Berita Corona Hari Ini

Plasma Darah Bisa Kurangi Risiko Parah COVID-19 pada Pasien Lansia

Oleh: Dhita Koesno - 8 Januari 2021
Dibaca Normal 2 menit
Plasma darah bisa mengurangi risiko penyakit parah akibat COVID-19 pada pasien lansia.
tirto.id - Plasma darah orang yang pulih dari COVID-19 dapat membantu mencegah penyakit parah pada pasien lanjut usia (lansia) yang baru terinfeksi virus, demikian hasil sebuah penelitian kecil terbaru yang dilakukan di Argentina.

Dikutip dari Health Day, penemuan ini memberi harapan baru pada gagasan bahwa apa yang disebut "plasma pemulihan" mungkin memiliki peran dalam mengobati COVID-19.

Sebelumnya, hasil penelitian mengecewakan karena menunjukkan pengobatan tersebut hanya berdampak kecil pada orang dengan kasus COVID-19 yang parah dan lanjut.

Tetapi uji coba baru terhadap 160 pasien dilakukan pada orang yang terinfeksi virus corona jenis baru yang belum cukup sakit untuk membutuhkan perawatan di rumah sakit di mana pasien rata-rata berusia 77 tahun.

Hasil Studi Corona Terbaru


Dalam uji coba, 80 pasien menerima plasma dan 80 menerima pengobatan plasebo.

"Penyakit pernapasan parah berkembang pada 13 dari 80 pasien (16%) yang menerima plasma penyembuhan dan 25 dari 80 pasien (31%) yang menerima plasebo," demikian laporan penulis yang dipublikasikan New England Journal of Medicine.

Dengan kata lain, pengobatan memotong setengah kemungkinan bahwa pasien akan terus membutuhkan oksigen tambahan untuk membantu mereka bernapas, kata para penulis.

Tetapi ada dua faktor kunci yang penting agar plasma donor efektif dalam mengekang penyakit, yakni harus diberikan dalam 72 jam setelah timbulnya gejala, dan plasma harus memiliki konsentrasi antibodi melawan penyakit yang tinggi.

Dalam studi tersebut, sekitar 28% relawan yang pulih dari COVID-19 dan mendonasikan plasma mereka telah mencapai tingkat antibodi yang tinggi dalam plasma mereka yang diperlukan untuk menghasilkan manfaat medis, kata tim tersebut.

"Bukti bahwa pemberian pengobatan plasma penyembuhan dini dapat meningkatkan hasil untuk pasien COVID-19 adalah penting," kata ketua peneliti Dr. Fernando Polack dari organisasi kesehatan nirlaba Fundación Infant di Buenos Aires.

Menurut Polack, ada kekurangan terapi saat ini untuk mencegah perkembangan kasus ringan menjadi penyakit parah dan tidak ada jalur yang jelas untuk mencegah pasien ini keluar dari rumah sakit, di mana kapasitas terus ditingkatkan.

"Hasil kami memberikan peta jalan untuk intervensi dini di antara individu dengan risiko lebih tinggi, memungkinkan kami mengharapkan prognosis yang lebih baik untuk pasien sekaligus mengurangi kebutuhan dukungan oksigen dan rawat inap," jelasnya seperti dilansir NY Times.

Seorang ahli dari AS menekankan bahwa pengobatan tersebut masih belum dapat menyembuhkan sebagian besar pasien COVID-19, termasuk yang sakit parah.

"Studi ini telah mengubah banyak hal untuk sebagian kecil pasien," kata Dr. Mangala Narasimhan, yang mengarahkan layanan perawatan kritis di Northwell Health di New Hyde Park, New York.

Ia menyebutkan bahwa pasien harus dapat mengakses plasma donor dalam waktu tiga hari sejak gejala pertama mereka, dan plasma tersebut harus memiliki jumlah antibodi yang tinggi. Meski demikian, masih belum diketahui efek jangka panjang dari terapi ini dan apakah bisa bertahan lama.

Narasimhan mencatat, pilihan pengobatan lain terutama, terapi antibodi monoklonal (seperti jenis yang diberikan kepada Presiden Donald Trump) juga perlu tersedia.

"Ini mungkin menjadi perawatan yang lebih bermanfaat secara keseluruhan. Studi head-to-head perlu dilakukan untuk mengevaluasi terapi mana yang paling bermanfaat," katanya.

Namun, tim Polack mencatat bahwa teknik imunisasi pasif seperti plasma penyembuhan telah digunakan selama lebih dari satu abad, terakhir selama wabah Ebola, MERS (sindrom pernapasan Timur Tengah) dan SARS (sindrom pernapasan akut yang parah).

“Cara efektif yang dapat tersedia dengan cepat untuk mencegah rawat inap pasien COVID-19 sangat penting untuk menyelamatkan nyawa karena akan membutuhkan waktu agar vaksin baru dapat menjangkau semua orang yang membutuhkannya,” Dr. Keith Klugman, direktur program pneumonia di Bill and Melinda Gates Foundation, penyandang dana studi tersebut.

"Selain menunjukkan kemanjuran alat yang dapat diterapkan dan terjangkau di negara-negara berpenghasilan rendah, penelitian ini memberikan wawasan kunci tentang tanggapan kekebalan terhadap COVID-19 yang dapat membantu pengembangan intervensi medis lainnya," kata Klugman.


Baca juga artikel terkait PLASMA DARAH atau tulisan menarik lainnya Dhita Koesno
(tirto.id - Kesehatan)

Penulis: Dhita Koesno
Editor: Agung DH
DarkLight