"Musik Dapat Menjadi Kontributor Serius Bagi Perekonomian"

Oleh: Alexander Haryanto - 29 Agustus 2016
Dibaca Normal 5 menit
Arlo Hennings, seorang pegiat musik asal Amerika mengatakan, pembajakan album musik berdampak pada menurunnya pendapatan di AS. Dari 14,6 miliar dolar AS pada tahun 1999 menjadi 6,3 miliar dolar AS pada tahun 2009. Hal ini telah menyebabkan Pemutusan Hubungan Kerja (PHK) besar-besaran dalam industri musik.
tirto.id - Industri musik dunia dinilai sedang sendu. Demikian pula dengan di di Indonesia. Lalu bagaimana dengan Amerika, yang konon katanya menjadi pusat industri musik global?

Arlo Hennings, seorang pegiat industri musik asal Amerika, menjelaskan secara gamblang, tentang situasi industri musik yang tengah terjadi di negaranya. Pegiat musik yang pernah berkiprah di Indonesia ini juga menguak maraknya pembajakan dan bagaimana hal tersebut memberikan dampak ekonomi yang serius terhadap Amerika.

Selain itu Arlo juga menjelaskan maraknya pemutusan hubungan kerja menyusul bangkrutnya industri musik di Amerika.

Berikut hasil bincang-bincang Arlo dengan Tirto.id melalui pesan elektronik:

Arlo, Anda sudah 20 tahun berkecimpuk di industri musik, bagaimana pandanganmu terhadap situasi industri musik di Amerika saat ini?

Untuk menjawab pertanyaan itu, ada baiknya saya menjelaskan dari awal, tepatnya pada dekade pertama tahun 2000-an. Saat itu, banyak yang download secara ilegal atau streaming. Setidaknya pada awalnya, menjadi lebih populer daripada rekaman fisik (misalnya CD dan kaset). Hal ini memberikan “kemudahan” bagi konsumen untuk mengakses ke lebih banyak jenis musik daripada sebelumnya.

Pada saat yang sama, konsumen menghabiskan sedikit uangnya untuk membeli rekaman musik (baik secara fisik dan digital yang didistribusikan). Hal ini berdampak pada anjloknya pendapatan di AS. Dari 14,6 miliar dolar AS pada tahun 1999 menjadi 6,3 miliar dolar AS pada tahun 2009.

Sementara menurut Forrester Research Worldwide untuk Compact Disk (CD), vinyl, kaset dan download digital jatuh dari 36,9 miliar dolar AS pada tahun 2000 menjadi 15,9 miliar dolar AS pada tahun 2010

Menurut laporan The Economist dan New York Times, tren penurunan diperkirakan akan terus berlanjut untuk masa depan. Hal ini telah menyebabkan Pemutusan Hubungan Kerja (PHK) besar-besaran dalam industri, pengecer didorong (seperti Tower Records) keluar dari bisnis musik. Dan hal ini tentunya memaksa perusahaan rekaman, produser rekaman, studio, insinyur rekaman dan musisi untuk mencari model bisnis baru.

Apa langkah yang dilakukan untuk mengatasi hal ini?

Dalam menanggapi meluasnya penyebaran rekaman musik digital secara ilegal. Industri rekaman mengambil tindakan hukum agresif. Pada tahun 2001, tindakan ini berhasil mematikan situs musik populer Napster, dan mengancam tindakan hukum terhadap ribuan orang yang berpartisipasi dalam penyebaran file musik ilegal. Namun, hal ini gagal memperlambat penurunan pendapatan.

Beberapa studi akademis yang melakukan survei bahkan menyatakan, pada tahun 2008, 80 persen orang di Inggris ingin ada tindakan hukum untuk layanan file-sharing, namun hanya setengah dari responden berpikir bahwa pencipta musik ini harus dibayar. Survei itu konsisten dengan hasil penelitian sebelumnya. Sementara pada tahun 2011, berdasarkan hasil survei, 80 persen orang Amerika menganggap wajar jika berbagi file musik dengan anggota keluarga, dan 60 persen menganggap wajar apabila berbagi file musik dengan teman-teman.


Langkah selanjutnya?

Download musik digital secara legal akhirnya menjadi tersedia secara luas dengan hadirnya Apple iTunes Store pada tahun 2003. Popularitas distribusi musik internet telah meningkat dan pada 2012, di mana penjualan musik digital mengalahkan penjualan fisik. Atlantic Records melaporkan bahwa penjualan digital telah melampaui sales album fisik. Seperti yang dilaporkan The Economist, pembayaran digital download tumbuh pesat, tetapi tidak dapat menyamai pendapatan dari penjualan fisik seperti CD.

Bagaimana perkembangan download digital secara legal ini?

Setelah 2010, layanan berbasis Internet seperti Deezer, Pandora, Spotify, dan Apple iTunes Radio mulai menawarkan streaming berbayar melalui internet. Dengan layanan streaming, pengguna dapat membayar sebuah perusahaan yang menyediakan lagu-lagu.

Sedangkan dengan layanan download digital secara legal, pembeli dapat memiliki salinan digital dari lagu. Sementara untuk layanan streaming, pengguna tidak dapat men-download file lagu atau memiliki file lagu. pelanggan hanya dapat mendengarkan lagu selama dia terus membayar langganan streaming. Layanan streaming mulai memiliki dampak serius pada industri musik pada tahun 2014.

Spotify, dan industri musik streaming lainnya, menghadapi beberapa kritik dari seniman yang mengklaim bahwa mereka tidak mendapatkan kompensasi yang cukup, karena meningkatnya industri streaming dan menurunnya penjualan musik download.

Tidak seperti fisik atau penjualan download, yang membayar harga tetap per lagu atau album, Spotify membayar seniman berdasarkan "pangsa pasar" mereka (jumlah aliran lagu mereka sebagai proporsi dari total lagu streaming pada layanan).

Mereka mendistribusikan sekitar 70 persen untuk pemegang hak, yang kemudian akan membayar seniman berdasarkan perjanjian masing-masing. Sifat kompensasi ini, telah menyebabkan kritik. Spotify melaporkan telah membayar rata-rata 0,006 dolar AS menjadi 0,008 dolar AS per streaming. Menanggapi hal tersebut, Spotify mengklaim bahwa mereka bisa memberikan manfaat bisnis musik dari pembajakan dan memungkinkan untuk menghasilkan royalti yang jauh lebih besar dari sebelumnya, dengan mendorong para konsumen untuk menggunakan layanan berbayar mereka.

Bagaimana dampak dari perubahan industri ini?

Gejolak di industri rekaman musik di tahun 2000-an mengubah keseimbangan di abad kedua puluh antara seniman, perusahaan rekaman, promotor, ritel musik-toko dan konsumen.

Pada 2010, toko-toko besar seperti Wal-Mart dan Best Buy yang menjual CD musik telah berhenti berfungsi sebagai pemain utama dalam industri. Artis rekaman sekarang bergantung pada kinerja dan penjualan merchandise (T-shirt, kaus, dll) untuk sebagian besar pendapatan mereka, yang pada gilirannya telah membuat mereka lebih tergantung pada promotor musik seperti Live Nation (yang mendominasi promosi tur dan memiliki besar jumlah tempat musik).

Banyak seniman yang tidak lagi melihat perusahaan rekaman sebagai bagian integral dari rencana bisnis mereka. Mereka pada akhirnya hanya merekam karya mereka menggunakan laptop di kamar tidur pribadi dengan kualitas biasa dan mendistribusikannya melalui Internet ke pemirsa di seluruh dunia. Hal ini, pada gilirannya, menyebabkan masalah bagi studio rekaman, produser rekaman dan insinyur audio. Menurut laporan Los Angeles Times, sebanyak setengah dari fasilitas rekaman di kota itu telah gagal atau mati.

Dampak terhadap musisi?

Dua bulan lalu Geoff Barrow, personel Portishead, sebuah grup rock pemenang penghargaan Inggris, mengungkapkan di Twitter bahwa musiknya hanya membuatnya mendapatkan uang sebesar £ 1.700 atau senilai 2.064 dolar AS setelah pajak.

Dia sinis terhadap Apple, YouTube dan Spotify, dan label rekaman, Universal, karena menjual musiknya begitu murah. Beberapa seniman yang setara dengan kesuksesan Portishead mengatakan menulis musik telah menjadi cara yang buruk untuk mencari nafkah.

Tidak ada akhir yang bahagia. Pembajakan menjadi luas, menyebabkan penurunan jangka panjang dalam rekor penjualan, sedangkan toko digital legal, seperti Apple iTunes, memungkinkan lagu yang akan dijual secara sedikit demi sedikit. Hal ini tampaknya akan menjadi lonceng kematian bagi perilisan album fisik yang telah memberikan keuntungan yang tinggi untuk label rekaman.

Bagaimana penjualan album fisik dan digital di Amerika?

Industri musik Amerika menghasilkan 15 miliar dolar AS pada 2012, sekitar 30 persen dari yang dihasilkan oleh industri musik global yakni 50 miliar dolar AS. Meskipun terjadi pergeseran cara dalam menikmati musik karena maraknya pembajakan. Namun nampaknya antusiasme para pecinta musik untuk menikmati layanan streaming musik dan musik online digital belum menghilang.

Namun demikian, download ilegal telah memberikan gigitan yang cukup besar dari pendapatan global industri musik. Di seluruh dunia, pendapatan turun dari 25 miliar dolar AS pada tahun 2002 menjadi hanya 17 miliar dolar AS pada tahun 2012. Sementara pada tahun 2011, legal download dan penjualan CD fisik hanya menyumbang 35 persen dari seluruh akuisisi musik.

Apa salah satu strategi untuk bertahan dalam kebangkrutan industri musik?

Salah satu strategi musisi beradaptasi adalah dengan cara bermain media sosial, musisi dapat menjangkau dan terlibat dengan fans secara pribadi, yang membantu mereka menjualkan tiket konser dan merchandise.

Sikap di industri musik telah berubah dan disesuaikan ke digital streaming musik, bahkan beberapa menganjurkan bahwa musisi memberikan musik secara gratis. Radiohead mulai melakukan hal tersebut pada tahun 2007 ketika merilis album “In Rainbows” secara gratis.

Idenya, tentu saja, agar para penggemarnya bisa memiliki album musik mereka sebelum mendapatkan dari download ilegal atau streaming pada layanan musik seperti Spotify atau Pandora. Untuk bisnis, cara promosi tradisional, yaitu iklan, secara perlahan kehilangan efektivitasnya. Dengan semakin banyaknya orang yang menghindari iklan.

Selain itu, salah satu cara musisi mengenalkan produknya adalah dengan memaksimalkan jaringan distribusinya melalui internet, seperti Spotify dan Pandora. Meskipun ada beberapa kontroversi atau banyak musisi yang tidak setuju pada layanan ini.

Tapi setidaknya hal ini memungkinkan para seniman memperkenalkan produknya kepada jutaan pengguna, yang biasanya tidak mendengarkan musik mereka. Hal ini dapat membuat pendengar mencari mereka di Vimeo, Youtube atau situs pribadi.

Apa perbedaan industri musik di Indonesia dan di Amerika?

Pemerintah Indonesia tidak melihat celah bahwa musik dapat menjadi kontributor serius bagi perekonomian lokal. Selain itu, tidak ada informasi dari Departemen Perdagangan dan Ekonomi Kreatif untuk mendokumentasikan penjualan CD, radio, dan konser.

Tidak ada kontrol terhadap hak cipta, kurangnya sponsor pemerintah Indonesia terhadap musik. Selain itu sulitnya mendapatkan VISA tur ke luar negeri. Tidak ada serikat musisi. Amerika tidak mendistribusikan CD ke KFC dan McDonalds.

Bagaimana penjelasan Anda soal serikat musisi di Amerika?

Serikat musisi baik untuk musisi, The American Federation of Musicians dari Amerika Serikat dan Kanada (AFM / AFofM) adalah serikat pekerja yang mewakili musisi profesional di Amerika Serikat dan Kanada. AFM bermarkas di New York City. Presiden adalahnya Raymond M. rambut, Jr. didirikan di Cincinnati pada tahun 1896 sebagai penerus "National League of Musicians," AFM adalah organisasi terbesar di dunia yang mewakili musisi profesional.

Mereka menegosiasikan perjanjian yang adil, melindungi kepemilikan rekaman musik, serta memberikan keamanan seperti perawatan kesehatan, tunjangan pensiun, dan lobi legislator. Di AS adalah Amerika Federasi Musisi (AFM) -dan di Kanada, Federasi Kanada Musisi / Fédération Canadienne des musiciens (CFM / FCM).

Tindakan AFM yang paling terkenal adalah larangan semua rekaman komersial di 1942-1944 untuk anggotanya. Hal tersebut bertujuan untuk menekan perusahaan rekaman menyetujui peraturan yang lebih baik untuk membayar royalti.

Seratus tahun setelah pendiriannya, Amerika Federasi Musisi terus berkembang. Saat ini tercatat memiliki hampir 20.000 anggota di masing-masing daerah. AFM aktif dalam mencoba untuk mencegah plagiarisme dan download ilegal.

Bagaimana pendapat Anda tentang Joey Alexander yang masuk nominasi Grammy?

Bagus.

Apakah ada musisi Indonesia lain yang mengikuti jejak Joey Alexander?

Tidak, kecuali mereka diwakili oleh label rekaman Amerika. Sebuah label rekaman dengan banyak uang dan kekuasaan.

Baca juga artikel terkait INDUSTRI MUSIK atau tulisan menarik lainnya Alexander Haryanto
(tirto.id - Wawancara)

Reporter: Alexander Haryanto
Penulis: Alexander Haryanto
Editor: Nurul Qomariyah Pramisti
DarkLight