Di RUU PDP Batasan Usia Anak Pakai Medsos Diusulkan 17 Tahun

Reporter: - 19 November 2020
Dibaca Normal 1 menit
Akan ada mekanisme identifikasi yang melibatkan orang tua ketika anak di bawah usia 17 tahun ingin membuka akun media sosial.
tirto.id - Kementerian Komunikasi dan Informatika menyatakan dalam Rancangan Undang-undang Perlindungan Data Pribadi (RUU PDP) terdapat adanya usulan batasan usia untuk memiliki akun media sosial yakni 17 tahun.

"Melalui RUU [PDP] ini mengusulkan batasannya 17 tahun, di bawah usia itu harus ada persetujuan dari orang tua. Orang tua harus terlibat," kata Direktur Jenderal Aplikasi Informatika, Kominfo, Semuel Abrijani Pangerapan, saat diskusi virtual "Melindungi Jejak Digital dan Mengamankan Data Pribadi", Kamis (19/11/2020) dilansir dari Antara.

Undang-undang tersebut akan mensyaratkan ada mekanisme identifikasi yang melibatkan orang tua ketika anak di bawah usia 17 tahun akan membuka akun media sosial.

Jika mekanisme ini diterapkan, akan ada lebih banyak tahapan yang harus dilewati ketika anak di bawah batas usia membuka akun media sosial. Batasan usia ini merupakan adopsi dari General Data Protection Regulation (GDPR), sebuah peraturan perlindungan data yang diterapkan di negara-negara yang tergabung dalam Uni Eropa.

GDPR menetapkan batasan usia 16 tahun anak dapat memberikan persetujuan, dan secara sah diakui, untuk masuk dunia digital. Di bawah usia itu, berdasarkan GDPR, harus ada persetujuan dari orang tua.

Menurut Semuel, cara ini ditempuh agar ada keterlibatan dan komunikasi antara anak dan orang tua sebelum masuk ke ruang digital. Ia khawatir jika tidak ada persetujuan dari orang tua soal anak membuka akun media sosial, komunikasi antara anak dan orang tua akan terganggu.

"Memang, ini akan menyulitkan, tapi, kalau tidak begitu, nanti terputus hubungan anak dengan orang tua karena anak membuat dunia sendiri, orang tua dunia sendiri," kata Semuel.

RUU Perlindungan Data Pribadi memuat hak dan kewajiban bagi pemilik data pribadi, pemroses atau pengumpul data pribadi serta otoritas yang mengawasi perlindungan data pribadi.

Mengenai perlakuan data milik anak di bawah usia 17 tahun, RUU tersebut, seperti dikatakan Semuel, data akan masuk klasifikasi data spesifik atau sensitif. Perlakuan data anak di bawah usia 17 tahun akan sama dengan data biometrik, antara lain dilindungi enkripsi dan tidak bisa digunakan untuk tujuan pemasaran (marketing).

Semuel mengajak partisipasi dari orang tua untuk melindungi data pribadi, meski nantinya akan ada aturan mengenai data pribadi anak. Semuel menyarankan sebaiknya anak yang belum cukup usia tidak dibuatkan akun media sosial karena di ruang digital, ia akan berinteraksi dengan orang-orang yang usianya terpaut jauh.

Media sosial, seperti Facebook, menerapkan batasan usia minimal 13 tahun untuk membuka akun.

Ketika anak sudah cukup batasan usia untuk membuka akun media sosial, Semuel menyarankan teman pertama yang ada di media sosial adalah orang tua.

RUU PDP sendiri kini masih berada di tahapan pembahasan antara pemerintah bersama Dewan Perwakilan Rakyat (DPR). Kedua lembaga ini menargetkan pembahasan RUU PDP selesai pada tahun ini. Jika pun tidak bisa tahun ini, RUU PDP ditargetkan selesai awal 2021.





Baca juga artikel terkait RUU PERLINDUNGAN DATA PRIBADI atau tulisan menarik lainnya
(tirto.id - Sosial Budaya)

Sumber: Antara
Editor: Bayu Septianto
DarkLight