Update Corona 21 Januari Sore: Kematian di AS Diprediksi Meningkat

Oleh: Yandri Daniel Damaledo - 21 Januari 2021
Dibaca Normal 1 menit
AS diprediksi akan menghadapi 100 ribu kematian dalam eaktu kurang dari sebulan, menurut CDC.
tirto.id - Angka kasus corona COVID-19 di seluruh dunia terus bertambah setiap harinya. Amerika Serikat masih menjadi negara dengan kasus tertinggi di dunia, yaitu mencapai 24,9 juta kasus.

Menurut laporan dari laman Worldometers, total kasus di seluruh dunia saat ini sebanyak 97,356,653.

Pasien yang dinyatakan meninggal dunia akibat corona COVID-19 secara global sebanyak 2,084,607, sementara yang telah sembuh sebanyak 69,915,495. Saat ini ada sebanyak 25,356,551 kasus aktif.

Amerika Serikat di urutan pertama kasus terbanyak di dunia dengan 24,998,975, melaporkan angka kematiannya mencapai 415,894.

India berada di urutan kedua sebagai negara dengan kasus terbanyak yaitu 10,611,719, kemudian disusul Brasil dengan 8,639,868 kasus.

Rusia berada di urutan ke-4 dengan jumlah kasus sebanyak 3,655,839. Ada tambahan 21,887 kasus baru dan 612 kematian baru. Inggris berada di urutan ke-5 dengan jumlah kasus sebanyak 3,505,754, disusul Prancis dengan 2,965,117.

Sementara itu, Indonesia saat ini berada di urutan ke-20 dunia dengan 939,948 kasus, dan 26,857 kematian. Pasien yang dilaporkan telah sembuh sebanyak 763,703, dan kasus aktif saat ini berjumlah 149,388.

CDC Prediksi Akan Ada 100 Ribu Kematian di AS Pekan Depan

Amerika Serikat diprediksi akan menghadapi lebih dari 100.000 kematian akibat Covid-19 dalam waktu kurang dari sebulan, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS.

Negara itu melaporkan lebih dari 4.000 kematian Covid-19 pada hari Rabu, hanya hari ketiga yang pernah melewati ambang itu, sehingga jumlah kematian menjadi setidaknya 406.001 orang, menurut data pelacakan Johns Hopkins.

Dan pada 13 Februari, angka itu bisa mencapai 508.000, menurut perkiraan ensembel yang diterbitkan oleh CDC.Demikian sebagaimana dilansir dari CNN.

Perkiraan terakhir, pada 13 Januari, memproyeksikan hingga 477.000 kematian pada 6 Februari. Sementara itu, vaksin sudah mulai didistribusikan, tetapi masih terdapat tantangan signifikan dengan pasokan di seluruh negeri, menurut pejabat negara.

Direktur CDC baru Dr. Rochelle Walensky pada hari Rabu menggambarkan jumlah korban pandemi sebagai "benar-benar memilukan" tetapi "hari-hari yang lebih sehat terbentang di depan" - meskipun untuk sampai ke sana akan membutuhkan percepatan pengujian, pengawasan dan vaksinasi yang cepat.

Dia mengatakan badan tersebut akan melakukan peninjauan atas semua pedomannya mengenai pandemi, sehingga "orang dapat membuat keputusan dan mengambil tindakan berdasarkan bukti terbaik yang tersedia."

Untuk meringankan beban keuangan, CDC juga akan memperpanjang moratorium federal yang mencegah penggusuran beberapa orang dari rumah mereka hingga 31 Maret.

Juga pada hari Rabu, Presiden Joe Biden mengumumkan AS akan bergabung kembali dengan Organisasi Kesehatan Dunia. Pemerintahannya juga akan terus mengadakan pertemuan rutin dengan pejabat kesehatan setempat, kata Lori Tremmel Freeman, CEO Asosiasi Nasional Pejabat Kesehatan Kabupaten dan Kota.

"Kami masih memiliki banyak penyebaran dan banyak beban yang menyebar pada sistem perawatan kesehatan kami dan banyak kematian akibat penyakit ini. Kami masih memiliki banyak pekerjaan yang harus dilakukan," kata Freeman.

Baca juga artikel terkait UPDATE CORONA atau tulisan menarik lainnya Yandri Daniel Damaledo
(tirto.id - Kesehatan)

Penulis: Yandri Daniel Damaledo
Editor: Agung DH
DarkLight