Tema Hari Bahasa Ibu Internasional 2022-Sejarah Mother Language Day

Penulis: Yulaika Ramadhani - 16 Feb 2022 13:35 WIB
Dibaca Normal 2 menit
Sejarah dan tema International Mother Language Day atau Hari Bahasa Ibu Internasional 2022. Apa itu?
tirto.id - International Mother Language Day atau Hari Bahasa Ibu Internasional diperingati setiap tanggal 21 Februari.

Tujuan perayaan Hari Bahasa Ibu International diselenggarakan untuk mempromosikan kesadaran akan keanekaragaman bahasa dan budaya serta untuk mempromosikan multibahasa, demikian sebagaimana dikutip laman resmi UNESCO.


Tema International Mother Language Day atau Hari Bahasa Ibu Internasional 2022


Tema Hari Bahasa Ibu Internasional 2022 adalah “Using technology for multilingual learning: Challenges and opportunities” atau “Menggunakan teknologi untuk pembelajaran multibahasa: Tantangan dan peluang."

Sebagaimana dikutip laman PBB, Hari Bahasa Ibu Internasional mengakui bahwa bahasa dan multibahasa dapat memajukan pembangunan dunia dengan tidak meninggalkan siapa pun.

UNESCO percaya bahwa pendidikan berbasis bahasa pertama atau bahasa ibu harus dimulai sejak usia dini karena pengasuhan dan pendidikan anak usia dini adalah dasar dari pembelajaran.

Arti tema Hari Bahasa Ibu Internasional 2022, “Menggunakan teknologi untuk pembelajaran multibahasa: Tantangan dan peluang,” mengangkat potensi peran teknologi untuk memajukan pendidikan multibahasa dan mendukung pengembangan pengajaran dan pembelajaran yang berkualitas untuk semua.

Teknologi memiliki potensi untuk mengatasi beberapa tantangan terbesar dalam pendidikan saat ini. Ini dapat mempercepat upaya untuk memastikan kesempatan belajar seumur hidup yang adil dan inklusif untuk semua jika dipandu oleh prinsip-prinsip inti inklusi dan kesetaraan. Pendidikan multibahasa berbasis bahasa ibu merupakan komponen kunci dari inklusi dalam pendidikan.

Selama penutupan sekolah akibat COVID-19, banyak negara di dunia menggunakan solusi berbasis teknologi untuk menjaga kesinambungan pembelajaran. Tetapi banyak pelajar tidak memiliki peralatan yang diperlukan, akses internet, materi yang dapat diakses, konten yang disesuaikan, dan dukungan manusia yang memungkinkan mereka mengikuti pembelajaran jarak jauh. Selain itu, alat, program, dan konten pengajaran dan pembelajaran jarak jauh tidak selalu dapat mencerminkan keragaman bahasa.

Asal Usul dan Sejarah Hari Bahasa Ibu Internasional


Sejarah Hari Bahasa Ibu Internasional ini diterangkan dalam situs resmi UNESCO. Ide untuk merayakan Hari Bahasa Ibu Internasional adalah inisiatif dari Bangladesh yang disetujui pada Konferensi Umum UNESCO 1999 dan telah diamati di seluruh dunia sejak 2000. Deklarasi tersebut muncul sebagai penghormatan terhadap Gerakan Bahasa yang dilakukan oleh orang Bangladesh (saat itu orang Pakistan Timur).

Ketika Pakistan dibentuk pada tahun 1947, ia memiliki dua bagian geografis yang terpisah: Pakistan Timur (Bangladesh) dan Pakistan Barat (Pakistan).

Kedua bagian itu sangat berbeda satu sama lain dalam pengertian budaya, bahasa, dan lain-lain. Kedua bagian itu di antaranya juga dipisahkan oleh India.

Kemudian, pada tahun 1948, Pemerintah Pakistan saat itu mendeklarasikan bahasa Urdu sebagai satu-satunya bahasa nasional Pakistan meskipun bahasa Bengali atau Bangla digunakan oleh mayoritas orang yang menggabungkan Pakistan Timur dan Pakistan Barat.

Rakyat Pakistan Timur memprotes, karena mayoritas penduduknya berasal dari Pakistan Timur dan bahasa ibu mereka adalah Bangla. Orang Bangladesh waktu itu menuntut Bangla menjadi setidaknya salah satu bahasa nasional, selain Urdu. Permintaan itu pertama kali diajukan oleh Dhirendranath Datta dari Pakistan Timur pada tanggal 23 Februari 1948, di Majelis Konstituante Pakistan.

Untuk membubarkan protes tersebut, pemerintah Pakistan melarang pertemuan publik dan unjuk rasa. Mahasiswa Universitas Dhaka, dengan dukungan masyarakat umum akhirnya mengatur diadakan rapat umum.

Kemudian pada 21 Februari 1952, polisi melepaskan tembakan ke demonstrasi. Salam, Barkat, Rafiq, Jabbar dan Shafiur tewas, dengan ratusan lainnya terluka. Ini adalah kejadian langka dalam sejarah, di mana orang-orang mengorbankan nyawa untuk bahasa ibu mereka.

Sejak itu, orang Bangladesh merayakan Hari Bahasa Ibu Internasional sebagai salah satu hari tragis mereka.

Mereka mengunjungi Shaheed Minar, sebuah monumen yang dibangun untuk mengenang para martir dan replikanya untuk mengungkapkan kesedihan, rasa hormat, dan terima kasih yang mendalam kepada mereka.

Hari Bahasa Ibu Internasional adalah hari libur nasional di Bangladesh. Resolusi tersebut disarankan oleh Rafiqul Islam dan Abdus Salam, Bengali yang tinggal di Vancouver, Kanada.

Mereka menulis surat kepada Sekjen PBB Kofi Annan pada tanggal 9 Januari 1998, dan memintanya mengambil langkah untuk menyelamatkan bahasa-bahasa dunia dari kepunahan dengan mengumumkan Hari Bahasa Ibu Internasional.

Rafiq mengusulkan tanggal 21 Februari untuk memperingati pembunuhan tahun 1952 di Dhaka selama Gerakan Bahasa sebagai Hari Bahasa Ibu Internasional.

UNESCO percaya akan pentingnya keragaman budaya dan bahasa untuk masyarakat yang berkelanjutan.

Dalam mandatnya untuk perdamaian, Hari Bahasa Ibu Internasional diharapkan bekerja untuk melestarikan perbedaan budaya dan bahasa yang menumbuhkan toleransi dan rasa hormat terhadap orang lain.

Menurut United Nations, Keragaman bahasa semakin terancam karena semakin banyak bahasa yang menghilang. Secara global, 40 persen penduduk tidak memiliki akses ke pendidikan dalam bahasa yang mereka gunakan atau pahami.

Namun demikian, kemajuan sedang dibuat dalam pendidikan multibahasa berbasis bahasa ibu dengan pemahaman yang berkembang tentang pentingnya, terutama di sekolah usia dini, dan lebih banyak komitmen untuk pengembangannya dalam kehidupan publik. Masyarakat multibahasa dan multikultural hadir melalui bahasa mereka yang menyebarkan dan melestarikan pengetahuan dan budaya tradisional secara berkelanjutan.



Baca juga artikel terkait HARI BAHASA IBU INTERNASIONAL atau tulisan menarik lainnya Yulaika Ramadhani
(tirto.id - Sosial Budaya)

Penulis: Yulaika Ramadhani
Editor: Iswara N Raditya

DarkLight