Traktat Breda (31 Juli 1667)

Belanda Melepas Manhattan Demi Pulau Kecil di Maluku

susana malam hari dengan bioskop broadway dan animasi lampu led, simbol new york city dan amerika serikat. [foto/www.theodysseyonline.com]
Oleh: Iswara N Raditya - 1 Agustus 2017
Dibaca Normal 3 menit
Melalui Traktat Breda, Belanda dan Inggris bertukar pulau pada 1667: Manhattan (Amerika) dan Pulau Run (Maluku).
Perjanjian pada pertengahan tahun 1667 itu disiapkan dengan tergesa-gesa demi menghentikan perang secepatnya. Belanda menjamu Inggris di Breda, dan hanya dalam 10 hari, tercapailah kesepakatan antara kedua belah pihak. Hari itu, tanggal 31 Juli 1667, Treaty of Breda atau Traktat Breda resmi ditandatangani.

Hasilnya adalah, Inggris harus mengembalikan Pulau Run (Rhun) yang terletak di Kepulauan Maluku kepada Belanda. Sebagai gantinya, Belanda menyerahkan pulau kecil yang didudukinya di Benua Amerika bernama Nieuw Amsterdam alias Manhattan. Nantinya, Inggris mengganti Nieuw Amsterdam dengan nama baru: New York.

Perang Ambisi Belanda vs Inggris

Sejak 4 Maret 1665, Belanda dan Inggris terlibat Perang Anglo-Dutch II. Ini merupakan kelanjutan dari perang seri pertama pada 1652-1654, dan nantinya masih berlanjut hingga episode keempat (1780-1784) yang turut mempengaruhi riwayat perjalanan terbentuknya peradaban modern (Bart Westerweel, Anglo-Dutch Relations in the Field of the Emblem, 1997:182).


Belanda dan Inggris bertikai karena sama-sama berambisi menguasai perdagangan dunia. Situasi ini membuat beberapa teritori menjadi tidak jelas kepemilikannya dan berpotensi menjadi sengketa yang berkepanjangan jika tidak segera dituntaskan. Untuk menghindari kerugian yang lebih besar, keduanya sepakat melakukan perjanjian damai di Breda pada 1667.

Bertindak selaku tuan rumah, Kerajaan Belanda diwakili lima orang, yakni Adolf Ripperda, Hieronymus van Beverningh, Pieter de Huybert, Allard Jonghstal, dan Ludolph Tjarda van Starckenborgh. Sedangkan Raja Charles II dari Inggris mengirimkan dua utusan, Lord Denzil Holles dan Sir Henry Coventry (Davenport & Paullin, eds., European Treaties Bearing on the History of the United States and Its Dependencies, 2004:191).

Perundingan memang berjalan alot, namun dibutuhkan kesepakatan secepatnya karena situasi yang semakin gawat. Pasalnya, kedua belah pihak punya pasukan yang siap bergelut di ajang tempur. Semula, Inggris menawarkan penukaran Nieuw Amsterdam (Manhattan) yang dikuasai Belanda dengan pabrik gula mereka di pesisir Suriname, tapi ditolak.


Belanda tidak sepakat dengan penawaran tersebut karena ingin mendapatkan kembali Pulau Run di Kepulauan Maluku yang telah jatuh dalam cengkeraman Inggris. Jika Pulau Run bisa direngkuh lagi, maka akan sangat mendukung upaya dominasi monopoli perdagangan Belanda di timur jauh, tepatnya di Hindia Timur.

Sempat terjadi tarik-ulur antara Belanda dan Inggris dalam rangkaian perundingan di Breda itu. Dalam tempo 10 hari, titik temu pun akhirnya berhasil dicapai oleh kedua belah pihak. Tepat pada 31 Juli 1667, Traktat Breda ditandatangani. Manhattan menjadi milik Inggris, Pulau Run di Maluku diserahkan kepada Belanda.

Pesona Masa Lalu Pulau Run

Pulau Run dan Manhattan sama-sama pulau yang terbilang mungil. Pulau Run adalah pulau paling terpencil di Kepulauan Maluku yang panjangnya hanya 3 kilometer dengan lebar kurang dari 1 kilometer. Manhattan sedikit lebih besar dengan luas daratan hampir mencapai 6 kilometer persegi. Namun, kala itu Pulau Run ternyata lebih menjanjikan ketimbang Manhattan.

Pada abad ke-17, Pulau Run adalah satu-satunya pulau yang ditumbuhi pohon pala (Poesponegoro & Notosusanto, Sejarah Nasional Indonesia: Kemunculan Penjajahan di Indonesia, 2010). Ingat, tujuan awal kedatangan bangsa-bangsa Eropa ke Nusantara adalah untuk menemukan pusat rempah-rempah, dan pala saat itu menjadi salah satu jenis rempah yang paling laku di pasar Eropa.

Sedangkan Pulau Manhattan di Amerika pertama kali ditemukan oleh seorang pelayar Inggris yang bekerja untuk Kerajaan Belanda, bernama Henry Hudson pada 1609. Pulau ini sebenarnya sudah beberapa kali dilewati sejumlah pelayar Eropa lainnya, namun tidak pernah disinggahi. Sejak 1624, Belanda mengklaim kepemilikan Manhattan yang kemudian diberi nama Nieuw Amsterdam (Amsterdam Baru).


Sementara itu, sengketa antara Belanda dan Inggris terkait Pulau Run sebenarnya sudah terjadi sejak lama. Belanda datang ke pulau tersebut untuk membeli rempah-rempah pada 1603. Inggris yang masuk belakangan pada 1616 langsung melakukan aksi nyata, mengikat penduduk setempat dengan kontrak.

Pihak Belanda tentu saja tidak terima dan berkali-kali mengganggu penguasaan Inggris atas Pulau Run, setidaknya untuk mengurangi nilai lebih pulau tersebut. Orang-orang Belanda, misalnya, memindahkan atau bahkan menghancurkan pohon-pohon pala di Pulau Run sehingga Inggris tidak bisa memanfaatkannya (Willard Anderson Hanna, Kepulauan Banda: Kolonialisme dan Akibatnya di Kepulauan Pala, 1983:69).

Giles Milton (2015:456) dalam buku Pulau Run: Magnet Rempah-rempah Nusantara menyebutkan bahwa ada laporan penyelidikan terakti tindakan biadab Gubernur Banda (orang Belanda) yang menyiksa penduduk, merampok barang-barang berharga, memusnahkan pepohonan pala dan rempah-rempah lainnya.


Antara Maluku dan Manhattan

Setelah Traktat Breda disepakati pada 31 Juli 1667, polemik antara Belanda dan Inggris terkait sengketa Pulau Run memang berangsur mereda. Namun, pertikaian antara keduanya ternyata masih berbuntut panjang. Perang Belanda-Inggris pecah lagi dalam dua episode berikutnya yakni pada 1672-1674 dan 1780-1784.

Inggris akhirnya menjadi pemenang seiring rontoknya perekonomian Belanda pada masa itu (Edler, F., The Dutch Republic and The American Revolution, 2001). Namun, kepemilikan atas Pulau Run tetap atas nama Belanda yang kala itu justru semakin mengukuhkan pengaruhnya di kawasan Hindia atau Indonesia.

Begitu pula dengan Manhattan yang tetap menjadi milik Inggris. Seiring berdirinya negara Amerika Serikat, pulau ini berkembang pesat. Bahkan, New York, nama baru sekaligus pusat keramaian Manhattan, kini menjelma menjadi kota metropolitan terpadat di dunia. Populasi penduduk Manhattan pada 2016 menunjukkan angka 1.643.734 juta jiwa ("Current Population Estimates", NYC.gov, update 10 Juni 2017).

Lantas, apa kabar Pulau Run di Maluku?

Popularitas pulau ini sebagai pusat penghasil pala dan jenis rempah-rempah lainnya justru meredup setelah dikuasai Belanda. Lagi-lagi Inggris berada di balik pelemahan ini. Inggris ternyata sempat memindahkan pohon-pohon pala ke sejumlah negeri koloninya, termasuk Ceylon (Sri Lanka), Singapura, dan Grenada di Kepulauan Karibia. Saat ini, Grenada dikenal sebagai penghasil pala terbesar di dunia.

Pulau Run semakin merana ketika pada 1810 Inggris berhasil menduduki Banda Besar, pulau utama di Kepulauan Maluku. Pendudukan ini berpengaruh besar dan kian menggerogoti supremasi Belanda dalam perdagangan rempah-rempah (Des Alwi, Sejarah Maluku: Banda Naira, Ternate, Tidore, dan Ambon, 2005:167).


Meski di kemudian hari sebagian besar wilayah Nusantara diambil-alih kembali oleh Belanda -- hingga Indonesia merdeka pada 1945 dan penyerahan kedaulatan pada akhir 1949 -- namun pesona Pulau Run tampaknya sudah benar-benar surut, berbanding terbalik dengan Manhattan dengan New York sebagai pusatnya.

Hingga saat ini, momen Traktat Breda yang ditandatangani tepat 350 tahun silam masih diperingati, baik di New York maupun di Pulau Run, Maluku Tengah, yang saat ini “hanya” berupa wilayah setara desa di Kecamatan Banda, Kabupaten Maluku Tengah, Provinsi Maluku.

Baca juga artikel terkait SEJARAH INDONESIA atau tulisan menarik lainnya Iswara N Raditya
(tirto.id - Humaniora)

Reporter: Iswara N Raditya
Penulis: Iswara N Raditya
Editor: Zen RS
DarkLight