Studi Covid-19 Terbaru

Studi Kaitkan COVID-19 dengan Kematian Akibat Pembekuan Darah

Penulis: Dhita Koesno, tirto.id - 27 Okt 2022 23:13 WIB
Dibaca Normal 2 menit
Studi terbaru mengaitkan COVID-19 dengan kematian akibat pembekuan darah kardiovaskular. berikut ini penjelasannya.
tirto.id - Studi terbaru COVID-19 mengaitkan antara COVID dengan kematian akibat pembekuan darah kardiovaskular. Berikut ini penjelasan detailnya.

Sebuah studi penelitian terbaru menemukan bahwa risiko kematian akibat pembekuan darah kardiovaskular meningkat berkali-kali lipat pada pasien COVID-19 yang tidak dirawat di rumah sakit.

Studi penelitian tersebut diterbitkan dalam jurnal Heart pada 24 Oktober dan didasarkan pada informasi yang dihasilkan dari dua gelombang COVID.

Dalam penelitian ini, sebanyak 54.000 peserta dipelajari oleh para peneliti di Queen Mary University of London selama lebih dari 4 setengah bulan.

Hasilnya ditemukan bahwa pasien COVID yang tidak dirawat di rumah sakit 2,7 kali lebih mungkin mengembangkan gumpalan berbahaya yang disebut tromboemboli vena.

Tromboemboli vena terjadi ketika darah membeku di pembuluh darah. Ini adalah masalah serius yang dapat menyebabkan kecacatan dan kematian.

Dikutip laman Times of India, ada dua jenis tromboemboli vena, pertama trombosis vena dalam di mana ada bekuan dalam di kaki, dan kedua, emboli paru di mana bekuan trombosis vena dalam pecah dan berjalan ke paru-paru di mana kemudian menghalangi suplai darah.

Risiko mengembangkan tromboemboli vena menempatkan orang-orang ini pada risiko kematian yang lebih besar.

Para peneliti mengatakan, pasien COVID yang tidak dirawat di rumah sakit 10 kali lebih mungkin meninggal daripada individu yang menghindari penyakit dan peningkatan risiko tertinggi dalam 30 hari pertama setelah penyakit dimulai, tetapi dapat tetap meningkat lebih lama.

Statistik lebih buruk untuk pasien COVID yang dirawat di rumah sakit​

Namun secara signifikan, risiko lebih buruk juga bisa terjadi pada pasien yang dirawat di rumah sakit akibat COVID, karena memiliki risiko 28 kali lebih tinggi terkena tromboemboli vena, 22 kali peningkatan risiko gagal jantung, dan risiko stroke 18 kali lebih besar daripada orang yang tidak terinfeksi COVID.

Seperti diwartakan Bloomberg yang mengutip laporan penelitian, peluang para pasien untuk meninggal juga 118 kali lipat lebih tinggi dibandingkan dengan rekan mereka yang tidak terinfeksi.

Lalu apakah pasien COVID-19 yang memiliki gejala ringan dapat mengurangi risiko tromboemboli vena?​

Jawabannya tidak. Studi ini juga menyoroti bahwa risiko tromboemboli vena lebih tinggi bahkan dengan kasus ringan.

Bukan hanya penelitian ini saja, beberapa penelitian lainnya juga menemukan bahwa efek setelah COVID tidak tergantung pada tingkat keparahan infeksi.

Orang dengan COVID ringan juga menjadi korban terburuk dari long COVID, yaitu suatu kondisi di mana gejala COVID tetap ada pada manusia selama berminggu-minggu dan berbulan-bulan yang mempengaruhi kualitas hidup individu.

"Kemungkinan akan mempengaruhi negara-negara dengan akses terbatas ke vaksinasi," kata seorang peneliti.

Para peneliti menyebutkan, mengingat temuan penelitian yang menyoroti peningkatan risiko kardiovaskular individu dengan infeksi masa lalu, negara-negara di mana ada akses terbatas ke vaksinasi cenderung paling menderita karena populasi yang lebih besar akan lebih terpapar COVID.

"Peningkatan risiko kematian "secara astronomis" di antara pasien Covid yang tidak dirawat di rumah sakit adalah pengingat lain bahwa, meskipun banyak negara tampaknya telah menormalkan infeksi COVID, tidak ada yang normal tentang COVID," kata Ziyad Al-Aly, kepala penelitian dan pengembangan di Sistem Perawatan Kesehatan St. Louis Urusan Veteran.

“Kami sangat membutuhkan strategi varian-bukti dan vaksin yang mengurangi penularan,” tambahnya.

Meski COVID memiliki faktor risiko yang lebih besar, ada beberapa faktor lain juga yang meningkatkan risiko tromboemboli vena. Usia yang lebih tua, obesitas, kanker, operasi, imobilisasi dan rawat inap adalah pemicunya.

Terlepas dari faktor-faktor ini, orang yang darahnya lebih kental dari biasanya lebih mungkin mengalami pembekuan darah karena sumsum tulang mereka memproduksi terlalu banyak sel darah.


Baca juga artikel terkait UPDATE COVID-19 atau tulisan menarik lainnya Dhita Koesno
(tirto.id - Pendidikan)

Penulis: Dhita Koesno
Editor: Yantina Debora

DarkLight