Biografi Cut Nyak Dhien: Sejarah Singkat Pahlawan Wanita dari Aceh

Oleh: Rizka Alifa Rahmadhani - 13 Maret 2021
Dibaca Normal 1 menit
Biografi singkat Cut Nya Dhien mengambarkan perjuangan seorang perempuan Aceh yang tak kenal menyerah. Ia terus berjuang sampai akhir hayat.
tirto.id - Biografi singkat Cut Nya Dhien adalah riwayat seorang tokoh perempuan Indonesia yang tak kenal menyerah. Ia dijuluki "Ratu Aceh" lantaran tekadnya yang kuat dalam melawan kolonial Belanda di Aceh. Ia menghabiskan masa hidupnya dengan terus melakukan pertempuran. Semua itu ia lakukan demi menggapai cita-cita bangsa, yakni terbebas dari kekuasaan penjajah.

Kelahiran dan Masa Awal Cut Nya Dhien

Cut Nyak Dhien adalah keturunan bangsawan Aceh, lahir pada 1848 di kampung Lam Padang Peukan Bada, wilayah VI Mukim, Aceh Besar. Saat menginjak usia 12 tahun, ia dijodohkan dengan Teuku Ibrahim Lamnga, putra Teuku Po Amat, Uleebalang Lam Nga XIII. Suaminya seorang pemuda berwawasan luas dan taat kepada agama. Dari pernikahan tersebut, mereka dikaruniai seorang anak laki-laki.

Dalam riwayat sejarah Aceh, Teuku Ibrahim berjuang melawan kolonial Belanda. Atas alasan itu, Teuku Ibrahim seringkali meninggalkan Cut Nyak Dhien dan anaknya. Setelah berbulan-bulan meninggalkan Lam Padang, Teuku Ibrahim datang untuk menyerukan perintah mengungsi dan mencari perlindungan di tempat yang aman. Cut Nyak Dhien bersama penduduk lainnya kemudian meninggalkan Lam Padang pada 29 Desember 1975.

Pada 29 Juni 1878, Teuku Ibrahim wafat. Kematian sang suami membuat Cut Nyak Dhien terpuruk. Namun, kejadian itu tak membuatnya putus asa, sebaliknya menjadi alasan kuat Cut Nyak Dhien berjuang menggantikan sosok suaminya.


Cut Nya Dhien Bersama Teuku Umar


Selepas kematian suaminya, Cut Nyak Dhien menikah lagi dengan Teuku Umar, cucu dari kakek Cut Nyak Dhien. Tidak hanya diikatkan dengan tali pernikahan, tetapi keduanya bersatu untuk memerangi penjajah. Bukan karena semata-mata ingin mendapatkan sosok kepala rumah tangga di dekatnya, tetapi Cut Nyak Dhien beralasan ingin berjuang bersama dengan laki-laki yang mengizinkannya terjun ke medan perang untuk melawan Belanda.

Cut Nyak Dhien bersama Teuku Umar menguatkan barisan para pejuang untuk kembali mengusir kape Belanda dari bumi Aceh. Keduanya melakukan pertempuran dengan semangat juang membara. Salah satu keberhasilan mereka yakni merebut kembali kampung halaman Cut Nyak Dhien. Teukur umar juga berpura-pura tunduk kepada Belanda demi mendapatkan pasokan persenjataan yang kemudian mereka gunakan untuk kembali menyerang penjajah.



Berjuang Sampai Pengasingan

Belakangan, Teuku Umar gugur dalam medan laga di Meulaboh. Suami keduanya itu gugur karena itikad penyerangannya telah diketahui Belanda sejak awal.

Meskipun orang-orang terkasihnya telah meninggalkannya, Cut Nya Dhien terus melangsungkan pertempurannya selama enam tahun. Ia bergerilya dari satu wilayah ke wilayah lainnya. Selama itu, ia bersama rakyat dan pejuang lainnya, dihadapkan pada penderitaan, kehabisan makanan, uang, dan pasokan senjata.

Cut Nyak Dhien dengan keadaan fisiknya yang mulai renta terus berupaya melarikan diri dari Belanda. Meskipun pada saat itu, pasukan tempurnya melemah karena ancaman Belanda. Sayangnya, panglima pasukannya, Pang Laot berkhianat. Ia bersama-sama Belanda mencari keberadaan Cut Nyak Dhien. Mereka berhasil menemukan persembunyian Cut Nyak Dhien dan kemudian membawanya ke Kutaradja.

Atas permintaan Pang Laot kepada Belanda, Cut Nyak Dhien mendapat perlakuan baik oleh Belanda. Gubernur Belanda di Kutaradja, Van Daalen, tidak menyenangi hal tersebut sehingga Cut Nyak Dhien diasingkan ke pulau Jawa, tepatnya Sumedang pada 1907.

Setahun, masa pengasingannya, Cut Nyak Dhien mengembuskan napas terakhirnya. Ia menjadi salah satu sosok wanita Indonesia yang patut dicontoh keberaniannya. Sejak tanggal 2 Mei 1964, Cut Nyak Dhien dianugerahi sebagai pahlawan nasional.

Baca juga artikel terkait BIOGRAFI atau tulisan menarik lainnya Rizka Alifa Rahmadhani
(tirto.id - Sosial Budaya)

Kontributor: Rizka Alifa Rahmadhani
Penulis: Rizka Alifa Rahmadhani
Editor: Agung DH
DarkLight