Mahasiswa Timor Leste Kecam Aparat RI dan Dukung Papua Merdeka

Oleh: Haris Prabowo - 25 Agustus 2019
Dibaca Normal 1 menit
Kelompok mahasiswa Timor Leste mendukung Papua merdeka dan mengecam tindakan aparat terhadap masyarakat Papua.
tirto.id - Beberapa waktu lalu, beredar video mengenai pernyataan sikap dan dukungan ke masyarakat Papua dari kelompok yang mengatasnamakan Klibur Estudante Progresivu (KEP) atau Perhimpunan Mahasiswa Progresif di Timor Leste.

Dalam video tersebut, terdapat kurang lebih 20 orang memegang bendera bintang kejora dan beberapa karton bertuliskan dukungan-dukungan. Salah satu lelaki dalam video mengatakan, KEP mengecam tindakan kekerasan aparat dan mendukung Papua merdeka.

"Pernyataan sikap bahwa, insiden yang terjadi di Surabaya dan Malang yang melibatkan mahasiswa dan mahasiswi Papua yang bertepatan dengan suasana hari kemerdekaan NKRI ke-74," kata lelaki dalam video.

"Maka kami menyampaikan sikap politik bahwa kami mengutuk tindakan represif dan rasis dari aparat TNI/Polri, dan ormas sipil, yang reaksioner terhadap mahasiswi dan mahasiswa Papua, dengan kata 'monyet'. Hentikan intimidasi terhadap orang Papua," lanjutnya.

Sekretaris Jenderal KEP, Adriano da Costa Freitas, membenarkan aksi tersebut dilakukan oleh pihaknya. Aksi dilakukan pada Kamis (22/8/2019).

"Betul. Itu video kami. Jadi solidaritas, dari rakyat Timor Leste, kepada rakyat Papua terkait dengan permasalahan yang dialami rakyat Papua," kata Adriano saat dihubungi wartawan Tirto, Sabtu (24/8/2019) malam.

Adriano mengaku, alasan secara mendasar dukungan solidaritas ke masyarakat Papua di Indonesia adalah alasan kemanusiaan. Ia mengatakan kemerdekaan Timor Leste dalam sejarahnya, itu tidak lepas dari solidaritas internasional.

"Jadi kami lakukan kemarin, Kamis, adalah bagian dari bentuk solidaritas kami ke bangsa Papua. Jadi didasarkan kepada solidaritas kemanusiaan," katanya.

Ia mengatakan bentuk pendekatan aparat keamanan Indonesia kepada masyarakat Papua adalah bentuk yang sama yang pernah dirasakan oleh masyarakat Timor Leste di masa lalu. Adriano mengatakan pemerintah Indonesia saat itu memperlakukan masyarakat Timor Leste layaknya kriminal.

"Jadi menggunakan pendekatan keamanan, militer, terhadap kami dulu di Timor Leste dan itu tidak akan menyelesaikan masalah. Karena itu pendekatan yang bernuansa kekerasan. Tidak manusiawi. Ketika menggunakan kekerasan, itu tidak manusiawi. Itu sama kejadiannya dengan Timor Leste dulu. Pernyataan sikap kami berangkat dari pengalaman itu. Kekerasan militer tak akan selesaikan masalah," katanya, menegaskan.

Adriano mewakili mahasiswa Timor Leste mengatakan untuk menyelesaikan masalah masyarakat Papua di Indonesia itu seharusnya dengan penentuan nasib sendiri.

"Jadi penentuan nasib diserahkan kepada rakyat Papua. Intinya di situ. Jakarta [pemerintah Indonesia] tidak harus takut kalau memang selama ini Jakarta sudah melakukan banyak kebaikan [ke masyarakat Papua]. Apakah itu nanti kemudian rakyat Papua memilih untuk bergabung dengan Indonesia, atau mereka memilih untuk sendiri, ya itu kan bagian dari sikap mereka. Sikap yang demokratis. Dan itu yang harus dipakai oleh Jakarta, pemerintah Indonesia," tutupnya.


Baca juga artikel terkait KONFLIK PAPUA atau tulisan menarik lainnya Haris Prabowo
(tirto.id - Sosial Budaya)

Reporter: Haris Prabowo
Penulis: Haris Prabowo
Editor: Dipna Videlia Putsanra
DarkLight