Kesehatan Mental

4 Jenis Gangguan Kesehatan Mental: Depresi hingga Borderline

Penulis: Dhita Koesno, tirto.id - 13 Okt 2022 11:55 WIB
Dibaca Normal 5 menit
4 jenis gangguan kesehatan mental yang meningkatkan risiko melukai diri sendiri: depresi hingga stres pascatrauma.
tirto.id - Kondisi ketergangguan kesehatan mental, seperti menyakiti diri sendiri atau self-harm adalah perilaku di mana seorang individu membuat kerugian pada diri mereka sendiri.

Self-harm biasanya dilakukan sebagai cara untuk membantu mengatasi pikiran dan perasaan yang sulit atau menyusahkan.

Tindakan melukai diri sendiri yang paling sering terjadi seperti pemotongan, pembakaran atau overdosis.


Memotong bagian tubuh adalah bentuk melukai diri sendiri yang paling umum, lebih dari 80% orang yang melukai diri sendiri memilih metode ini, tetapi itu bukan satu-satunya bentuk dari melukai diri.

Menyakiti diri sendiri sebenarnya bukanlah masalahnya, kondisi itu adalah gejala dari beberapa kondisi kesehatan mental lain yang mendasarinya.

Beberapa faktor yang dapat membuat seseorang lebih berisiko melakukan self-harm seperti dikutip situs Camber di antaranya:
  • Mengalami gangguan kesehatan mental. Ini mungkin termasuk depresi, kecemasan, gangguan kepribadian ambang, dan gangguan makan
  • Menjadi anak muda yang tidak berada di bawah asuhan orang tua atau anak muda yang meninggalkan panti asuhan
  • Menjadi bagian dari komunitas LGBT


Beberapa individu dapat mengatasi masalah mereka dengan berbicara dengan teman dan keluarga, sementara yang lain mungkin menemukan kesulitan yang luar biasa.

Ketika seseorang tidak dapat mengungkapkan emosinya dan membicarakan hal-hal yang membuat tertekan, marah, atau kesal, tekanan dapat menumpuk dan menjadi tak tertahankan.

Beberapa orang mengubah ini pada diri mereka sendiri dan menggunakan tubuh mereka sebagai cara untuk mengekspresikan pikiran dan perasaan yang tidak dapat mereka katakan secara terbuka.

Studi telah menemukan, bahwa menyakiti diri sendiri merupakan penyebab penting masuk ke rumah sakit.

Usia puncak untuk melukai diri sendiri adalah 15-24 tahun, dan bunuh diri adalah penyebab utama kematian ketiga dalam kelompok usia ini.

Penyakit kejiwaan, terutama depresi, kecemasan dan gangguan penyalahgunaan alkohol, merupakan faktor risiko yang dikenal sebagai menyakiti diri sendiri.

Penelitian sebelumnya pada orang dewasa telah menunjukkan hubungan antara perilaku bunuh diri dan penyakit fisik kronis, seperti asma, diabetes mellitus tipe I, epilepsi dan kanker .

Menyakiti diri sendiri, juga disebut non-suicidal self-injury (NSSI), tidak sama dengan upaya bunuh diri.

Bunuh diri adalah cara untuk mengakhiri hidup Anda. Self-injury adalah strategi mengatasi, namun, individu yang melukai diri sendiri sembilan kali lebih mungkin untuk mencoba bunuh diri, dan banyak menggambarkan pikiran bunuh diri kronis pada saat cedera.

Sementara melukai diri sendiri dapat membawa rasa tenang sementara dan pelepasan ketegangan, biasanya diikuti oleh perasaan bersalah dan malu dan kembalinya emosi yang menyakitkan.

Meskipun cedera yang mengancam jiwa biasanya tidak dimaksudkan, dengan melukai diri sendiri ada kemungkinan konsekuensi yang lebih serius dan bahkan fatal.


Kondisi Kesehatan Mental yang Berisiko Melukai Diri Sendiri


Ada empat kondisi kesehatan mental yang dapat menyebabkan seseorang terlibat dalam perilaku menyakiti diri sendiri adalah, berikut uraiannya seperti dilansir laman Times of India:

1. Gangguan kepribadian borderline (Borderline personality disorder)

Ilustrasi Suasana Hati
Ilustrasi suasana hati. foto/istockphoto


Ini adalah penyakit mental yang secara signifikan memengaruhi kemampuan seseorang untuk mengatur emosinya.

Hilangnya kontrol emosi ini dapat meningkatkan impulsif, mempengaruhi perasaan seseorang tentang diri mereka sendiri, dan berdampak negatif pada hubungan mereka dengan orang lain.

Mereka mungkin mengalami perubahan suasana hati yang intens dan merasakan ketidakpastian tentang bagaimana mereka melihat diri mereka sendiri.

Mereka mungkin bertindak impulsif atau sembrono; juga terlibat dalam perilaku merugikan diri sendiri.

2. Depresi (gangguan depresi mayor atau depresi klinis)

Depresi
Ilustrasi depresi. Getty Images/iStockphoto


Depresi merupakan salah satu penyakit mental yang paling umum dan gangguan mood yang serius.

Ini menyebabkan gejala parah yang memengaruhi cara seseorang merasakan, berpikir, dan menangani aktivitas sehari-hari, seperti tidur, makan, atau bekerja.

Suasana hati sedih, cemas, atau "kosong" yang terus-menerus, perasaan putus asa, atau pesimisme, perasaan mudah marah, frustrasi atau gelisah, perasaan bersalah, tidak berharga, atau tidak berdaya, kehilangan minat atau kesenangan dalam hobi dan aktivitas, dan penurunan energi, kelelahan, dan kesulitan berkonsentrasi, mengingat, atau membuat keputusan, masalah tidur, perubahan nafsu makan atau perubahan berat badan, pikiran tentang kematian atau bunuh diri, atau percobaan bunuh diri; merupakan gejala depresi.

3. Gangguan Kecemasan (Anxiety disorder)

Ilustrasi cemas, menyendiri Anxiety Disorder
Ilustrasi. FOTO/Shutterstock


Kecemasan bisa bertambah buruk dari waktu ke waktu jika tidak diobati. Gejalanya dapat mengganggu aktivitas sehari-hari seperti kinerja pekerjaan, tugas sekolah, dan hubungan.

Gejalanya meliputi stres yang tidak sebanding dengan dampak peristiwa tersebut, ketidakmampuan untuk mengesampingkan kekhawatiran dan kegelisahan.

Orang mungkin akan mengalami hypervigilance, lekas marah, gelisah, kurang konsentrasi, pikiran kalut, pikiran yang tidak diinginkan, kelelahan, berkeringat, insomnia, mual dan jantung berdebar.

4. Gangguan stres pascatrauma

Ilustrasi Trauma Psikis
Ilustrasi trauma psikis. Getty Images/iStockphoto


Suatu gangguan yang ditandai dengan kegagalan untuk pulih setelah mengalami atau menyaksikan peristiwa yang menakutkan.

Kondisi ini dapat berlangsung berbulan-bulan atau bahkan bertahun-tahun, dengan pemicu yang dapat membawa kembali ingatan akan trauma yang disertai dengan reaksi emosional dan fisik yang intens.

Gejalanya mungkin termasuk mimpi buruk, kilas balik, penghindaran situasi yang membawa kembali trauma, reaktivitas tinggi terhadap rangsangan, kecemasan atau suasana hati yang tertekan.

Jika Anda melukai diri sendiri, bahkan dengan cara kecil, atau jika Anda memiliki pikiran untuk melukai diri sendiri, segera cari bantuan.

Segala bentuk melukai diri sendiri adalah tanda masalah yang lebih besar yang perlu ditangani. Bicaralah dengan seseorang yang Anda percayai yang dapat membantu Anda mengambil langkah pertama menuju pengobatan yang berhasil.

Meskipun Anda mungkin merasa malu dan malu tentang perilaku ini, Anda dapat menemukan bantuan yang mendukung, peduli, dan tidak menghakimi.


Infografik SC Gangguan Kesehatan Mental
Infografik SC Gangguan Kesehatan Mental. tirto.id/Quita


Cara Menjaga Kesehatan Mental


Dilansir dari laman Mental Health Foundation disebutkan 10 cara menjaga kesehatan mental kita tanpa perlu mengeluarkan biaya atau waktu yang lebih, berikut uraiannya:

1. Berbicara Tentang Perasaan Anda dengan Diri Sendiri

Membicarakan perasaan dengan diri sendiri dapat membantu menjaga kesehatan mental yang baik. Hal ini juga dapat membantu Anda ketika sedang berada dalam suatu masalah.

2. Olahraga

Menerapkan latihan harian dapat membantu meningkatkan kepercayaan diri. Manfaat lain yang didapatkan dari berolahraga adalah membantu menjaga konsentrasi, tidur nyenyak, dan merasa lebih baik.

Olahraga juga membantu ingatan dan kesehatan organ vital serta bermanfaat meningkatkan kesehatan mental secara signifikan.

3. Makan Makanan yang Sehat

Otak membutuhkan beragam nutrisi untuk tetap sehat dan berfungsi dengan baik, sama halnya seperti organ tubuh lain. Diet juga merupakan ide yang baik untuk kesehatan fisik sekaligus kesehatan mental.

4. Hindari Alkohol

Sebagian dari kita mengkonsumsi alkohol untuk menaikan mood. Beberapa orang mengkonsumsinya untuk menghadapi rasa takut, perasaan sendiri, akan tetapi hal yang perlu diperhatikan adalah efek tersebut hanya sementara.

Ketika menggunakan alkohol, Anda akan cenderung merasa bersalah karena alkohol pada dasarnya memengaruhi otak dan tubuh. Mengonsumsi alkohol bukanlah cara yang tepat untuk mengatasi kondisi perasaan kita.

5. Menjaga Hubungan Sosial

Tidak ada hal yang lebih menyenangkan dari tetap menjaga hubungan dengan seseorang dengan bertemu secara langsung.

Tetapi, hal tersebut tentu tidak selalu terjadi. Anda juga dapat mencoba ide lain, seperti: menelpon, menulis surat, atau mengirim pesan secara online. Menjaga komunikasi akan tetap membantu menjaga kesehatan mental.

6. Meminta Bantuan

Tidak ada manusia super, kita terkadang merasakan lelah atau penuh sebagaimana perasaan kita, atau terkadang beberapa hal tidak berjalan sesuai dengan rencana kita.

Jika sesuatu terasa berat dan Anda merasa tidak bisa menanganinya, mintalah bantuan kepada keluarga atau teman mampu memberikan bantuan atau setidaknya dapat mendengarkan cerita Anda.

7. Istirahat

Perubahan situasi atau perubahan metode juga baik untuk kesehatan mental. Beberapa ide istirahat, misalnya: Anda dapat menggunakan waktu 5 menit untuk membersihkan dapur, 30 menit untuk makan siang, atau akhir pekan untuk eksplorasi tempat baru.

Beberapa menit sangat berharga untuk mengurasi stres Anda, berikan diri waktu untuk me time.

8. Melakukan Kegiatan yang Disukai

Kegiatan apa yang Anda sukai? Aktivitas apa yang sangat diminati? Hal apa yang dulu sering dilakukan dan Anda menyukainya?

Menikmati waktu dapat membantu mengurangi tekanan stres. Melakukan aktivitas yang membuat nyaman mungkin akan meningkatkan kepercayaan diri Anda.

9. Menerima Diri Sendiri

Setiap manusia unik. Kalimat tersebut terdengar lebih menyehatkan. Menerima diri sendiri sebagai pribadi yang unik lebih menyehatkan daripada mengharapkan menjadi seperti orang lain.

Merasa puas terhadap diri Anda dapat membantu meningkatkan rasa kepercayaan diri untuk mencoba keahlian baru, mengunjungi tempat baru, atau menjalin hubungan pertemanan baru.

Kepercayaan diri yang baik akan membantu mengatasi kehidupan jika sesuatu hal yang buruk terjadi.

10. Mempedulikan Orang Lain

Teman merupakan hal yang sangat berharga. Membantu sesama selama kita bisa merupakan bentuk hubungan timbal balik. Membantu sesama juga bisa menimbulkan perasaan menolong diri kita sendiri.

Memperhatikan orang lain secara berkala merupakan hal penting dalam usaha menjaga hubungan dengan orang-orang di sekitar. Hal ini juga membuat Anda lebih dekat dengan mereka.


Baca juga artikel terkait KESEHATAN MENTAL atau tulisan menarik lainnya Dhita Koesno
(tirto.id - Pendidikan)

Penulis: Dhita Koesno
Editor: Yantina Debora
Penyelaras: Yulaika Ramadhani
DarkLight