Mendikbud Sebut Kasus Kelas Akselerasi Bisa Picu Perceraian

Oleh: Maya Saputri - 13 Mei 2017
Dibaca Normal 1 menit
Mendikbud Muhadjir Effendy menyatakan kurang setuju dengan kelas akselerasi, karena siswa tidak mampu mengendalikan superioritasnya dan bisa memicu perceraian saat dewasa kelak.
tirto.id - Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Muhadjir Effendy mengaku kurang setuju dengan adanya kelas akselerasi karena dinilai kurang baik untuk pencapaian mental anak, bahkan dapat memicu perceraian saat kelak siswa yang bersangkutan membangun rumah tangga.

"Kelas akselerasi sebenarnya tidak terlalu bagus. Pada beberapa kasus, anak-anak yang berada di kelas akselerasi, gagal pada usia tua," ujar Muhadjir saat pelepasan peneliti muda Indonesia yang akan berlaga di California, Amerika Serikat di Jakarta, Jumat (12/5/2017).

Menurut dia, hal itu dikarenakan anak tersebut tumbuh secara instan tidak sebagaimana mestinya. Dia memberikan contoh beberapa orang mahasiswanya yang pernah berada di kelas percepatan, namun mengalami perceraian ketika berumah tangga. Penyebab utamanya, karena yang bersangkutan tidak mampu mengendalikan superioritasnya.

"Ini saya bukan menakuti-nakuti Anda semua. Tapi perlu mewaspadai diri dan jangan terhanyut pada pencapaian serta harus bekerja keras lagi," katanya, seperti diberitakan Antara.

Dalam kesempatan itu, ia juga mengingatkan para peneliti muda yang beragama Islam untuk turut menjalankan salat tahajud karena bermanfaat untuk memenangkan diri dan meningkatkan konsentrasi.

Indonesia akan mengirimkan para peneliti muda yang akan berkompetisi pada ajang Intel - International Science Engineering Fair (ISEF) yang akan berlangsung pada 14 hingga 19 Mei 2017.

Delegasi Indonesia ini terdiri dari sekumpulan peneliti muda dari Sekolah Menengah Atas yang telah diseleksi melalui ajang Olimpiade Penelitian Siswa Indonesia (OPSI) dan Lomba Karya Ilmiah Remaja (LKIR).

Delegasi Indonesia untuk Intel - ISEF 2017 berjumlah 14 SMA yang terdiri dari 12 siswa sebagai finalis dan dua anak sebagai peninjau.

Anggota tim delegasi tersebut yakni Tri Ardiansa, Made Radikia Prasanta, Bagus Pltu Satria Suarima, Najmuna Ratri Lakshita, Sakina Yaumil Fitri, Azizah Dewi Suryaningsih, Chyntia Silvi Yanti Hasan, Zahratul Jannah, Shofi Latifah Nuha Anfarensi, Latifah Sholikhah, Miranti Ayu Kamaratih, Octiafani Isna Ariani, Aiman Hilmi Asadudin, dan Muhammad Farhan.

Dua dari 14 peneliti tersebut merupakan penerima Kartu Indonesia Pintar yakni Made Radikia Prasanta dan Bagus Putu Satria Suarima.

Baca juga artikel terkait MENDIKBUD atau tulisan menarik lainnya Maya Saputri
(tirto.id - Pendidikan)

Reporter: Maya Saputri
Penulis: Maya Saputri
Editor: Maya Saputri