Berita Corona Hari Ini

Studi Corona Terbaru: Bakteri Usus Bisa Memperparah Long COVID

Oleh: Dhita Koesno - 18 Januari 2021
Dibaca Normal 2 menit
Bakteri usus bisa memperparah long COVID pada pasien, menurut studi terbaru.
tirto.id - Sebuah studi baru-baru ini menyelidiki hubungan antara mikrobioma usus dan COVID-19, di mana hasilnya menyimpulkan bahwa mikrobioma usus seseorang dapat memengaruhi cara tubuh merespons infeksi SARS-CoV-2.

Selain itu, bakteri usus dapat mempengaruhi efek infeksi jangka pendek dan jangka panjang orang yang terinfeksi COVID-19.

Data John Hopkins University (JHU) menyebutkan, lebih dari 95 juta orang di seluruh dunia telah dinyatakan positif SARS-CoV-2, virus yang menyebabkan COVID-19, dan sedikitnya lebih dari setengah orang-orang tersebut telah pulih sejauh ini.

Namun, pulih dari COVID-19 tidak berarti pengalaman seseorang dengan virus telah berakhir.

Dikutip laman Medical News Today, penelitian menunjukkan bahwa sekitar 32% orang mengalami efek kesehatan jangka panjang dari COVID-19, yang oleh para ilmuwan disebut sebagai long COVID atau "COVID jangka panjang".

Sebuah makalah baru yang muncul di jurnal Gut menunjukkan, komposisi mikrobioma usus pada saat infeksi dapat memengaruhi apakah seseorang mengalami long COVID.

Makalah ini juga menyimpulkan bahwa bakteri usus dapat memengaruhi tingkat keparahan gejala selama infeksi.

Fungsi mikrobioma usus


Mikrobioma usus
memainkan peran penting dalam kesehatan. Usus adalah rumah bagi triliunan mikroorganisme, termasuk lebih dari 1.000 spesies bakteri.

Beberapa bakteri di usus membantu mencerna makanan dan mungkin juga mengurangi risiko terkena penyakit tertentu.


Di sisi lain, beberapa bakteri dapat berkontribusi pada perkembangan jenis kanker tertentu, berperan dalam obesitas, dan bahkan memengaruhi kesehatan mental.

Terkadang, bakteri di usus bisa menjadi tidak seimbang, yang oleh para ilmuwan disebut sebagai disbiosis. Hal ini dapat terjadi akibat mengonsumsi antibiotik atau mengonsumsi makanan olahan tinggi. Disbiosis dapat berkontribusi pada perkembangan masalah kesehatan.

Penelitian

Tidak ada dua orang yang memiliki mikrobioma usus yang sama, tetapi ada jenis bakteri tertentu yang mungkin diharapkan semua orang.

Ini menjadi dasar penelitian yang dipimpin oleh Yun Kit Yeoh. Yeoh bekerja untuk Departemen Mikrobiologi di The Chinese University of Hong Kong.

Para peneliti mengumpulkan sampel darah dan tinja dari 100 pasien yang dinyatakan positif SARS-CoV-2 antara Februari dan Mei 2020 dari dua rumah sakit di Hong Kong.

Mereka membandingkan data yang dikumpulkan dari individu-individu ini dengan sampel yang diperoleh dari 78 peserta sebelum pandemi dimulai.

Studi tersebut menunjukkan bahwa pasien dengan COVID-19 memiliki jumlah bakteri tertentu yang lebih tinggi, termasuk Ruminococcus gnavus, Ruminococcus torques, dan Bacteroides dorei. R. gnavus, misalnya, adalah bakteri yang terkait dengan penyakit radang usus.

Sampel dari mereka yang mengidap COVID-19 juga telah mengurangi jumlah spesies bakteri lain dibandingkan mereka yang tidak terinfeksi virus.

Mereka memiliki jumlah Bifidobacterium adolescentis, Faecalibacterium prausnitzii, dan Eubacterium rectale yang lebih rendah. Spesies ini, seperti yang dijelaskan oleh penulis, memiliki potensi imunomodulator.

Selain itu, para peneliti menemukan peningkatan kadar sitokin pada orang yang terkena virus. Sitokin penting untuk komunikasi seluler; sistem kekebalan menghasilkan sitokin inflamasi sebagai respons terhadap infeksi virus.

Para penulis menjelaskan bahwa selama COVID-19, respons peradangan tubuh bisa menjadi "terlalu agresif" dan menyebabkan badai sitokin. Hal ini dapat menyebabkan kerusakan jaringan yang meluas, syok septik, dan kegagalan multi-organ.

Secara keseluruhan, penulis studi menyimpulkan: "Hubungan antara komposisi mikrobiota usus, tingkat sitokin, dan penanda inflamasi pada pasien dengan COVID-19 menunjukkan bahwa mikrobioma usus terlibat dalam besarnya keparahan COVID-19 mungkin melalui modulasi tanggapan kekebalan tubuh."


Antibiotik

Para peneliti menyebutkan bahwa dokter harus berhati-hati jika mereka memutuskan menggunakan antibiotik untuk merawat seseorang dengan COVID-19.

“Masih mungkin bahwa prevalensi memberikan antibiotik yang lebih tinggi pada pasien yang parah dan kritis dapat memperburuk peradangan,” tulis para penulis.

Mereka juga menyimpulkan bahwa antibiotik tidak mungkin mengendalikan peningkatan hasil pasien dengan asumsi tidak ada koinfeksi tetapi, sebaliknya, dapat memperburuk mikrobiota usus pada pasien dengan COVID-19.

Selain mikrobioma usus yang berkontribusi pada gejala COVID-19 yang lebih buruk, para peneliti percaya bahwa bakteri mungkin berperan dalam pengembangan long COVID.

Dalam studi disebutkan, mengingat laporan sebagian dari pasien yang sembuh dengan COVID-19 mengalami gejala yang terus-menerus, seperti demam, dispnea [sesak napas] dan nyeri sendi, beberapa lebih dari 80 hari setelah [permulaan] gejala awal, maka penulis mengandaikan bahwa mikrobioma usus disbiotik dapat berkontribusi pada masalah kesehatan yang berkepentingan pasca-COVID-19.

Implikasi studi

Mengetahui bahwa kesehatan usus dapat memengaruhi cara seseorang mengalami COVID-19, penelitian ini dapat membantu membentuk rekomendasi yang dibuat oleh profesional medis dalam hal tindakan pencegahan yang harus diambil. Penulis menulis:

“Mendukung spesies usus bermanfaat yang terkuras dalam COVID-19 dapat berfungsi sebagai jalan baru untuk mengurangi penyakit parah, menggarisbawahi pentingnya mengelola mikrobiota usus pasien selama dan setelah COVID-19.”


Baca juga artikel terkait VIRUS CORONA atau tulisan menarik lainnya Dhita Koesno
(tirto.id - Kesehatan)

Penulis: Dhita Koesno
Editor: Agung DH
DarkLight