Tips Investasi Saat Pandemi Corona COVID-19

Oleh: Ahmad Efendi - 3 Juni 2020
Dibaca Normal 2 menit
Berikut ini beberapa tips berinvestasi di tengah pandemi COVID-19 seperti sekarang ini.
tirto.id - Pandemi COVID-19 yang menginfeksi sejak akhir tahun 2019, telah merontokkan pasar modal di seluruh dunia, tak terkecuali di Indonesia.

Angka kematian akibat virus ini juga semakin bertambah. Menurut pantauan dari Johns Hopkins University, hingga Rabu (3/6/2020) sudah ada total 380.250 kematian dari 6.378.239 kasus positif.

Hal ini tentu meningkatkan kekhawatiran para investor, sehingga mereka mengalihkan dananya dari investasi berisiko ke investasi yang lebih aman. Akibatnya, investasi obligasi dan saham mengalami koreksi.

Bursa-bursa saham dunia banyak yang mengalami pelemahan dan harga-harga saham anjlok.

Kondisi volatile di bursa saham dunia juga terjadi di Bursa Efek Indonesia (BEI), di mana Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) pada bulan April lalu sempat ditutup di level 4.623, atau melorot 26,4% sejak awal Januari 2020. Meskipun, pada bulan ini per Selasa (2/6/2020) pergerakan IHSG ditutup menguat 1,97 persen atau 93,89 poin ke level 4.847,51.

Apakah Anda termasuk investor pasar modal yang merasakan krisis dan keadaan tak menentu akibat pandemi? Phil Town, seorang penasihat investasi sekaligus peraih tiga kali penulis terlaris versi New York Times, dalam Rule of Investing, memberikan panduan berinvestasi dalam situasi pandemi. Berikut ini kiat-kiatnya:

Dapatkan uang tunai

Jika Anda berinvestasi di pasar dalam situasi seperti sekarang, ide terbaik adalah menjual sebelum harga turun. Anda dapat kumpulkan uang tunai dari rekening tabungan Anda atau aset likuid lainnya.

Jika Anda mendapatkan uang tunai sekarang, Anda akan siap ketika pasar saham turun lagi. Setelah penurunan besar berikutnya, harga tidak akan tetap rendah selamanya, jadi penting untuk bertindak cepat.

Mengedukasi diri bagaimana pandemi memengaruhi industri

Beberapa perusahaan yang mengalami turun harga, tidak akan jatuh karena kesalahan mereka sendiri, tetapi karena ketakutan yang mendorong orang keluar dari pasar dan membuat harga anjlok.

Penting untuk dipahami bahwa hal tersebut akan memengaruhi industri secara berbeda. Beberapa perusahaan sebenarnya melihat sebuah peluang, seperti bisnis menjual makanan, peralatan medis, dan persediaan pembersih.

Sementara perusahaan lain akan mengalami kerugian berkelanjutan yang dalam, dalam skenario terburuk, akan menjadi terbengkalai.

Pertimbangkan industri yang potensial, seperti perjalanan dan kuliner. Anda juga bisa melihat usaha lain dimana permintaan yang sedang melonjak.

Lebih penting lagi, Anda harus mencari perusahaan yang tidak akan terpengaruh secara besar karena pandemi. Utamanya, cari perusahaan di industri yang Anda mengerti.

Siapkan Watchlist Perusahaan Anda


Setelah Anda mempersempit industri yang berada dalam lingkaran kompetensi Anda, saatnya untuk mengasah perusahaan tertentu di dalam industri yang ingin Anda investasikan. Ingat, Anda harus menginvestasikannya ke perusahaan yang sudah matang, minimal 10 tahun berjalan.

Saat membuat watchlist atau daftar pantauan Anda, pastikan perusahaan memenuhi 4M, kriteria yang menjadi hal nomor wahid dalam investasi:

- Meaning: Bisnis memiliki arti bagi Anda dan Anda dalam memahami nilai yang ditawarkannya.

- Moat: Bisnis ini memiliki keunggulan yang tidak dapat ditembus atas persaingan.

- Management: Bisnis ini dipimpin oleh orang-orang dengan kompetensi dan integritas.

- Margin of Safety:
Anda dapat membeli bisnis dengan harga yang semuanya kecuali pengembalian tahunan 15% selama periode sepuluh tahun ke depan.

Jika sebuah perusahaan memenuhi kriteria ini, itu merupakan bisnis yang luar biasa dan layak untuk berada di daftar pantauan Anda.

Beli perusahaan yang dapat mengatasi krisis

Anda tidak mungkin membeli sembarang perusahaan hanya karena "sedang dijual". Aturan nomor satu, investor tahu hanya berinvestasi di perusahaan-perusahaan hebat

Pertanyaan kuncinya, apakah bisnis yang Anda beli dapat mengatasi krisis yang terjadi sekarang ini? Yang penting dimengerti bahwa, ada banyak industri yang tidak akan pulih dari pandemi ini dan perusahaan tak mampu bangkit seperti sedia kala.

Misalnya, beberapa pengecer pakaian mungkin tidak pernah membuka kembali, dan meskipun industri penerbangan akan terus berjalan, itu mungkin akan berdampak secara permanen; orang dapat memilih untuk bertemu daripada konferensi video daripada bepergian untuk bekerja, atau memilih untuk perjalanan domestik daripada konferensi internasional.

Namun, ada juga banyak bisnis yang tidak hanya akan bertahan, tetapi juga berkembang. Berikut adalah beberapa indikator utama yang memberi sinyal apakah sebuah bisnis akan mengatasi krisis atau tidak:

- Permintaan Tinggi:
Toko bahan makanan, perusahaan pengiriman, layanan pos, dan perusahaan pasokan pembersih tidak hanya penting, tetapi mengalami permintaan tinggi dan kemungkinan akan terkena dampak positif pandemi.

- Kontrol Harga: Pengecer nama besar seperti Amazon, Costco, dan Walmart memiliki keunggulan besar di pasar karena mereka tidak hanya dalam permintaan tinggi, tetapi juga dapat menaikkan harga dengan inflasi.

- Kebutuhan Nyata: Pertimbangkan hal-hal yang akan selalu kita butuhkan yang akan tetap berharga seperti energi, tenaga surya, makanan, dll.

- Kemewahan Sederhana: Di tahun 1920-an, bisnis teater film melonjak ketika orang ingin mempertahankan kemiripan keadaan. Demikian pula, kemewahan yang murah atau "kecil" dapat mengambil manfaat dari krisis ini.


Baca juga artikel terkait TIPS INVESTASI DI TENGAH PANDEMI atau tulisan menarik lainnya Ahmad Efendi
(tirto.id - Ekonomi)

Kontributor: Ahmad Efendi
Penulis: Ahmad Efendi
Editor: Yandri Daniel Damaledo
DarkLight