Mengenal "Long Hauler" Covid: Gejala COVID-19 yang Berkepanjangan

Oleh: Dhita Koesno - 4 Februari 2021
Dibaca Normal 1 menit
Mengenal Long Hauler Covid atau gejala COVID-19 yang berkepanjangan pada pasien Corona.
tirto.id - Gejala COVID-19 dapat berlangsung berminggu-minggu atau berbulan-bulan bagi sebagian orang.

Pasien-pasien ini, diberi nama "Long Hauler", secara teori telah pulih dari dampak terburuk COVID-19 dan dinyatakan negatif. Namun, mereka tetap memiliki gejala.

Sebuah studi dan survei yang dipublikasikan pada Agustus 2020 menunjukkan, 50% hingga 80% pasien terus mengalami gejala yang mengganggu dalam waktu tiga bulan setelah sembuh COVID-19, bahkan setelah tes tidak lagi mendeteksi virus di tubuh mereka.

Bahkan dalam sebuah laporan seperti dikutip situs Cleveland Clinic, kebanyakan orang termasuk dalam salah satu dari dua kelompok virus COVID-19.

Sekitar 80% penderita COVID-19 akhirnya mengalami reaksi ringan dan sebagian besar kasus sembuh dalam waktu sekitar dua minggu.

Untuk orang yang memiliki respons parah terhadap virus, perlu waktu antara tiga dan enam minggu untuk pulih.

Kelompok "Long Hauler" bercampur dengan mereka yang mengalami kasus ringan dan berat. Dan kondisi ini dapat menyerang siapa saja, baik muda, tua, mereka yang sehat, mereka yang memiliki kondisi kronis, mereka yang dirawat di rumah sakit dan mereka yang tidak dirawat.

"Kami sekarang melihat pasien ini yang gejalanya tampaknya bertahan cukup lama," kata pakar dari Cleveland Clinic Christopher Babiuch.

Menurut Babiuch, hal ini menantang karena kebutuhan setiap orang sangat unik. Tetapi ada banyak hal yang masih harus terus dipelajari.


Gejala Long Hauler


Dilansir Healthline, gejala yang paling umum dari "Long Hauler" adalah kelelahan, sesak napas, batuk, nyeri sendi, dan sakit dada.

Sementara gejala jangka panjang lain yang dilaporkan di antaranya kesulitan dengan berpikir dan konsentrasi (alias "kabut otak"), depresi, nyeri otot, sakit kepala, demam intermiten, jantungnya berdebar kencang atau berdebar kencang

Kemudian ada pula komplikasi jangka panjang yang lebih serius, yang tampaknya lebih jarang terjadi, tetapi telah dilaporkan. Ini termasuk:

  • Radang otot jantung
  • Kelainan fungsi paru
  • Cedera ginjal akut
  • Ruam, rambut rontok
  • Masalah bau dan rasa
  • Masalah memori
  • Kegelisahan
  • Perubahan mood
Meski demikian, saat ini secara akurat belum dapat diprediksi siapa saja yang akan menjadi long hauler.

Science Magazine mewartakan, orang yang hanya terkena COVID-19 ringan masih dapat memiliki gejala yang tersisa, dan orang yang sakit parah dapat kembali normal dua bulan kemudian.

Namun, gejala lanjutan lebih mungkin terjadi pada orang yang berusia di atas 50 tahun, orang dengan dua atau tiga penyakit kronis, dan orang yang sakit parah karena COVID-19.

Tidak ada definisi formal untuk istilah "long hauler pasca-COVID". Meski demikian ada dua kelompok yang rentan mengalami kondisi ini, yaitu:

Mereka yang mengalami kerusakan permanen pada paru-paru, jantung, ginjal, atau otak yang dapat memengaruhi kemampuan mereka untuk berfungsi.

Mereka yang terus mengalami gejala yang melemahkan meski tidak ada kerusakan yang terdeteksi pada organ-organ ini.

Direktur Jenderal Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) Tedros Adhanom Ghebreyesus juga telah menyatakan keprihatinan yang meningkat tentang penyakit kronis yang mungkin terjadi setelah COVID-19, termasuk ME (ensefalomielitis mialgik) / CFS (Chronic Fatigue Syndrome) atau sindrom kelelahan kronis.

Saat ini penelitian sedang dilakukan untuk menguji beberapa teori.

Orang dengan ME / CFS, dan mungkin pengidap jangka panjang pasca-COVID, mungkin mengalami tingkat peradangan yang rendah di otak, atau penurunan aliran darah ke otak, atau kondisi autoimun di mana tubuh membuat antibodi yang menyerang otak, atau beberapa kelainan lainnya.


Baca juga artikel terkait VIRUS CORONA atau tulisan menarik lainnya Dhita Koesno
(tirto.id - Kesehatan)

Penulis: Dhita Koesno
Editor: Agung DH
DarkLight