Peneliti Ungkap Alasan Kenapa Kita Begitu Ingin Bahagiakan Pasangan

Oleh: Febriansyah - 12 Februari 2019
Dibaca Normal 2 menit
Oksitosin adalah neurotransmitter yang berperan dalam mempererat hubungan seseorang, khususnya dalam mengikat kepercayaan dan empati antarpasangan
tirto.id - Cinta dapat membuat kita melakukan hal-hal gila dan kerap mendorong kita bertindak dengan cara yang berlawanan dengan intuisi. Misalnya, ketika kita memilih menempatkan kesejahteraan orang yang kita kasihi di atas kesejahteraan kita sendiri.

Tapi kenapa bisa demikian?

Altruisme atau perilaku semacam itu telah membingungkan dan membangkitkan minat para ilmuwan selama berabad-abad. Sebuah studi baru dari UC Santa Barbara mengeksplorasi bagaimana genetika individu dan aktivitas otak berkorelasi dengan perilaku altruistik yang diarahkan pada pasangan romantis.

Tim peneliti menemukan bahwa jalur yang terkait dengan ikatan pada hewan lain muncul pada manusia, dan mungkin terlibat dalam altruisme secara lebih umum. Hasil penelitian ini dipublikasikan dalam Jurnal Behavioral Neuroscience.

Para ilmuwan saat ini berpikir bahwa altruisme berkembang dalam spesies sosial sebagai strategi untuk memastikan kelangsungan hidup kerabat. Idenya adalah gen yang mempromosikan altruisme akan bertahan, mungkin bukan melalui anak-anak individu tetapi melalui orang-orang dari keluarga mereka, yang membawa genetika serupa.

Bagi manusia, dengan sistem sosial kita yang kompleks, premis dasar ini mengambil dimensi baru.

"Akan masuk akal ketika orang akan secara khusus diinvestasikan dalam kesejahteraan pasangan mereka karena mereka ingin hidup panjang, bahagia, hidup sehat bersama. Dan dalam kasus pengantin baru, beberapa dari mereka ingin memiliki anak. Jadi tidak mementingkan diri sendiri juga merupakan investasi dalam keturunan mereka," kata Bianca Acevedo, seorang ilmuwan peneliti di Neuroscience Research Institute UC Santa Barbara, dan pemimpin penelitian ini.

Altruisme adalah aspek penting dari ikatan pasangan, tetapi menurut Acevedo, itu belum banyak diteliti terutama jika dibandingkan dengan ikatan antara orang tua dan anak-anak mereka, di mana altruisme sangat penting.

"Menanggapi seorang anak dengan tanpa pamrih adalah bagian penting dari pengasuhan," tambah Acevedo.

Fenomena yang bernuansa cinta dan altruisme ini melibatkan banyak chemistry.

Oksitosin adalah neurotransmitter yang berperan dalam hal-hal yang berbau cinta. Oksitosin terlibat dalam berbagai proses, perannya dalam kepercayaan, empati dan ikatan sudah jelas terbukti. Tetapi ada satu hormon yang kurang terkenal yang sebenarnya juga terlibat dalam hubungan antar pasangan yaitu hormon vasopresin.


Tim Acevedo meminta pasangan pengantin baru untuk diselidiki terkait bagaimana genetika seseorang dan aktivitas otak berkorelasi dengan empati yang mereka tunjukkan terhadap pasangan romantis mereka.

Tim menguji setiap peserta untuk dua varian genetik, satu terlibat dalam sensitivitas oksitosin dan satu lagi terkait dengan sensitivitas vasopresin.

Para peneliti kemudian meminta mereka menanggapi kuesioner standar yang menanyakan perasaan mereka terhadap pasangan mereka dan orang lain. Ini memberi mereka ukuran terhadap tingkat empati dan altruisme secara umum pada setiap orang terhadap pasangan mereka.

Kemudian para peserta memasuki mesin fungsional magnetic resonance imaging (fMRI). Meskipun mirip dengan mesin MRI standar yang digunakan dokter untuk menggambarkan jaringan lunak, fMRI dapat melacak perubahan yang terkait dengan aliran darah.

Ini memungkinkan para peneliti untuk melihat bagaimana berbagai bagian otak mengaktifkan respons terhadap berbagai jenis rangsangan. Dalam hal ini, para peserta diperlihatkan foto-foto pasangan, teman, dan orang asing yang romantis dengan ekspresi wajah yang berbeda. Para peneliti menjelaskan apa yang dirasakan orang dalam gambar itu.

Ketika peserta merasakan rasa empati yang kuat dengan orang yang ada dalam gambar, bagian otak yang terkait dengan emosi dan memori emosional menyala.

"Ini hampir seperti otak merespons dengan cara yang memberi sinyal: 'ini penting, perhatikan,'" kata Acevedo.

Area-area otak ini seperti amigdala dan ventral pallidum memiliki konsentrasi reseptor yang sangat padat untuk oksitosin dan vasopresin, yang selanjutnya melibatkan neurotransmiter ini dalam empati dan altruisme. Terlebih lagi, individu dengan variasi genetik yang membuatnya lebih sensitif terhadap hormon ini menunjukkan respons emosional yang lebih kuat.

Para peneliti juga menemukan bahwa daerah otak yang diaktifkan secara khusus sebagai respons terhadap wajah pasangan adalah daerah yang sama yang sangat penting dalam kedekatan mereka terhadap pasangan.

Ini menunjukkan otak kita memiliki jalur yang dikhususkan untuk perilaku yang berhubungan dengan keterikatan, jalur yang mungkin sudah cukup tua. Namun, beberapa jalur keterikatan ini menunjukkan aktivitas bahkan ketika peserta melihat wajah orang asing, memberikan bukti tentang gagasan rumit akan empati dan altruisme pada manusia.

Acevedo terus menyelidiki empati, altruisme, dan pengasuhan dalam berbagai jenis pasangan. Dia saat ini mengeksplorasi bagaimana aktivitas pikiran-tubuh seperti yoga memengaruhi respons individu terhadap pasangan yang berjuang dengan masalah ingatan.

"Penting bagi kita untuk memikirkan sistem ini dan perilaku ini di luar romansa. Ketika orang berpikir tentang hubungan, mereka cenderung menganggap cinta romantis sebagai hal yang sangat penting. Tetapi kami telah melupakan beberapa alasan mendasar dan penting lainnya mengapa orang-orang bersama, ingin saling menjaga satu sama lain,” kata Acevedo seperti dilansir UC Santa Barbara.

"Di luar cinta romantis, kita hidup lama bersama. Banyak dari kita membesarkan anak bersama, atau saling menjaga hingga usia lanjut dan altruisme berakar dalam pada kerangka evolusi, saraf, dan genetik kita," kata Acevedo.


Baca juga artikel terkait PSIKOLOGI atau tulisan menarik lainnya Febriansyah
(tirto.id - )

Penulis: Febriansyah
Editor: Yulaika Ramadhani
DarkLight