studies (CSIS), Philips J Vermonte, pernah menulis tentang pemikiran strategis dan kemampuan berpikir ilmiah bangsa Indonesia dan jumlah pemilik gelar PhD dan doktor di negeri ini. Philips menyebut, Cina telah memiliki 800 ribu doktor, sedangkan India 600 ribu. Sementara Indonesia disebut hanya memiliki kurang dari 30 ribu doktor.

Jumlah doktor di Indonesia tersebut jauh dari jumlah ideal berdasarkan jumlah penduduk, yaitu 160 ribu doktor. Yang lebih menarik lagi, komposisi doktor di Indonesia sungguh ajaib: 80 persennya berasal dari bidang kajian ilmu agama, ilmu hukum, dan ilmu ekonomi.

"Tak heran kita ngomongin dan ribut agama melulu atau ngomongin [...] pelanggaran hukum atau mafia hukum ini itu terus, jarang ngomongin sains, teknologi dan industri," tulis Philips.

Data dari Pangkalah Pendidikan Tinggi, Kemenristekdikti per Maret 2015 menunjukkan, jumlah dosen di Indonesia mencapai 217.065. Dari jumlah itu, 48.902 (22 persen) merupakan lulusan S1, 135.481 (64 persen) lulusan S2, dan hanya 25.093 (11,5 persen) lulusan S3, selebihnya pendidikan di bawah S1.

Menteri Nasir dalam satu seminar di Bandung tahun lalu juga menyampaikan angka kualifikasi doktor di kalangan dosen masih kecil. Menurutnya, angkanya perlu ditingkatkan minimal 20 persen. Persoalannya, jika hanya mengandalkan program pendidikan doktor reguler yang ada saat ini, butuh waktu sekitar 13 sampai 14 tahun untuk mencapai proporsi 20 persen. Sembari menggenapi target kuantitatif itu, pemerintah perlu menyiapkan strategi jitu untuk meningkatkan kualitas riset para peneliti dan dosen yang ada.

Baca juga artikel terkait PENDIDIKAN atau tulisan menarik lainnya
(tirto.id - Hukum)

Reporter: Arman Dhani
Penulis: