Pemerintah Pastikan Pasien yang Meninggal di Cianjur Negatif Corona

Oleh: Gilang Ramadhan - 3 Maret 2020
Pemerintah belum mengetahui penyakit yang menyebabkan pasien di Cianjur tersebut meninggal dunia.
tirto.id - Pemerintah memastikan seorang pasien yang meninggal dunia di Cianjur, Jawa Barat, negatif dari virus Corona atau COVID-19. Pasien tersebut sebelumnya diduga terjangit atau suspect virus Corona.

"Meninggalnya bukan karena COVID-19," kata Juru Bicara Pemerintah soal penanganan virus Corona, Achmad Yurianto di Istana Kepresidenan, Jakarta, Selasa (3/3/2020).

Yurianto menuturkan pasien di Cianjur tersebut adalah salah satu dari 155 spesimen yang diambil sampelnya oleh pemerintah dari 44 rumah sakit di 23 provinsi.

Dari 155 spesimen tersebut, pemerintah menyatakan dua positif yakni dua warga Depok yang telah dirawat di RSPI Sulianto Saroso, sementara yang di Cianjur dinyatakan negatif dari virus Corona.

Namun, Yurianto mengaku belum mengetahui penyakit yang menyebabkan pasien di Cianjur tersebut meninggal dunia.

Yurianto yang juga Sekretaris Ditjen Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Kemenkes itu menyatakan akan segera menanyakan penyebab kematian pasien tersebut ke rumah sakit yang merawatnya.

"Sakitnya akan kami tanyakan ke rumah sakitnya," kata Yurianto.

Pasien tersebut sempat dirawat tiga hari di Rumah Sakit Dr Hafiz (RSDH) Cianjur dan meninggal dunia pada Selasa (3/3/2020), sekira pukul 04.00 WIB.

Pasien meninggal setelah sempat menjalani perawatan di ruang isolasi sejak 1 Maret 2020 itu berjenis kelamin laki-laki berusia 50 tahun, tinggal di Bekasi, Jawa Barat.


Baca juga artikel terkait WABAH VIRUS CORONA atau tulisan menarik lainnya Gilang Ramadhan
(tirto.id - Kesehatan)

Sumber: Antara
Penulis: Gilang Ramadhan
Editor: Gilang Ramadhan
DarkLight