Pertamina Kerahkan 27 Kapal dan 13 Oil Boom Atasi Bocor Migas ONWJ

Oleh: Vincent Fabian Thomas - 23 Juli 2019
Dibaca Normal 1 menit
PT Pertamina telah mengerahkan 27 kapal dan 13 unit oil boom untuk menangani insiden kebocoran migas di anjungan lepas pantai YYA-1 Blok Offshore North West Java (ONWJ).
tirto.id - PT Pertamina telah mengerahkan sejumlah peralatan untuk menangani insiden kebocoran yang menyebabkan munculnya gelembung gas di anjungan lepas pantai YYA-1 Blok Offshore North West Java (ONWJ).

Direktur Utama PT Pertamina, Nicke Widyawati mengatakan setidaknya ada 27 kapal dan 13 unit penghalang minyak yang mengambang di laut atau oil boom. Nicke mengatakan penanganan sejauh ini berlangsung efektif karena Pertamina meresponsnya dengan upaya maksimum.

“Kita sudah langsung tangani fokus ke masalah lakukan preventif action. Sekarang ada 27 kapal dan oil boom sudah kami kerahkan untuk itu. Yang masuk ke laut sudah langsung kita sapu dengan oil boom,” ucap Nicke kepada wartawan saat ditemui di Gedung Kementerian ESDM pada Senin (22/7).

Direktur Hulu Pertamina, Dharmawan Samsu mengatakan saat ini ia belum berani menyatakan kondisi telah membaik. Berbagai langkah pencegahan, katanya, masih terus dilakukan.

Ia mengatakan telah menghubungi berbagai pihak seperti Satuan kerja Khusus Pelaksana Hulu Migas (SKK Migas), Direktorat Jenderal Migas, Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK), pemerintah daerah setempat, direktorat perhubungan laut, dan Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB).

Saat ini Pertamina, katanya, tengah berfokus pada pengamanan kru yang bertugas. Di samping itu, penanganan bagi minyak yang tumpah atau oil spill juga tengah diupayakan agar tak sampai mengganggu masyarakat dan lingkungan sekitar.

“Upaya untuk memastikan penanganan yang sebaiknya kita fokus pada memastiakn semua kru aman. Kami masih lakukan investigasi mendalam,” ucap Dharmawan kepada wartawan saat ditemui di Gedung Kementerian ESDM pada Senin (22/7).

Pada 12 Juli 2019, telah terjadi well kick pada sumur (re-aktivasi) YYA-1 yang menyebabkan munculnya gelembung gas di sekitar anjungan lepas pantai YYA PHE ONWJ, sekitar 2 km dari Pantai Utara Jawa, Karawang, Jawa Barat.



Baca juga artikel terkait MIGAS atau tulisan menarik lainnya Vincent Fabian Thomas
(tirto.id - Bisnis)

Reporter: Vincent Fabian Thomas
Penulis: Vincent Fabian Thomas
Editor: Maya Saputri
DarkLight