Tujuh Tokoh Seni Rupa Indonesia: Affandi hingga Popo Iskandar

Oleh: Chyntia Dyah Rahmadhani - 14 Januari 2022
Dibaca Normal 2 menit
Ada sejumlah tokoh seniman seni rupa dalam negeri dengan karya yang luar biasa, diantaranya Abdullah Suriosubroto, Affandi Koesoma, hingga Popo Iskandar
tirto.id - Indonesia memiliki seniman seni rupa yang terkenal dan beberapa diantaranya telah mendunia. Seniman-seniman tersebut diantaranya, Abdullah Suriosubroto, Affandi Koesoma, Barli Sasmitawiyana, Basuki Abdullah, Hendra Gunawan, Henk Ngantung, dan Popo Iskandar.

Dalam berkarya, para seniman memiliki gaya berbeda-beda untuk menghasilkan suatu karya seni yang kemudian menjadi ciri khas sendiri. Kesamaannya adalah seluruh seniman tersebut berkarya di bidang seni rupa.

Mengutip dari Antropologi (2009) karya Dyastiningrum, seni rupa diartikan sebagai karya seni yang bisa dirasakan oleh indera manusia, khususnya indera penglihatan dan perabaan. Dalam menikmati suatu karya seni, nilai estetis pada sebuah karya seni rupa dapat bersifat objektif dan subjektif.

Seni rupa terbagi menjadi dua jenis, yaitu seni tiga dimensi dan dua dimensi. Seni rupa tiga dimensi adalah karya seni yang dapat dilihat dari segala arah, karena memiliki ukuran panjang, lebar, dan tinggi.

Sedangkan seni rupa dua dimensi adalah karya seni rupa yang hanya memiliki dua ukuran atau sisi, panjang dan lebar. Misalnya gambar, lukisan, seni grafis,desain komunikasi visual (brosur, banner, website).

Dalam pembuatan suatu karya seni membutuhkan teknik-teknik tertentu. Misalnya dalam seni rupa dua dimensi terdapat teknik seni lukis, seni batik, kriya anyaman, tatah sungging, dan seni grafis.

Tokoh Seni Rupa Indonesia


1. Abdullah Suriosubroto


Abdullah Suriosubroto lahir di Semarang pada tahun 1878 dan meninggal di Yogyakarta tahun 1942. Ia merupakan anak dari tokoh pergerakan nasional, Wahidin Sudirohusodo. Aliran seni yang dianutnya adalah naturalisme. Ia sangat suka melukis pemandangan alam. Abdullah Suriosubroto dikenal sebagai pelukis Indonesia pertama pada abad ke-20.

Anaknya yang bernama Basoeki Abdullah juga bergelut dalam dunia seni. Ia dikenal dengan karyanya dalam menjuarai lomba lukis wajah Ratu Belanda Juliana. Pada 1949, Ratu Belanda Juliana membuka sayembara melukis potretdirinya.

2. Affandi Koesoema


Affandi Koesoema lahir pada Mei tahun 1907. Ia menciptakan banyak lukisan dengan berbagai aliran dan tidak menentukan satu aliran seni untuknya. Pada tahun 1950, Affandi mulai mengerjakan teknik melukis plotot, yakni menorehkan cat langsung dari tube-nya.

Ia adalah pelukis Indonesia yang karyanya terkenal di berbagai negara. Affandi telah menghasilkan lebih dari 2000 lukisan. Pada tahun 1950, ia banyak mengadakan pameran tunggal di India, Inggris, Eropa, dan Amerika Serikat.

3. Barli Sasmitawiyana


Barli Sasmitawiyana lahir di Bandung pada tanggal 18 Maret 1921 dan meninggal pada 8 Februari 2007. Seniman asal Bandung ini menganut aliran seni realisme. Ia pernah menerima penghargaan Satyalancana Kebudayaan pada tahun 2000.

Bersama Affandi, Hendra Gunawan, Soedarso, dan Wahdi Sumanta, Barli Sasmitawinata membentuk “Kelompok Lima Bandung.” Pada tahun 1948, Barli mendirikan Sanggar Seni Rupa Jiwa Mukti. Sejak tahun 1930 Barli dikenal sebagai ilustrator di Balai Pustaka, Jakarta. Ia juga menjadi ilustrator untuk beberapa koran yang terbit di Bandung.

4. Basuki Abdullah


Basuki Abdullah lahir di Desa Sriwedari, Surakarta, pada tanggal 27 Januari 1915. Ia adalah seniman bergaya realisme. Ia anak dari seniman terkenal R. Abdullah Suryosubroto dan ibunya bernama Raden Nganten Ngadisah.

Pada sebuah kompetisi di Belanda, ia mengalahkan 87 orang pelukis Eropa dan mengharumkan Indonesia. Karya seni lukis Basuki Abdullah berjudul Diponegoro memimpin Pertempuran, dapat diakses melalui link berikut:

Link Karya Seni "Diponegoro" Basuki Abdullah


5. Hendra Gunawan


Hendra Gunawan lahir di Bandung pada tanggal 11 Juni 1918 dan meninggal di Denpasar tahun 1983. Karyanya beraliran realisme, setelah sebelumnya ia menganut ekspresionisme.

Beberapa hasil lukisannya yang melegenda adalah Jual Beli di Pasar, Perempuan Menjual Ayam, Sketsa, Bisikan Iblis. Kehidupan kesenian Hendra didokumentasikan dalam buku "Hendra Gunawan: A Great Modern Indonesian Painter" (2001).

6. Henk Ngantung


Henk Ngantung lahir di Bogor, 1 Maret 1921. Tidak hanya menjadi seorang pelukis, Henk Ngantung juga wakil gubernur periode 1960-1964 dan gubernur Jakarta tahun 1964-1965.

Pada Bulan Agustus 1948, ia mengadakan pameran tunggal di Hotel Des Indes, Jakarta. Karya seni lukis Henk Ngantung berjudul Tanah Lot, dapat diakses melalui link berikut:

Link Lukisan "Tanah Lot" Henk Ngantung


7. Popo Iskandar


Pada awalnya aliran seni Popo Iskandar, terpengaruh oleh gurunya yang bernama, Ries Mulder, orang Belanda yang mengajar di Juruan Seni Rupa. Ries cenderung berkiblat pada mazhab kubisme dan abstrak. Tetapi pengaruh realisme Hendra Gunawan pun tetap kuat.

Seiring berjalannya waktu, Popo menemukan gaya seninya sendiri. Ia memiliki kegemaran melukis kucing sehingga ia mendapatkan julukan sebagai pelukis kucing. Lukisannya berjudul Young Leophard, Bulan di Atas Bukit, Bunga, Cat dan masih banyak lainnya.



Baca juga artikel terkait TOKOH-TOKOH SENI RUPA atau tulisan menarik lainnya Chyntia Dyah Rahmadhani
(tirto.id - Pendidikan)

Kontributor: Chyntia Dyah Rahmadhani
Penulis: Chyntia Dyah Rahmadhani
Editor: Yonada Nancy
DarkLight