STOP PRESS! Diduga Terlibat Plagiasi, Rektor UNJ Diberhentikan Sementara

BNPT Minta Telegram Perjelas SOP Blokir Konten Radikalisme

BNPT Minta Telegram Perjelas SOP Blokir Konten Radikalisme
Ilustrasi pemakai aplikasi Telegram. FOTO/REUTERS.
Reporter: Maya Saputri
17 Juli, 2017 dibaca normal 1 menit
BNPT mengharapkan otoritas aplikasi Telegram juga memblokir konten terorisme dalam jaringan telepon genggam dan memperjelas SOP-nya.
tirto.id - Kepala Badan Nasional Penanggulangan Teroris (BNPT), Komisaris Jenderal Polisi Suhardi Alius, mengharapkan otoritas aplikasi Telegram juga memblokir konten terorisme dalam jaringan telepon genggam serta memperjelas prosedur operasi standar untuk memutus materi radikalisme di dalamnya. 

"Itu yang kami harapkan dari otoritas Telegram. Sudah ada pengakuan dari yang bersangkutan pertamanya menolak. Oleh sebab itu kami harap ada SOP, lebih jelasnya kami tanya Kementerian Komunikasi dan Informatika kalau tidak salah besok, harusnya hari ini rilisnya," kata dia, di Kantor BNPT Sentul, Bogor, Jawa Barat, Senin (17/7/2017). 

Ia mengatakan, pemblokiran terhadap aplikasi telegram sudah melalui evaluasi bersama seluruh aparat penegak hukum terkait yang dipimpin Kementerian Komunikasi dan Informatika. 

Hal itu karena terbukti banyak digunakan untuk menyebar konten terorisme.

Karena itu, menurut dia, tidak mungkin pemerintah berdiam diri dengan sejumlah materi radikal hingga perakitan alat peledak beredar melalui media sosial terutama telegram yang kini telah ditindak itu.

Alius juga mengharapkan masyarakat ikut bersinergi dan berprasangka baik terhadap langkah yang diambil pemerintah terkait pemblokiran tersebut. 

Bahkan, kata dia, BNPT dan lembaga pemerintah lainnya terbuka terhadap masukan masyarakat tentang aplikasi lain yang perlu diwaspadai dalam menanggulangi terorisme.

"Justru kami mengharapkan masukan dari teman-teman dan masyarakat mana lagi aplikasi yang perlu dilaporkan," ujarnya. 

Ia juga menekankan pemerintah akan terus melakukan pengawasan terhadap efek teknologi yang berkembang untuk bertindak lebih cepat di awal untuk mengantisipasi terorisme. Langkah itu adalah tindakan visioner dari kalimat mencegah lebih baik daripada mengobati.

Baca juga: Telegram Makin Populer (Dianggap) Makin Mengkhawatirkan

Pemerintah Indonesia melalui Kemenkominfo menutup aplikasi chat Telegram dengan berdalih aplikasi ini dimanfaatkan untuk radikalisme. Padahal, tidak semua konten di Telegram berbahaya, bahkan menguntungkan banyak orang karena keunggulan layanannya.

"Iya betul (Telegram) ditutup karena mengandung konten radikalisme seperti mengajarkan orang cara membuat bom," ujar Menteri Komunikasi dan Informatika Rudiantara kepada Tirto.

Baca juga artikel terkait BLOKIR TELEGRAM atau tulisan menarik lainnya Maya Saputri
(tirto.id - may/may)

Keyword