Benarkah Mewarnai Rambut Bisa Sebabkan Kanker Payudara?

Oleh: Dewi Adhitya S. Koesno - 16 September 2020
Dibaca Normal 1 menit
Benarkah mewarnai rambut Bisa menyebabkan penyakit kanker pada payudara?
tirto.id - Pewarna rambut umumnya digunakan oleh sebagian besar orang untuk mempercantik penampilan. Apalagi bagi yang sudah berusia lanjut, rambutnya mulai beruban, dan merasa malu untuk tampil dengan rambut ubanan, tentu saja mewarnai rambut menjadi salah satu solusi efektif.

Namun, mewarnai rambut ternyata memiliki efek negatif, salah satunya bisa menyebabkan penyakit kanker .

Dilansir dari National Cancer Institute, pewarna rambut terbagi menjadi 3 klasifikasi, yaitu permanen (oksidatif), semipermanen, dan sementara.

Ada Lebih dari 5.000 bahan kimia yang berbeda digunakan dalam produk pewarna rambut, beberapa di antaranya dilaporkan bersifat karsinogenik (penyebab kanker) pada hewan.

Karena begitu banyak orang menggunakan pewarna rambut, para ilmuwan telah mencoba untuk menentukan apakah paparan bahan kimia dalam produk pewarna rambut dikaitkan dengan peningkatan risiko kanker pada manusia.


Tahun lalu, Institut Nasional Ilmu Kesehatan Lingkungan melaporkan hasil Sister Study, yang melibatkan 46.709 wanita.

Setelah meninjau datanya, para peneliti menemukan bahwa wanita yang dilaporkan menggunakan pewarna rambut permanen dan pelurus rambut kimia memiliki risiko lebih tinggi terkena kanker payudara dibandingkan mereka yang tidak.

Hasilnya, wanita yang secara teratur menggunakan pewarna rambut permanen pada tahun sebelum mendaftar dalam penelitian ini, 9 persen lebih mungkin terkena kanker payudara daripada wanita yang tidak menggunakan pewarna rambut.

Untuk wanita Afrika Amerika, menggunakan pewarna permanen setiap 5 hingga 8 minggu atau lebih meningkatkan risiko itu menjadi 60 persen, dan untuk wanita kulit putih, 8 persen.

Jika wanita tersebut melaporkan menggunakan pewarna semi permanen atau sementara, para peneliti mengatakan mereka menemukan sedikit atau tidak ada peningkatan risiko kanker payudara.

Namun dalam sebuah laporan yang diterbitkan pada awal September, para peneliti dari Brigham and Women’s Hospital dan Harvard Medical School di Boston melihat data yang melibatkan 117.200 wanita yang berpartisipasi dalam Nurses 'Health Study.

“Pengguna [lama] tidak mengalami peningkatan risiko kanker paling spesifik [termasuk]… kanker payudara positif reseptor estrogen, kanker payudara reseptor progesteron positif, kanker payudara reseptor hormon positif," tulis laporan itu seperti dikutip dari Medical Daily.


Apa yang ditemukan para peneliti ini adalah peningkatan risiko, meskipun sedikit, untuk karsinoma sel basal di antara pengguna lama, dan ini hanya untuk wanita dengan rambut terang alami di mana risiko keseluruhan mereka untuk kanker payudara juga lebih tinggi.

Tetapi ketika dosis semakin tinggi, risiko kanker payudara negatif reseptor estrogen, kanker payudara reseptor progesteron negatif, kanker payudara reseptor hormon negatif, dan kanker ovarium juga meningkat.

Yang disebut kanker payudara triple negatif ini ditemukan lebih banyak pada wanita Afrika-Amerika daripada rekan kulit putih mereka.

Dan kemudian ada perbedaan antara mereka yang berambut gelap alami dan terang alami.

Dengan yang pertama, mereka yang menggunakan pewarna rambut permanen memiliki peningkatan risiko limfoma Hodgkin tetapi risiko kanker paru-paru lebih rendah dibandingkan dengan mereka yang tidak mewarnai rambutnya. Para peneliti tidak menemukan hubungan ini pada wanita dengan rambut terang alami.

Namun, seperti yang dinyatakan sebelumnya, untuk wanita-wanita ini, para peneliti mencatat peningkatan atau kemungkinan peningkatan risiko karsinoma sel basal dan kanker payudara secara keseluruhan.

"Para peneliti telah mempelajari kemungkinan hubungan antara pewarna rambut dan kanker untuk waktu yang lama, namun hasilnya tidak konsisten," kata penulis koresponden Alexandra White, Ph.D., kepala NIEHS Environment and Cancer Epidemiology Group.

"Dalam penelitian kami, kami melihat risiko kanker payudara yang lebih tinggi terkait dengan penggunaan pewarna rambut, dan efeknya lebih kuat pada wanita Afrika Amerika, terutama mereka yang sering menggunakannya," tukasnya.


Baca juga artikel terkait MEWARNAI RAMBUT BISA SEBABKAN KANKER atau tulisan menarik lainnya Dewi Adhitya S. Koesno
(tirto.id - Kesehatan)

Penulis: Dewi Adhitya S. Koesno
Editor: Agung DH
DarkLight