Apa Virus Corona Menular Via Udara? Guru Besar UI: Belum Terbukti

Oleh: Yulaika Ramadhani - 6 April 2020
Dibaca Normal 1 menit
Penularan virus corona melalui udara belum terbukti secara ilmiah.
tirto.id - Guru besar Departemen Ilmu Penyakit Dalam FKUI-Rumah Sakit Cipto Mangunkusumo Prof. Dr. dr. H. Ari Fahrial Syam mengatakan hingga saat ini penularan virus corona melalui udara belum terbukti secara ilmiah.

Hal ini menanggapi berita yang sempat beredar kabar bahwa infeksi virus corona baru (COVID-19) bisa melalui udara atau airborne, meskipun sumbernya tidak jelas. Lalu, bagaimana sebenarnya?

"Itu hoaks. jadi sampai saat ini bahwa belum ada pembuktian bahwa dia (virus) airborne atau ada di udara, tapi ketika misalnya dia ngomong atau droplets-nya lepas, iya," kata dr. Ari dikutip Antara.

Dokter Ari menerangkan penularan melalui udara dapat terjadi, misal jika seorang pasien positif melakukan perawatan di dokter gigi. Ketika giginya dibor, maka droplets akan terbang ke udara dan terhirup oleh sang dokter atau perawat yang berada dekat dengan sang pasien.

"Atau yang kita bisa bilang dia bekerja sebagai dokter gigi, waktu lagi ngebor, itu bisa aja yang kita bilang udaranya aerosol itu bisa menularkan. Artinya kita benar-benar ada di depan mulutnya, istilahnya saat dokter gigi bekerja lah kira-kira begitu," jelasnya.

"Tapi kalau kita jauh justru droplets-nya, bukan udaranya. Tapi kalau dokter gigi bekerja, dia bisa ketularan ya karena itu tadi. Kalau dia enggak pakai masker misalnya," lanjutnya.

Sampai saat ini, penularan virus corona masih tetap melalui droplets yang menempel pada tangan atau permukaan lainnya. Bila Anda menyentuh wajah, mulut dan mata dengan tangan yang sudah terpapar dengan virus corona, maka kemungkinan besar akan tertular.

"Anda bersin, Anda enggak pakai masker, Anda bisa nularin ke orang sekitar. Di beberapa report di luar itu bahwa sopir nularin ke penumpang sama satu lagi bisa saja, guide waktu itu tertular dari penumpangnya," kata dr. Ari.

"Menguap kalau sambil bersin ya bisa menulari, kalau nguap doang sih enggak. Sampai saat ini kita belum bisa bilang itu menularkan (lewat udara), masih tetap dari droplet, sifatnya begitu," lanjutnya.

Selain itu, sebuah penelitian yang diterbitkan dalam New England Journal of Medicine pada Selasa (17/3/2020) menemukan, virus ini dapat hidup hingga tiga jam di udara, empat jam pada tembaga, dan 24 jam pada karton dan dua hingga tiga hari pada plastik dan stainless steel.

"Kami sama sekali tidak mengatakan bahwa ada transmisi [penularan] virus secara aerosol [sistem tersebarnya partikel halus zat padat atau cairan dalam gas atau udara], tetapi penelitian ini menunjukkan bahwa virus tetap bertahan untuk jangka waktu yang lama dalam kondisi tersebut, sehingga secara teori dimungkinkan," ujar pemimpin studi Neeltje van Doremalen di National Institute of Allergy Infectious Diseases, seperti dikutip USA Today.

Meski begitu, coronavirus yang hidup di udara ini tidak cukup kuat untuk menular ke orang-orang yang secara fisik tidak dekat dengan orang yang terinfeksi COVID-19.


Baca juga artikel terkait VIRUS CORONA atau tulisan menarik lainnya Yulaika Ramadhani
(tirto.id - Kesehatan)

Penulis: Yulaika Ramadhani
Editor: Agung DH
DarkLight