Sandiaga Langkahi Makam & Pentingnya Kuburan Bagi Orang Indonesia

Oleh: Irfan Teguh - 15 November 2018
Dibaca Normal 4 menit
Ada adab tertentu dalam memperlakukan kuburan dari pelbagai agama dan etnis di Indonesia.
tirto.id - Pada acara silaturahmi ke Pondok Pesantren Mamba’ul Ma’aarif di Denanyar, Jombang, calon wakil presiden nomor urut 02 Sandiaga Uno terekam melangkahi makam K.H. Bisri Syansuri, salah seorang pendiri Nahdlatul Ulama (NU). Berbeda dengan Prabowo yang berputar, setelah melakukan tabur bunga, Sandiaga Uno justru langsung melangkahi makam tersebut untuk tabur bunga di makam lainnya.

Kejadian ini tersebar luas di media sosial dan mengundang pro kontra pelbagai kalangan, terutama dua kubu yang berseberangan secara politik dengan Sandiaga. Abdul Kadir Karding, Wakil Ketua Tim Kampanye Nasional (TKN) pasangan Jokowi-Ma’ruf Amin, menyayangkan tindakan Sandiaga Uno tersebut.

“Melangkahi makam seorang ulama, apalagi makam pendiri NU adalah perbuatan yang menyinggung warga nahdliyin. Tindakan tidak sopan, apalagi ini makam seorang kiai besar,” ucap Karding.

Sementara Fadli Zon, Wakil Ketua Umum DPP Partai Gerindra, yang mengaku belum melihat video tersebut menyebutkan bahwa yang dilakukan Sandiaga Uno dengan melangkahi makam K.H. Bisri Syansuri seharus tidak dijadikan fokus perbincangan politik.

“Menurut saya yang harus diangkat itu ekonomi seperti apa, hidup susah, harga meningkat. Tapi kalau masalah makam jadi pemberitaan ya agak gimana ya, saya kira agak kurang mendidik,” imbuhnya.

Meski secara politik laku Sandiaga Uno mendapat pembelaan dari para pendukungnya, tapi barangkali bagi sebagian orang Indonesia hal tersebut tentu saja tidak berkenan, sebab sejak lama orang Indonesia di pelbagai agama dan suku punya adab di lingkungan kuburan, terutama kuburan orang-orang penting secara hormat. Bagi warga nahdliyin misalnya, tradisi ziarah kubur merupakan ritual yang nyaris tak bisa dipisahkan dalam keseharian, termasuk mereka yang jadi publik figur.


Satu hari pada Mei 2001, sidang kabinet digelar tanpa kehadiran presiden dan wakil presiden. Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) yang kala itu menjabat sebagai Menko Polsoskam memimpin sidang tersebut. Tidak ada keterangan resmi kenapa Wakil Presiden Megawati tidak hadir dalam sidang kabinet. Sementara Gus Dur, sang presiden, malah melakukan perjalanan memakai kereta Argo Bromo menuju Kroya. Ia hendak berziarah ke makam Haji Muhammad Barokah atau biasa disebut Mbah Barokah.

Ziarah hanya berlangsung 30 menit. Di hadapan makam Mbah Barokah, Gus Dur dan istrinya berdoa untuk keselamatan bangsa dan negara. Setelah itu, Gus Dur kembali ke Jakarta dan tiba di Stasiun Gambir pukul 03.45.

“Semua orang Indonesia akan memahami perilaku [Gus Dur] ini, meskipun tidak semua setuju. Bagi sebagian orang, tokoh-tokoh suci yang telah meninggal memiliki kekuatan untuk membimbing, dan tidak ada pemimpin yang aman tanpa restunya,” tulis Henri Chambert-Loir dalam The Potent Dead: Ancestors, Saints and Heroes in Contemporary Indonesia (2002).

Dalam Ziarah dan Wali di Dunia Islam (2010), Henri Chambert-Loir dan Claude Guillot mencatat bahwa di Pulau Jawa terdapat puluhan ribu makam orang-orang Islam yang dihormati dengan jumlah pengunjung berbeda-beda antara yang satu dengan lainnya. Makam Wali Songo menjadi situs yang paling populer dikunjungi pejiarah.

Makam para wali ini dikunjungi oleh peziarah yang datang dari seluruh Indonesia, baik secara perorangan, berkeluarga atau berombongan 50 sampai 60 orang. Pada bulan Rabiulawal, lalu lintas peziarah tiada hentinya, ribuan pengunjung datang setiap hari selama bulan itu.

Di Gunung Jati (Cirebon) dan Gunung Kawi (Malang), jumlah peziarah melebihi 150.000 selama periode yang sama. Di tempat makam Sunan Muria, para pengunjung berdatangan sepanjang tahun dalam jumlah yang besar sehingga waktu yang diberikan kepada masing-masing orang untuk berdoa dibatasi.

“[Para peziarah] dikelompokkan dalam grup-grup sebesar sepuluh orang, dibatasi secara ketat hanya empat menit, dan diumumkan dengan bunyi bel,” tulisnya.

Selain makam para wali, makam para kiai pun amat dihormati. Dalam alam demokrasi di Indonesia, sudah menjadi rumus umum, jika para calon pemimpin daerah atau negara hendak bertarung dalam Pemilu, mereka kerap datang ke pesantren dan berziarah ke makam para kiai. Sandiaga Uno melakukan hal itu, tapi justru saat berziarah itulah ia melakukan kesalahan, hingga akhirnya meminta maaf dan mengakui kesalahan.

Dalam batas yang lebih jauh, penghormatan terhadap tokoh-tokoh yang dianggap suci bahkan kerap ditandai dengan memuliakan petilasannya, yakni makam yang tanpa ada jasad dipendam, melainkan penanda bahwa tokoh tersebut sempat singgah di tempat itu.

Henri Chambert-Loir dan Claude Guillot menyebut tokoh seperti itu adalah tokoh-tokoh rekaan, sebab identitasnya diragukan. Selain petilasan, yang terbanyak, tulis mereka, adalah makam yang diyakini karena konon berisi tulang-belulang seorang ‘wali’ Islam yang menyandang nama yang sangat umum.

“Seperti misalnya Syekh Abdul Rahman atau Abdul Rahim (berasal dari ungkapan Bismillah irrahman irrahim) dan yang riwayat hidupnya amat pendek dan penuh klise—seorang mubalig asal Arab yang pernah mengislamkan desa atau daerah sekitarnya,” tulis Henri Chambert-Loir dan Claude Guillot.

Penghormatan terhadap makam tokoh-tokoh terkenal tentu tak hanya terjadi di Jawa. Di Sumatera, pada abad ke-17, seperti dicatat oleh Henk Schulte Nordholt dkk (ed), dalam Perspektif Baru Penulisan Sejarah Indonesia (2008), makam raja-raja Aceh dan ulama-ulama terkenal senantiasa dirawat.

Sultanah Safiat al-Din Taj al-Alam (1641-1675) menaburi makam ayahnya, Sultan Iskandar Muda, dengan emas dan batu manikam serta mengupah lima belas orang perempuan untuk menjaganya setiap hari. Para penjaga itu memanjatkan doa sambil membakar kemenyan. Sementara Iskandar Thani, suami Safiat, mengungkapkan dalam suratnya kepada Stadhouder Frederik Hendrik mengenai makam bertabur emas yang sudah disiapkan baginya.

Dalam pelbagai bentuknya, penghormatan kepada para tokoh yang dilakukan orang-orang, menurut Henri Chambert-Loir dan Claude Gulillot dalam Ziarah dan Wali di Dunia Islam (2010) adalah sebagai jembatan bagi yang masih hidup dengan alam yang tak bisa ia jangkau.

“Manusia sesungguhnya paling takut menghadapi dalam kesendirian ujian maut yang menandai ajalnya. Untuk membantunya melangkahi batas yang penuh bahaya antara hidup dan mati itu, dia mengandalkan orang yang telah mendahuluinya, yang dianggap memegang kunci rahasia agung itu,” tulisnya.

Mereka menambahkan bahwa para wali, raja, ulama, kiai, yang telah melalui jalan pengalaman manusia biasa, sekaligus diketahui telah berhasil mengatasi segala kendala dan mencapai dunia seberang dengan baik, memiliki semua syarat yang dibutuhkan untuk mengambilalih fungsi para leluhur.


Menghormati Para Leluhur

Di luar tradisi Islam di Nusantara, kematian para leluhur dan tempat mereka bersemayam di alamnya yang baru, juga menjadi sesuatu yang penting bagi mayoritas etnis yang telah meninggali kepulauan ini sejak lama.

Anne Schiller dalam “How to Hol a Tiwah: The Potency of the Dead and Deathways among Ngaju Dayaks” yang dihimpun di buku The Potent Dead: Ancestors, Saints and Heroes in Contemporary Indonesia (2002), mencatat bahwa Tiwah adalah upacara terpenting dalam ritus kematian masyarakat Dayak Ngaju. Bagi suku ini, orang mati dianggap sebagai sumber potensial karuhei tatau—istilah yang mengacu pada pengetahuan esoteris yang membawa nasib baik dan kekayaan.

Dalam upacara ini, jasad leluhur yang mati mula-mula dikubur dalam peti kayu berbentuk lesung atau raung, yang dianggap sebagai pemakaman sementara. Beberapa tahun kemudian, pada upacara Tiwah, tulang belulang tersebut digali kembali, dibakar, dan abunya ditaruh pada suatu bangunan kayu yang disebut sandung, yakni bangunan tinggi yang dihiasi ukiran-ukiran indah yang dianggap sebagai makam yang tetap. Sandung umumnya dibangun di pekarangan rumah.

Infografik Pentingnya Kuburan Bagi Orang Indonesia


Setelah seluruh rangkaian upacara dilaksanakan, menurut M. Junus Melalatoa dalam Ensiklopedi Suku Bangsa di Indonesia (1995) roh yang meninggal dianggap akan sampai di alam abadi di dunia roh. Sebelum Tiwah dilaksanakan, mereka yakin roh leluhur yang meninggal belum sampai ke dunia roh dan masih bisa kembali gentayangan ke sekitar kediaman kerabat yang masih hidup.

“Oleh sebab itu orang yang belum melaksanakan Tiwah bagi kerabat, terlebih orangtua dan leluhurnya, akan tetap merasa berutang dan tidak tenang sebelum melaksanakan kewajibannya, yaitu menyelenggarakan upacara Tiwah,” imbuhnya.

Dalam kehidupan suku-suku lainnya di Nusantara, seperti dilakukan oleh suku Dayak Ngaju, kematian dan kuburan selalu menjadi ritus dan tempat penting dalam kehidupan yang terus berlangsung.

Mereka yang mati, tidak lantas mewujud menjadi masa lalu dan gampang dilupakan. Melainkan terus dikenang dan dihormati. Di titik ini, apa yang dilakukan Sandiaga Uno dengan melangkahi makam merupakan sebuah laku tak patut, setidaknya bagi mereka yang menghormatinya.

Baca juga artikel terkait ZIARAH atau tulisan menarik lainnya Irfan Teguh
(tirto.id - Sosial Budaya)


Penulis: Irfan Teguh
Editor: Ivan Aulia Ahsan
* Data diambil dari 20 top media online yang dimonitor secara live