Doa Ketika Turun Hujan, Bentuk Syukur Manusia Agar Air Bermanfaat

Oleh: Yulaika Ramadhani - 15 November 2019
Dibaca Normal 1 menit
Untuk menyambut datangnya hujan, ungkapan rasa syukur atas nikmat, dan mengantisipasi risiko setelahnya dianjurkan membaca doa.
tirto.id - Musim hujan di Indonesia diprediksi oleh Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) jatuh pada November dan Desember 2019.

Prediksi ini diperkuat setelah hujan lebat yang terjadi pada beberapa kota di awal bulan ini. Cuaca mendung dan gerimis tentu akan lebih sering ditemui ketika memasuki musim hujan. Keadaan ini dapat membuat udara sekitar menjadi lebih dingin karena penurunan suhu udara.

Namun, pada musim hujan banyak orang rentan terkena berbagai penyakit salah satunya adalah flu. Dilansir dari Healthline, flu merupakan salah satu penyakit yang paling sering dialami orang-orang pada musim dingin.

Para ahli mengatakan bahwa ini disebabkan oleh virus influenza yang bersirkulasi lebih mudah pada cuaca dingin. Selain itu musim hujan identik dengan salah satu penyebaran penyakit yang disebabkan oleh nyamuk seperti malaria.

Menurut WHO, malaria merupakan penyakit yang ditularkan secara musiman. Puncak penularan penyakit ini terjadi pada musim hujan. Pada puncaknya, hujan juga kerap menimbulkan banjir di beberapa daerah, tak terkecuali Jakarta.

Untuk menyambut datangnya hujan, ungkapan rasa syukur atas nikmat, dan mengantisipasi risiko setelahnya dianjurkan membaca doa berikut.

اَللَّهُمَّ صَيِّبًا هَنِيًّا وَسَيِّبًا نَافِعًا

Allâhumma shayyiban haniyyâ wa sayyiban nâfi‘â.

Artinya, “Wahai Tuhanku, jadikan ini hujan terpuji kesudahannya dan menjadi aliran air yang bermanfaat.”

Dalam artikel Doa Ketika Turun Hujan oleh Alhafiz K dituliskan, turunnya hujan mesti disyukuri sebagai bagian dari nikmat. Hanya saja kita harus memohon kepada-Nya agar hujan itu menambah berkah bagi sawah dan ladang petani, membawa hanyut debu jalanan di kota-kota dan di desa, dan membawa rezeki dengan segala bentuknya bagi semesta penduduk bumi.

Dikutip dari laman resmi NU Online, diriwayatkan dalam Shahih al-Bukhâri, saat melihat hujan, Rasulullah shallallâhu ‘alaihi wasallam mengucapkan:


اللَّهُمَّ صَيِّباً نافِعاً


Artinya, “Duhai Allah, turunkanlah pada kami hujan (lebat) yang bermanfaat.”

Beliau membaca doa tersebut hingga dua atau tiga kali. Rasulullah juga berpesan untuk memanfaatkan hujan sebagai momen berdoa karena dalam rentang waktu itu termasuk saat-saat mustajab. Nabi bersabda:


اطْلُبُوا اسْتِجابَةَ الدّعاءِ عِنْدَ التِقاءِ الجُيُوشِ وَإقَامَةِ الصَّلاةِ وَنُزُولِ الغَيْثِ


Artinya, “Burulah manjurnya doa ketika perang berkecamuk, iqamah shalat, dan turunnya hujan.”

(Lihat Muhyiddin Abi Zakariya Yahya bin Syaraf An-Nawawi, Al-Adzkâr, Penerbit Darul Hadits, Kairo, Mesir).


Baca juga artikel terkait DOA KETIKA TURUN HUJAN atau tulisan menarik lainnya Yulaika Ramadhani
(tirto.id - Gaya Hidup)

Penulis: Yulaika Ramadhani
Editor: Fitra Firdaus
DarkLight