STOP PRESS! Kemendagri Belum Tentukan Masa Cuti Kampanye Ahok-Djarot

Politisi Demokrat Pertanyakan Munculnya Isu Makar

01 Desember, 2016 dibaca normal 1 menit
Politisi Demokrat Pertanyakan Munculnya Isu Makar
Pengunjuk rasa bertahan di depan kompleks Parlemen dalam aksi 4 November, Jakarta, Sabtu (5/11) dini hari. Massa berpindah ke kawasan kompleks Parlemen setelah terjadi kerusuhan pada aksi damai di kawasan Monas yang menuntut pemerintah mengusut kasus dugaan penistaan agama dengan terlapor Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja. ANTARA FOTO/Sigid Kurniawan.
tirto.id - Ulil Abshar Abdalla mempertanyakan soal kemunculan isu makar dalam aksi 2 Desember mendatang. Politisi Partai Demokrat itu mengaku heran karena secara objektif situasi politik menandakan bahwa pemerintah saat ini cukup kuat.

"Saya tidak tahu kenapa pemerintah sekarang takut sama makar, karena menurut saya tidak ada indikasi ke arah sana. Saya agak kurang paham mengapa muncul isu seperti ini," kata Ulil ditemui usai diskusi bertajuk "Pancasila dan Kebangsaan Kita", di Jakarta, Rabu (30/11/2016) malam.

Dia menilai pernyataan polisi mengenai makar juga agak ceroboh karena tidak ada indikasi yang sungguh-sungguh mengarah ke sana. "Ya paling demonstrasi saja. Selebihnya menurut saya tidak ada," kata pendiri Jaringan Islam Liberal (JIL) tersebut.

Sebagaimana dilaporkan Antara, Kamis (1/12/2016), pemerintahan Presiden Joko Widodo sekarang ini dinilai Ulil berada pada posisi yang kuat secara politik karena partai-partai sudah bisa dibujuk untuk menjadi bagian dari kekuatan pemerintah.

"Ada ancaman dari kelompok fundamentalis, tetapi itu sudah dari dulu, dari zaman pemerintahan sebelumnya juga sudah ada kelompok jihadis. Kelompok ini dari dulu impian mengubah pemerintahan Indonesia. Tetapi kenapa isu makar baru mencuat, apakah ada alasan spesifik, misalnya, saya kurang tahu," Ulil mengatakan bahwa mungkin saja kaum jihadis memanfaatkan demonstrasi tersebut, tetapi dia tidak melihat mengarah ke makar.

Dia juga mengatakan isu makar tersebut mengada-ada dengan melihat pada kondisi ekonomi yang tidak sedang krisis dan situasi sosial yang relatif dinamis. "Menurut saya 'everything is controlled'. Sehingga tuduhan makar agak di luar konteks," ucap Ulil.

Sebelumnya, Kapolri Jenderal Pol Tito Karnavian mengatakan pihaknya menjaga ketat aksi massa pada 25 November 2016 karena berpotensi mengandung upaya penggulingan pemerintahan.

Tito mengaku mendapat informasi bahwa ada "penyusup" di balik aksi demo tersebut dan akan menduduki gedung parlemen Senayan, Jakarta. "Kalau itu bermaksud untuk menjatuhkan atau menggulingkan pemerintah, termasuk pasal makar," ujar Tito di Jakarta, Senin (21/11).

Berdasarkan undang-undang, menguasai gedung pemerintahan merupakan salah satu pelanggaran hukum, Tito menjelaskan. Terlebih lagi, ia mendapat informasi bahwa ada sejumlah rapat terkait upaya menguasai DPR.

Baca juga artikel terkait MAKAR atau tulisan menarik lainnya Ratna Yuliana Ratnasari
(tirto.id - rat/rat)

Keyword