Wapres Ma'ruf Amin Takut Pesantren Jadi Klaster Baru COVID-19

Oleh: Bayu Septianto - 19 Juli 2020
Dibaca Normal 1 menit
"Kalau tidak dipersiapkan dengan baik, ini [pesantren] bisa menjadi klaster baru. Ini yang saya lebih takutkan."
tirto.id - Wakil Presiden Ma'ruf Amin meminta pengelola pondok pesantren untuk mewaspadai munculnya klaster baru penyebaran COVID-19 yang berasal dari pondok pesantren. Menurut Ma'ruf klaster pondok pesantren akan terbentuk apabila tidak dilakukan pencegahan dengan mempersiapkan prosedur penerimaan kembali santri sesuai protokol kesehatan.

"Kalau tidak dipersiapkan dengan baik, ini [pesantren] bisa menjadi klaster baru. Ini yang saya lebih takutkan," kata Ma'ruf Amin dalam video yang diunggah di akun Youtube resmi Wakil Presiden Republik Indonesia seperti dilansir dari Antara, Minggu (19/7/2020).

Penyebaran COVID-19 di kalangan pesantren dapat terjadi secara cepat karena umumnya santri dan para pengasuh atau pengajar berasal dari berbagai daerah. Sehingga, persiapan tes dan penyediaan sarana kesehatan di pondok pesantren harus dipastikan siap sebelum menerima santri kembali ke asrama.

"Pesantren ini kan kalau tidak dipersiapkan, ini bisa bahaya. [Misalnya] Datang anak, kemudian ada yang terpapar; maka itu bisa menjadi klaster baru di pesantren itu," tambahnya.

Selain itu, lanjut Ma'ruf banyak pesantren dengan kondisi kurang layak untuk dihuni secara berkelompok, khususnya ruang kamar tidur yang diisi oleh santri dengan jumlah lebih dari kapasitas seharusnya.

"Pesantren kan banyak yang tempatnya dempet-dempetan, [ada yang] satu kamar itu mestinya lima orang tapi dipakai untuk 15 orang. Saya kan alumni pesantren, jadi tahu, memang pesantren itu kan begitu apa adanya," tuturnya.

Oleh karena itu, Ma'ruf meminta seluruh pengurus pondok pesantren menerapkan protokol kesehatan dengan ketat ketika ingin memulai kembali kegiatan belajar dan mengajar secara tatap muka.

Pengurus pesantren diminta memberlakukan rapid test terhadap seluruh santri dan pengajar sebelum memulai kegiatan pembelajaran di pondok. Selain itu, sarana kesehatan di lingkungan pesantren juga harus memenuhi standar protokol kesehatan, yakni memiliki tempat cuci tangan, sanitasi dan tempat wudu bersih.

"Oleh karena itu, pertama, yang masuk harus steril, jadi harus di-rapid test dulu bahwa dia tidak terinfeksi. Kemudian ada tempat cuci tangan dan sebagainya, kamarnya diatur dengan baik. Kalau tidak begitu, maka pesantren bisa menjadi klaster baru untuk COVID-19," pungkasnya.


Baca juga artikel terkait VIRUS CORONA atau tulisan menarik lainnya Bayu Septianto
(tirto.id - Kesehatan)

Sumber: Antara
Penulis: Bayu Septianto
Editor: Bayu Septianto
DarkLight