Usai Peringatan Dini Tsunami di Malut, BPBD: Belum Ada Korban Jiwa

Oleh: Yulaika Ramadhani - 15 November 2019
Dibaca Normal 1 menit
BPBD: belum dilaporkan adanya kerusakan rumah dan infrastruktur maupun korban jiwa
tirto.id - Belum dilaporkan adanya kerusakan rumah dan infrastruktur maupun korban jiwa hingga Jumat (15/11/2019) pagi pascagempa bumi berkekuatan 7,1 magnitudo melanda sebagian besar wilayah Maluku Utara (Malut).

Hal ini dijelaskan Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Maluku Utara (Malut), sebagaimana diberitakan Antara.

"Sejauh ini, belum ada laporan kerusakan infrastruktur maupun korban jiwa pascagempa berkekutan 7,1 magnitudo di Malut, tetapi kami terus meng-'update' informasi terkini," kata Sekretaris BPBD Malut, Ali Yau kepada ANTARA, di Ternate, Jumat (15/11/2019).

Pihaknya meminta BPBD kabupaten/kota untuk tetap memantau perkembangan terkini pascagempa, meskipun sejauh ini belum ada laporan terkait kerusakan maupun korban jiwa.

"Kami tetap mengimbau kepada masyarakat Malut, terutama di pesisir pantai untuk tetap waspada pascagempa dan jangan pani. Tetap tenang dan tidak terpancing dengan berbagai isu-isu yang disampaikan oleh pihak-pihak tidak bertanggung jawab," katanya.

Pemprov Malut tetap memantau perkembangan pascagempa berkekuatan 7,1 Magnitudo di wilayah Malut dan belum ada laporan mengenai kerusakan infrastruktur dan korban jiwa. Oleh karena itu, Pemprov Malut telah menginstruksikan kepada instansi terkait untuk turun ke lapangan melalui pengecekan pasca-gempa berkekuatan 7,1 magnitudo.

Berdasarkan pemantauan yang dilakukan sejauh ini belum ada laporan mengenai kerusakan rumah maupun infrastruktur dan korban jiwa. Bahkan, sejumlah warga di pesisir pantai saat gempa yang mengguncang Ternate dan kabupaten/kota lainnya di Malut memilih menyelamatkan diri ke daerah ketinggian.


Untuk di Kota Ternate, warga pesisir pantai di Kelurahan Gambesi, Sasa hingga Jambula memilih lari ke hutan maupun tempat di dataran tinggi seperti Kampus Universitas Muhammadiyah Maluku Utara (UMMU) Ternate maupun Unkhair, karena khawatir adanya tsunami.

Salah seorang warga Sasa Ternate, Jahra Muhammad ketika dikonfirmasi saat di lokasi pengungsian mengaku panik dan memilih mengungsi di Kampus Unkhair Ternate, karena khawatir terjadinya tsunami.


"Saya bersama tetangga lainnya bisa kembalu ke rumah setelah mendapatkan informasi resmi dari BMKG dan pemda setempat baru balik ke rumah, kendati masih diliputi kecemasan," kata Jahra.

Petugas BMKG Ternate, Hermizal mengingatkan masyarakat agar tetap tenang dan tidak terpengaruh oleh isu yang tidak dapat dipertanggungjawabkan kebenarannya. Akvititas warga Ternate tetap berjalan normal, baik itu pusat perbelanjaan dan perkantoran maupun sekolah tetap dibuka.

"Kami meminta agar warga kembali ke rumahnya masing-masing, karena gempa bumi magnitudo 7,1 telah aman dan peringatan dini tsunami telah berakhir," kata Hermizal.


Baca juga artikel terkait GEMPA MALUKU UTARA atau tulisan menarik lainnya Yulaika Ramadhani
(tirto.id - Sosial Budaya)

Sumber: Antara
Penulis: Yulaika Ramadhani
Editor: Agung DH
DarkLight