Penduduk Miskin di Kaltara Turun Jadi 47.970 Jiwa

tirto.id - 6 Nov 2023 10:26 WIB
Dibaca Normal 2 menit
Angka kemiskinan di Kaltara terus menurun dalam kurun waktu tiga tahun terakhir. Berikut rincian angka penurunan kemiskinan penduduk kaltara.
tirto.id - Angka kemiskinan di Provinsi Kalimantan Utara (Kaltara) terus menurun selama tiga tahun terakhir. Tren positif ini tidak lepas dari komitmen Gubernur Zainal dan Wakil Gubernur Yansen Tipa Padan yang serius mengentaskan kemiskinan di Bumi Benuanta.

Secara rinci, angka kemiskinan pada September 2022 berada 6,86 persen dan Maret 2023 menjadi 6,45 persen. Dengan demikian terjadi penurunan sekitar 0,41 poin, yang mana jumlah penduduk miskin Kaltara sebesar 50.580 jiwa pada September 2022 menjadi 47.970 jiwa pada Maret 2023.

Tidak hanya itu, selama periode September 2022 hingga Maret 2023, penduduk miskin di daerah perkotaan menurun sebanyak 1,6 ribu jiwa atau dari 26,38 ribu orang pada September 2022 menjadi 24,75 ribu orang. Sedangkan pada Maret 2023 atau secara persentase turun sebesar 0,40 persen dari 5,58 persen menjadi 5,18 persen.

Penduduk Miskin di daerah perdesaan mengalami penurunan sebanyak 1.000 jiwa dari 24,20 ribu orang pada September 2022 menjadi 23,22 ribu orang. Kemudian pada Maret 2023 atau secara persentase turun 0,41 persen dari 9,15 persen menjadi 8,74 persen.


Body Artikel Kaltara
PERTANIAN : Gubernur Kaltara Zainal Arifin Paliwang menyapa warga Bulungan di salah satu kesempatan saat melakukan tinjauan lapangan. foto/dok. dikisp



Jumlah penduduk miskin di daerah perdesaan lebih sedikit dibanding di daerah perkotaan. Meskipun begitu, persentase penduduk miskin yang berada di daerah perdesaan pada bulan Maret 2023 sebesar 8,74 persen, sedangkan di daerah perkotaan sebesar 5,18 persen.

Pola ini sama dengan kondisi September 2022 persentase penduduk miskin di perkotaan 5,58 persen sedangkan di perdesaan lebih tinggi 9,15 persen.

Kepala Bapedda Litbang Provinsi Kaltara, Bertius mengungkapkan, angka positif tersebut merupakan terjemahaan dari instruksi Gubernur Zainal melalui perangkat daerah yang ada dengan melakukan beberapa upaya. Misalnya, melalui rapat Sustainable Deveopment Goals (SDGs) untuk menekan angka kemiskinan dan pengangguran terbuka.

"Itu kita lakukan roadshow ke kabupaten kota dalam rangka menurunkan angka itu,” ujar Bertius, Rabu (1/11/2023).

Bertius menjelaskan adanya perubahan itu dibuktikan dengan Indeks Pembangunan Manusia (IPM) di Kaltara yang terus meningkat. Maju itu dibuktikan dengan laju pertumbuhan ekonomi mencapai 5,01 pada triwulan 2 tahun 2023. Berdasarkan angka tersebut Kaltara didapuk menjadi peringkat kedua pertumbuhan ekonomi terbesar di Pulau Kalimantan. Lalu sejahtera itu dibuktikan dengan kemiskinan dan pengangguran yang terus menurun.

"Ini sudah sejalan dengan visi misi Pak Gubernur dan Pak Wakil Gubernur yaitu berubah maju dan sejahtera," paparnya.

Sementara itu Gubernur Zainal mengungkapkan, Pemerintah Provinsi (Pemprov) Kaltara terus berupaya menekan angka kemiskinan melalui berbagai langkah. Mulai dari menyediakan akses pendidikan yang berkualitas bagi semua anak adalah langkah penting untuk mengurangi kemiskinan.

“Menyediakan beasiswa dan peningkatan kualitas sekolah di daerah terpencil dapat membantu anak- anak dari keluarga miskin mendapatkan pendidikan yang layak dan meningkatkan peluang mereka di masa depan,” terang Gubernur.

Selanjutnya, program pemberdayaan ekonomi dapat membantu warga miskin meningkatkan pendapatan mereka dan keluar dari kemiskinan. Hal ini meliputi pelatihan keterampilan, bantuan modal usaha, pembentukan koperasi, akses ke pasar dan peluang kerja, serta dukungan untuk pengembangan usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM).

“Saya juga telah menginstruksikan kepada Dinas Perindustrian Perdagangan Koperasi dan Usaha Kecil Menengah (Disperindagkop-UKM) Kaltara untuk memberikan pembekalan keterampilan usaha kepada masyarakat kita,” jelasnya.

Selain itu, peningkatan infrastruktur seperti jalan, jembatan, air bersih, sanitasi, energi, dan akses telekomunikasi dapat membuka aksesibilitas, mengurangi kesenjangan antara wilayah perkotaan dan pedesaan, dan menciptakan peluang ekonomi.

Tidak hanya itu, sektor pertanian dalam meningkatkan akses petani dan teknologi pertanian juga dapat membantu mengurangi kemiskinan di daerah pedesaan. “Program bantuan pertanian, pelatihan, pembiayaan, dan pengembangan kelembagaan dapat meningkatkan kesejahteraan petani dan ketahanan pangan di Kaltara,” imbuhnya.

Kemudian layanan dasar seperti pemenuhan akses kesehatan berkualitas adalah faktor penting dalam menekan kemiskinan. Program-program peningkatan fasilitas kesehatan di daerah terpencil dapat membantu masyarakat miskin mendapatkan akses perawatan kesehatan yang diperlukan.

Sukses membawa Kaltara menjadi provinsi yang terus berubah, maju dan sejahtera, Gubernur Zainal juga mendapatkan apresiasi dari Lembaga Amil Zakat Nasional Yayasan Kesejahteraan Madani (Yakesma) Kaltara dalam memajukan kesejahteraan masyarakat.

Yakesma Kaltara merupakan lembaga amil zakat yang juga berkomitmen untuk mendorong kesejahteraan masyarakat, memberikan pendidikan, pemberdayaan, serta melakukan dakwah di kalangan masyarakat.

Apresiasi tersebut disampaikan Yakesma Kaltara pada saat Hari Jadi Kaltara ke-11 tahun berupa piagam kepada Gubernur sebagai tanda terima kasih atas dukungan yang telah diberikan. Dalam rangka meningkatkan kesejahteraan masyarakat, Pemprov Kaltara juga siap menjalin kerjasama yang lebih erat dengan lembaga seperti Yakesma, dan berharap kerjasama yang dilakukan.

Baca juga artikel terkait ADVERTORIAL atau tulisan menarik lainnya
(JEDA)

Penulis: Tim Media Servis

DarkLight