Penyakit Langka

Apa Itu Empty Sella Syndrome, Penyakit yang Diidap Ruben Onsu?

Penulis: Dhita Koesno - 25 Jul 2022 22:00 WIB
Dibaca Normal 1 menit
Apa itu Empty Sella Syndrome, penyakit langka yang diidap Ruben Onsu? Dari gejala, penyebab, hingga pengobatannya.
tirto.id - Artis Ruben Onsu belum lama ini membuat pengakuan dirinya mengidap lesi otak, empty sella syndrome.

Ruben mengaku, penyakit tersebut telah membuat dirinya tidak tahan dingin, dan selalu meneteskan tetes mata meski tidak memakai lensa kontak, karena penglihatannya kabur.

"Saya tidak merasa lemas, tiba-tiba masuk ICU, karena HBnya tiba-tiba rendah jadi 5," aku Ruben seperti dikutip akun YouTube Trans7 Official.

Lalu apa sebenarnya apa itu penyakit empty sella syndrome? Gejala, penyebab dan cara mengobatinya?

Apa Itu Empty Sella Syndrome?


Empty Sella Syndrome merupakan gangguan langka yang berhubungan dengan bagian tengkorak yang disebut sella turcica.

Sella turcica adalah lekukan pada tulang sphenoid yang terletak pada pangkal tengkorak, yang berfungsi memegang kelenjar hipofisis.

Dikutip situs John Hopkins Medicine, Empty Sella Syndrome atau sindrom sella kosong (ESS) dapat terjadi jika seseorang memiliki sella tursika yang membesar.

Ini adalah struktur tulang di mana kelenjar pituitari berada di dasar otak. Selama tes pencitraan pada area tersebut, kelenjar pituitari pertama-tama mungkin terlihat seperti hilang.

Ada 2 jenis ESS, yakni: primer dan sekunder.

  1. ESS primer. Kelenjar pituitari biasanya diratakan. Tipe ini lebih sering terjadi pada wanita yang mengalami obesitas dan memiliki tekanan darah tinggi. Ini juga telah dikaitkan dengan penumpukan cairan di otak.
  2. ESS sekunder. Kelenjar pituitari mungkin kecil karena perubahan genetik (mutasi), cedera, terapi radiasi, atau pembedahan.


Gejala Empty Sella Syndrome


Gejala ESS bervariasi dari orang ke orang, serta tergantung pada usia dan apa yang menyebabkan sindrom tersebut, gejalanya bahkan

Pada sejumlah kecil orang, menurut situs WebMD, sella tursika dibentuk sedemikian rupa sehingga cairan tulang belakang dapat bocor ke dalamnya.

Tidak ada jenis yang memengaruhi kesehatan penderita secara keseluruhan, baik ESS primer maupun ESS sekunder, jarang terjadi. Dokter biasanya hanya menemukan ESS ketika mereka mencari penyebab masalah lain.

Wanita lebih cenderung memiliki ESS daripada pria. Ini juga lebih umum di antara orang-orang yang mengalami obesitas atau memiliki tekanan darah tinggi.

Kebanyakan orang yang memiliki ESS tidak memiliki gejala, setidaknya hanya kurang dari 1% orang yang memilikinya memiliki gejala atau masalah.

Ketika seorang penderita memiliki gejala, maka berikut ini tanda-tanda yang paling umum:
  • Sakit kepala
  • Tekanan darah tinggi
  • Kelelahan
  • Impotensi (pada pria)
  • Gairah seks rendah
  • Tidak ada periode menstruasi atau tidak teratur (pada wanita)
  • Infertilitas
Sementara gejala yang kurang umum dapat mencakup:

  • Perasaan tertekan di dalam tengkorak
  • Cairan tulang belakang bocor dari hidung
  • Pembengkakan di matamu
  • Penglihatan kabur
Saat didiagnosa memiliki gejala ESS, dokter umumnya akan menanyakan riwayat kesehatan pasien dan merekomendasikan tes pencitraan otak untuk melihat apakah sella tursika yang terlihat kosong. Pemindaian ini mungkin termasuk:

  • Pemindaian Magnetic Resonance Imaging (MRI): Ini menggunakan magnet yang kuat dan gelombang radio untuk membuat gambar detail bagian dalam otak pasien.
  • Pemindaian tomografi terkomputerisasi (CT): Dokter akan mengambil rontgen kepala pasien dari beberapa sudut dan menyatukannya untuk membuat gambar yang lebih lengkap.
Jika pasien memiliki ESS tetapi tidak menyebabkan masalah baginya, maka pasien mungkin tidak memerlukan perawatan.

Tetapi jika pasien memiliki gejala, dokter biasanya akan memberikan penawaran berupa:

  1. Obat-obatan. Jika kelenjar pituitari pasien tidak mengeluarkan jumlah hormon yang tepat, dokter akan memberi obat untuk membantu memperbaikinya.
  2. Operasi. Jika cairan tulang belakang bocor dari hidung, dokter mungkin melakukan operasi untuk mencegah hal itu terjadi.


Baca juga artikel terkait LIFESTYLE atau tulisan menarik lainnya Dhita Koesno
(tirto.id - Kesehatan)

Penulis: Dhita Koesno
Editor: Yantina Debora

DarkLight