Ramadhan 2021

Cara & Panduan Puasa Ramadhan Bagi Pasien Baru Sembuh dari Covid-19

Oleh: Dhita Koesno - 28 April 2021
Dibaca Normal 2 menit
Puasa Ramadhan bagi pasien Covid-19, panduan puasa bagi pasien yang baru pulih dari Corona.
tirto.id - Ramadan tahun ini masih dalam situasi Pandemi Covid-19 sama seperti tahun lalu, sehingga ibadah puasa di bulan suci juga dilakukan secara terbatas, seperti pembatasan ibadah di masjid hingga acara buka puasa di tempat umum.

Melonjaknya kasus Corona di berbagai negara termasuk Indonesia tentu menambah daftar orang yang telah terinfeksi Covid-19 dan pasien yang baru sembuh dari virus mematikan itu.

Dikutip dari Gulf News, beberapa ilmuwan mengatakan bahwa bagi pasien Corona yang ingin menjalankan ibadah puasa harus memperhatikan kondisi tubuh masing-masing.

Jika merasa tak kuat, tidak masalah untuk tidak berpuasa dan jangan memaksakan diri.

Para dokter di Uni Emirat Arab (UEA) juga telah memperingatkan pasien yang telah pulih dari COVID-19 untuk memperhatikan nutrisi, hidrasi, tidur, dan kebugaran fisiknya jika mereka berencana untuk menjalankan puasa selama Ramadan.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) telah memperingatkan bahwa dua hingga tiga bulan setelah pemulihan, pasien jarak jauh COVID-19 cenderung menderita beberapa gejala seperti kelelahan, sesak napas, otot yang buruk, hingga ancaman pembekuan darah dan pengasapan otak di antara efek samping lainnya.

Menjelaskan potensi risiko kesehatan puasa bagi mereka yang telah pulih dari komplikasi COVID-19, Dr Salvin George dari UEA mengatakan, pemulihan untuk pasien COVID-19 kritis dilakukan secara bertahap dan mereka disarankan untuk menjalankan puasa di bawah pengawasan medis.

"Banyak pasien COVID yang sakit kritis terus mengalami kelelahan, infeksi saluran pernapasan, kesulitan bernapas. Pasien tersebut tidak disarankan untuk berpuasa, sementara pasien lain yang memiliki gejala sedang hingga ringan dapat melanjutkan," ujarnya.

Ia mengatakan, ada ancaman penggumpalan darah juga dan terkadang puasa bisa memicu dehidrasi yang menyebabkan darah menjadi lebih kental dan mengakibatkan penggumpalan.

"Kami biasanya meresepkan pengencer darah untuk pasien yang sakit parah selama sebulan setelah keluar dari rumah sakit," imbuhnya.

Namun, lanjutnya, jika pasien ini masih berencana untuk berpuasa, disarankan untuk menjalani tes D-dimer. Ini adalah tes yang dapat menyingkirkan pembekuan darah yang tidak tepat. Jika pembacaan di bawah 0,5, berarti darah pasien cukup encer.

"Jika pembacaan menunjukkan 1 atau lebih dari 1, maka pasien berpeluang mengalami penggumpalan darah dan membutuhkan pengencer serta harus memperhatikan hidrasi yang tepat selama puasa,” tambahnya.

Dr Sarla Kumari, spesialis Penyakit Dalam di Rumah Sakit Spesialis Kanada, Dubai, menjelaskan bahwa mereka yang menderita COVID-19 ringan dan tidak memiliki ancaman kesehatan besar boleh berpuasa selama Ramadan.

“Tidak ada bukti yang menunjukkan efek merugikan dari puasa selama pandemi COVID-19 pada individu sehat tanpa gejala yang sebelumnya berpuasa dengan aman," kata dia.

Meski demikian, pasien dengan demam dan penyakit berkepanjangan akibat COVID-19 dapat mengalami dehidrasi parah dan berisiko mengalami kerusakan akut secara tiba-tiba.

"Dengan demikian, pasien ini tidak boleh berpuasa (atau berhenti berpuasa) dan memastikan hidrasi yang cukup. Sebelum memulai puasa, penyakit penyerta harus dikelompokkan berdasarkan risiko dan didiskusikan dengan dokter pasien," jelasnya.

Ia menyebutkan, mayoritas infeksi COVID-19 tidak menghasilkan gejala apa pun atau menyebabkan penyakit seperti flu yang sembuh sendiri, sementara hingga 20 persen dapat menyebabkan penyakit parah atau kritis.

"Orang dengan penyakit ringan tanpa kondisi medis lain bisa berpuasa. Namun, jika mereka merasa sakit atau demam maka mereka harus berhenti berpuasa,” terangnya.

Pasien COVID-19 jarak jauh juga perlu berhati-hati dalam memilih makanan sahur dan buka puasa yang bergizi seimbang, menyediakan cukup makro dan mikronutrien.

Mereka harus tetap terhidrasi sepanjang hari, melakukan olahraga ringan hingga sedang setelah mengakhiri puasanya di hari itu dan harus memastikan mereka tidur setidaknya sembilan jam setiap hari.


Pedoman Puasa Ramadhan Bagi Pasien Covid-19


Berikut ini pedoman yang bisa diikuti bagi pasien yang baru pulih dari COVID-19 untuk berpuasa selama Ramadan:

Tidak peduli varian virus apa, kemanjuran sistem kekebalan seseorang atau kemanjuran vaksin semata-mata bergantung pada status kesehatan individu secara keseluruhan.

Efek mortalitas yang merusak dari respons imun setelah terinfeksi COVID, terutama karena ketidakseimbangan yang sudah ada sebelumnya dalam tubuh yang memengaruhi pemulihan yang buruk dan menurunkan umur panjang.

Faktor yang paling mempengaruhi kekebalan:

1. Lingkungan: Kita perlu membuat rumah bebas racun, memiliki aerasi yang baik dan sinar matahari yang sehat. Ini dapat mengurangi kecenderungan anggota keluarga terhadap penyakit.

2. Stres mental: Mengelola depresi, kesepian, dan dampak racun harus dikelola serta diterapi diambil sesuai kebutuhan.

3. Tidur yang sehat: Ritme sirkadian yang baik adalah kekuatan pendorong tubuh kita. Ketidakseimbangan dapat menyebabkan ketidakseimbangan hormon dan regenerasi jaringan yang rusak. Tidur memainkan peran penting dalam pembentukan enzim terkait kekebalan.

4. Asupan nutrisi yang berkualitas juga penting: Saat mengikuti pola puasa yang sehat, kita harus berhati-hati untuk mengambil nutrisi yang cukup dari asupan makanan yang terbatas dan mencegah kekurangan. Kekurangan Vitamin D, Zinc, Vitamin C telah menunjukkan respons imun yang buruk.

5. Gaya hidup bebas racun: Makanan, kosmetik, bahan pembersih rumah dan bahan habis pakai lainnya harus mengandung racun paling sedikit karena ini adalah faktor pemicu stres laten selain dari stres mental.

6. Melacak status kesehatan dan status gizi: Hal ini dapat menjaga kita semua dalam perjalanan yang aman melalui pandemi apa pun.


Baca juga artikel terkait TIPS PUASA BAGI PASIEN COVID-19 atau tulisan menarik lainnya Dhita Koesno
(tirto.id - Kesehatan)

Penulis: Dhita Koesno
Editor: Agung DH
DarkLight